PIALA DUNIA 2018: Joachim Loew dan Angela Merkel, Senasib?

Orang Jerman mulai menyesuaikan diri dengan dunia baru pada Kamis (27/6/2018), menepis anggapan penghinaan yang mengejutkan di Piala Dunia sepak bola, yang bertepatan dengan momen langka ketidakstabilan politik, merupakan gejala penurunan nasional.
Martin Sihombing | 28 Juni 2018 22:00 WIB
Kanselir Jerman Angela Merkel dan pelatih Joachim Loew - Reuters

Bisnis.com, BERLIN - Orang Jerman mulai menyesuaikan diri dengan dunia baru pada  Kamis (27/6/2018), menepis anggapan  penghinaan yang mengejutkan di Piala Dunia sepak bola, yang bertepatan dengan momen langka ketidakstabilan politik, merupakan gejala penurunan nasional.

Surat kabar Jerman menyamakan nasib pelatih tim Jerman Joachim Loew dan Kanselir Angela Merkel yang, setelah 12-1 / 2 tahun tampak tak tergoyahkan, berjuang untuk kelangsungan politiknya karena perselisihan mengenai migrasi dengan sekutu Bavaria-nya.

Di atas kekalahan Rabu ke Korea Selatan, yang mengirim mereka keluar dari turnamen di babak pembukaan untuk pertama kalinya dalam 80 tahun, Jerman juga terperanjat atas gejolak di industri mobil kebanggaaan mereka atas skandal kecurangan emisi. Itu memuncak awal bulan ini dalam penangkapan bos Audi Rupert Stadler.

Catatan Sepakbola Jerman: Semua Karena Uang

 PIALA DUNIA 2018: Tersingkir, Ini Reaksi Bangsa Jerman, Aib Terbesar Tulis Bild

Rekor Terburuk Jerman Dalam 80 Tahun, Ini Komentar Loew 


Top-selling Bild menyoroti masalah memuncak pekan lalu setelah kekalahan sepak bola yang tidak menyenangkan ke Meksiko, dengan judul: "Tiga pilar Jerman adalah mobil, sepak bola, stabilitas. Musim panas 2018 akan dikenang sebagai musim panas yang goyahkan pilar."

Meskipun ada serangan media terhadap tim Jerman dan berita utama pada  Kamis seperti "Depresi musim panas" dan "Membuat atau menghancurkan hari-hari untuk Merkel dan Loew", orang Jerman di jalan menaruh peristiwa itu di dagu.

"Saya tidak menyangka itu, sama sekali tidak diramalkan bahwa mereka akan kalah dari Korea Selatan. Jerman akan terus berlanjut. Saya optimistis," kata sopir truk Michael Annamann, 44, dari Magdeburg, menambahkan setidaknya ada banyak pekerjaan. .

Girt Kirchner, 51, dari Leipzig, mengatakan dia yakin Jerman akan "menemukan dirinya lagi" dan penting untuk melihat ke depan dengan penuh percaya diri. "Saya berharap bahwa (Jerman) akan merenungkan ini dan menyadari  mereka  hidup mewah."

Bahkan jika ketakutan akan perang dagang dengan Amerika Serikat mengaburkan prospek ekonomi terbesar Eropa, orang Jerman biasa masih menikmati situasi  pertumbuhan yang panjang dan mencatat pengangguran rendah. Para ekonom melihat sedikit peluang  pukulan dari Piala Dunia.

"Sayangnya - atau mungkin untungnya - kami tidak memiliki pengalaman seperti keluar lebih awal dari Piala Dunia," kata Rolf Buerkl, seorang ahli di kelompok riset pasar GfK.

"Tapi saya tidak mengharapkan dampak jangka panjang pada kepercayaan konsumen," katanya, dan menambahkan itu mungkin memukul perusahaan minuman dan bar sebentar, tetapi konsumsi keseluruhan tidak akan menderita.

Sikap tangguh Jerman sampai batas tertentu mencerminkan semangat para pemain, yang mengangkat diri dan memikul kesalahan.

"Kami menyesal bahwa kami tidak bermain seperti juara dunia. Itulah mengapa kami pantas keluar ... Kekalahan adalah milik olahraga, seperti halnya mengenali saat yang lain lebih baik," tulis tim dalam permintaan maaf yang tenang kepada penggemar.

Namun, media Jerman tidak bisa menahan spekulasi tentang penurunan dan jatuhnya Merkel dan Loew.

Fokus online menulis  Loew memiliki banyak kesamaan dengan Merkel, yang sering memotret dirinya dengan tim Jerman yang sukses, termasuk ketika mereka memenangkan Piala Dunia empat tahun lalu.

"Mereka telah berada di kantor untuk waktu yang hampir sama, seperti makan Cordon bleu bersama. Sekarang kanselir dan pelatih mengalami seberapa cepat hal-hal bisa salah," tulisnya.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top