Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bukan di Indonesia, Bola Al Rihla Piala Dunia Ternyata Dibuat di Sini

Setelah berembus kabar jika bola piala dunia dibuat di Indonesia, kini ternyata disebutkan bola itu dibuat di Pakistan.
Arlina Laras
Arlina Laras - Bisnis.com 01 Desember 2022  |  15:25 WIB
Bukan di Indonesia, Bola Al Rihla Piala Dunia Ternyata Dibuat di Sini
Al Rihla, bola yang dipakai di Piala Dunia 2022 - Twitter FIFA World Cup
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kabar soal bola Al Rihla yang digunakan pada Piala Dunia 2022 bukan buatan Indonesia, tapi merupakan hasil produksi Pakistan dan China telah beredar di media sosial.

Sebelumnya, disebutkan jika bola Al Rihla diproduksi langsung di Madiun, Jawa Timur oleh PT Global Way Indonesia.

PT Global Way Indonesia sendiri pun menjelaskan bahwa mereka adalah mitra resmi Adidas untuk memproduksi "Souvenir Sepak Bola Piala Dunia 2022" bukan bola resmi Piala Dunia 2022.

Melansir dari The Siasat Daily pada Kamis (1/12/2022), disebutkan bahwa sekitar 70 persen dari semua bola yang digunakan di seluruh dunia memang diproduksi di Pakistan.

Di kota Sialkot di provinsi Punjab Pakistan sendiri, ada sekitar 1.000 produsen bola yang mempekerjakan sekitar 60.000 orang. Bahkan, ada sejarah menarik tentang bagaimana industri manufaktur sepak bola tersebut lahir di Pakistan.

Tepatnya pada zaman Raja Inggris, di mana tentara dan perwira tentara mereka senang bermain sepak bola, tetapi jika memesan di pabrikan Inggris, hal ini memakan waktu berhari-hari untuk tiba dengan kapal.

Kemudian, suatu hari seorang perwira Inggris memperbaiki pelana kuda kepada seorang pemuda di Sialkot. Lalu, pria tersebut melakukan pekerjaannya dengan sangat baik, dan petugas itu merasa mungkin dia juga bisa membuat bola kaki. Jadi dia memesan selusin bola. Begitulah industri dimulai dan kemudian berkembang di seluruh dunia. Sepak bola buatan Pakistan memenuhi standar FIFA yang ketat.

Menurut situs web FIFA, Al Rihla disebut-sebut menjadi bola tercepat yang melayang di udara. Di mana, Al Rihla menggunakan prinsip aerodinamika yang sama dengan fungsi bola golf.

Bahkan, Al Rihla punya akurasi dan konsistensi untuk aksi cepat dengan akurasi pantulan maksimal. Bola terbaik harus rebound sekitar 60 persen. Artinya jika Anda menjatuhkan bola dari ketinggian sekitar satu meter (100 sentimeter) di atas tanah, maka bola tersebut harus memantul hingga 60 sentimeter.

Tidak terlalu banyak, tapi juga tidak kurang. Spesifikasi ini dipenuhi oleh bola Al Rihla. Cangkang bola memiliki bentuk panel 20 bagian baru yang meningkatkan akurasi, stabilitas penerbangan, dan belokan.

Al Rihla juga memiliki sejumlah fitur teknologi canggih di dalamnya, seperti CRT-Core, speedshell, dan connected ball. Salah satu fiturnya, connected ball membuat setiap sentuhan pemain dengan bola terekam dan perpantau.

Bukti kecanggihan Al Rihla terlihat pada pertandingan Portugal vs Uruguay pada Senin (28/11/2022) lalu. Pada pertandingan tersebut, terdapat kontroversi karena sejumlah pihak menuduh FIFA 'merebut' gol dari Cristiano Ronaldo sehingga dia dinyatakan gagal mencetak gol. Namun, FIFA membantah tuduhan tersebut dengan penjelasan tentang kecanggihan bola resmi Piala Dunia 2022.

Seperti namanya, 'Al Rihla ' yang berarti 'perjalanan' dalam bahasa Arab. Desain bola sangat terinspirasi dari budaya, arsitektur, perahu ikonik, dan juga bendera Qatar. Warna- warna cerah yang tertera pada bola adalah representasi dari negara tuan rumah dan popularitas olahraga yang terus meningkat. Saat ini, Al Rihla juga menjadi salah satu bola Piala Dunia yang paling ramah lingkungan.

Al Rihla Hasil Produksi Forward Sports

Adapun, bola Al Rihla kini diproduksi di Pakistan melalui perusahaan bernama Forward Sports. Ini bukanlah pengalamannya yang pertama bagi perusahaan ini.

Sebab, perusahaan ini telah memproduksi bola Brazuca yang digunakan pada Piala Dunia 2014 dan bola Telstar yang digunakan pada Piala Dunia 2018.

Meski sudah rutin memproduksi bola untuk turnamen besar, namun hal tersebut tidak Permainan semakin cepat dan semakin cepat dan tim menginginkan bola yang lebih baik setiap saat.

Perusahaan memproduksi 750.000 bola per bulan untuk merek global termasuk Adidas. Didirikan pada tahun 1991 oleh Khawaja Masood Akhtar, perusahaanya telah bermitra dengan Adidas pada tahun 1994.

Sejak saat itu telah memproduksi bola untuk banyak acara internasional. Hingga akhirnya, perusahaan tersebut kian banyak memproduksi bola kaki, bola tangan, bola pantai, pelindung tulang kering, hingga sarung tangan kiper. Kini, produsen sepak bola terbesar di Pakistan, mempekerjakan 3.000 orang termasuk 900 wanita.

Berkat kekonsistenan petinggi perusahaan untuk terus mencermati produksi dan memastikan bahwa bola selalu memenuhi standar spesifikasi FIFA kelas atas, Khawaja Masood Akhtar, dianugerahi penghargaan Sitara-e-Imtiaz oleh pemerintah Pakistan pada tahun 2019.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Al Rihla piala dunia 2022 sepakbola sepak bola
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top