Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Prediksi Skor Madrid vs Liverpool: Data Fakta, Susunan Pemain, H2H

Pelatih Liverpool Klopp tidak menyerah meski mengakui timnya tertinggal tiga gol melawan Real Madrid di babak 16 besar Liga Champions, leg kedua.
Pelatih Real Madrid, Carlo Ancelotti. Prediksi Skor Madrid vs Liverpool: Data Fakta, Susunan Pemain, H2H/Real Madrid
Pelatih Real Madrid, Carlo Ancelotti. Prediksi Skor Madrid vs Liverpool: Data Fakta, Susunan Pemain, H2H/Real Madrid

Bisnis.com, JAKARTA - Pelatih Liverpool Juergen Klopp tidak menyerah meski mengakui timnya hanya mempunyai peluang tipis membalikkan defisit tiga gol melawan Real Madrid di babak 16 besar Liga Champions, leg kedua di Bernabeu, Kamis (16/3/2023).

Liverpool mencetak dua gol dalam 15 menit pertama di leg pertama di Anfield bulan lalu, tetapi kemudian tumbang dan akhirnya kalah 5-2 setelah juara bertahan Real menghasilkan kebangkitan yang menakjubkan.

"Tiga minggu lalu setelah pertandingan saya mengatakan bahwa dengan hasil itu, Madrid lolos ke babak berikutnya," kata Klopp pada konferensi pers pada hari Selasa. "Sekarang kita tahu ada permainan untuk dimainkan."

“(Bahkan) jika hanya ada satu persen peluang (bagi kami untuk membalikkan hasil), saya ingin mencobanya."

"Kami di sini untuk menghadapi lawan yang sangat kuat dan mencoba memenangkan pertandingan. Dan sesulit apa pun itu, itu mungkin saja. Tidak mungkin tetapi mungkin, dan untuk itu kami di sini. Kami menghormati kompetisi dan lawan juga banyak yang tidak dinanti-nantikan untuk permainan ini."

Liverpool menuju pertandingan setelah kekalahan 1-0 yang melemahkan semangat di Bournemouth yang terancam degradasi pada hari Sabtu, kekalahan liga Premier kedelapan mereka musim ini.

Namun Liverpool sering menyimpan yang terbaik untuk Eropa dan memiliki sejarah comeback yang terkenal.

Pada 2018-19 mereka membalikkan kekalahan leg pertama semifinal 3-0 melawan Barcelona untuk mengalahkan tim Lionel Messi 4-0 di Anfield, sementara pada 2005 mereka bangkit dari ketertinggalan tiga gol pada babak pertama untuk mengalahkan AC Milan di penalti di final.

"Jika kita bisa mengejutkan dengan cara negatif, kita juga harus bisa mengejutkan diri sendiri dengan cara yang positif," kata Klopp.

"Jelas kami di sini tidak memberi tahu Madrid: 'Hati-hati, kami datang'... Tapi kami di sini untuk mencoba memenangkan pertandingan. Dan untuk memenangkannya kami harus bermain dengan sangat baik."

"Permainan normal, permainan yang oke - itu tidak akan cukup. Bahkan hanya untuk memenangkannya - dan saya tidak berbicara tentang lolos ke babak berikutnya - kita harus berada di puncak permainan kita."

Gelandang Liverpool Fabinho, yang pernah membela Real Madrid lebih dari satu dekade lalu, menggarisbawahi pentingnya mendekati pertandingan dengan kepala dingin.

"Tidak mudah datang ke Santiago Bernabeu dengan tertinggal tiga gol," katanya. “Tapi saya pikir perlu untuk tidak terlihat putus asa sejak awal pertandingan."

“Jelas bahwa kami perlu mencetak gol tetapi saya pikir lebih penting untuk tidak berpikir lebih jauh, 0-0 di akhir babak pertama akan menjadi skor yang bagus. Kami harus tetap berkepala dingin.

"Real Madrid, bagaimana saya bisa mengatakan, mereka mencium bau darah. Jika Anda memberi mereka kesempatan, mereka pergi dan mencetak gol dan itulah yang kami lihat di pertandingan terakhir. Kami belajar dan harus berusaha untuk tidak terlalu terekspos."

Pelatih Real Madrid, Carlo Ancelotti mengatakan pertandingan leg kedua melawan Liverpool akan lebih rumit bagi timnya meski unggul tiga gol dari leg pertama.

Madrid akan menjamu Liverpool di Stadion Santiago Bernabeu, Kamis dalam leg kedua babak 16 besar Liga Champions.

Los Blancos menang 5-2 atas Liverpool dalam pertandingan leg pertama di Anfield pada bulan lalu. Ancelotti mengingatkan para pemainnya bahwa Liverpool bisa bermain lebih menyerang di leg kedua demi mengejar ketertinggalan.

"Pada level psikologis, saya pikir pertandingan ini lebih rumit bagi kami daripada Liverpool," kata Ancelotti dalam konferensi pers, Rabu.

"Liverpool harus berusaha keras untuk mendapatkan yang terbaik sejak menit pertama, apa pun yang terjadi."

Ancelotti tidak ingin hasil perempat final musim lalu melawan Chelsea terulang lagi. Madrid menang 3-1 di leg pertama, tetapi kalah 3-2 di pertandingan leg kedua meski tetap lolos ke semifinal dengan agregat 5-4.

"Pertandingan Chelsea sangat membekas dalam pikiran kami," kata Ancelotti.

"Ini akan membantu kami memainkan permainan yang berbeda (pada hari Rabu)... Kami tidak akan memainkan permainan tertutup, tetapi memainkan sepak bola ofensif terbaik kami. Para pemain memahami itu. Itulah mengapa saya pikir ini akan menjadi permainan terbuka."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman
  1. 1
  2. 2
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper