Rekor Terburuk Jerman Dalam 80 Tahun, Ini Komentar Loew

Juara Jerman tersingkir dari Piala Dunia setelah menderita kekalahan mengejutkan 2-0 oleh Korea Selatan yang ulet pada Rabu, yang melenyapkan mereka di babak pembukaan untuk pertama kalinya dalam 80 tahun.
Martin Sihombing | 28 Juni 2018 00:24 WIB
Joachim Loew - Reuters/Fabrizio Bensch

Bisnis.com, KAZAN, Rusia - Juara Jerman tersingkir dari Piala Dunia setelah menderita kekalahan mengejutkan 2-0 oleh Korea Selatan yang ulet pada Rabu, yang melenyapkan mereka di babak pembukaan untuk pertama kalinya dalam 80 tahun.

Jerman bukan hanya gagal  maju dengan kemenangan di Arena Kazan, tetapi  tidak mampu mencetak gol melawan Korea, bahkan gagal  mempertahankan gelar yang mereka menangkan di Brasil empat tahun lalu.

Dalam beberapa menit terakhir  41.835 penggemar terkejut, Kim Young-gwon dan Son Heung-min mengakhiri tim Jerman Joachim Loew dengan dua gol pada menit akhir untuk menghukum mereka untuk menyelesaikan bagian bawah grup dengan tiga poin.

Jerman, yang telah memenangkan empat Piala Dunia dan runner-up empat kali, memasuki turnamen tahun ini sangat didukung untuk mempertahankan gelar mereka.

Sebaliknya, mereka akan pulang ke rumah setelah kegagalan yang hampir tidak bisa dipercaya, karena tidak mampu memecah Korea Selatan dan setelah kekalahan mengejutkan 1-0 dari Meksiko di pertandingan grup pembuka mereka.

Loew berjuang untuk menjelaskannya. "Saya tidak bisa mengatakan mengapa ini untuk kami," katanya kepada wartawan. "Itu sedikit terlalu percaya diri di depan Meksiko - bahwa kita dapat menekan tombol dan menang."

"Ini berubah masam. Saya harus bertanggung jawab untuk ini. Seluruh sepakbola Jerman kalah, tim hilang. Banyak hal yang kami bangun sejak 2006, setidaknya selalu   semifinal. Kami harus meminta maaf untuk itu."

Korea Selatan, yang tidak tahu skor di pertandingan lainnya, bersukacita seolah-olah telah memenangkan turnamen, sementara 11 pemain Jerman  merasa tanah akan menelan mereka.

Swedia memenangkan grup setelah mengalahkan Meksiko 3-0 untuk juga menyangkal Korea Selatan untuk tempat di babak sistem gugur.

Setelah Swedia memimpin dalam pertandingan bersamaan, persamaannya menjadi suram bagi Jerman.

Loew memunculkan perubahan setelah istirahat, membawa Mario Gomez dan Thomas Mueller, yang disimpan dari tim awal, tetapi kelumpuhan kolektif tampaknya telah terjadi.

HEADER GRATIS

Menawarkan header gratis dari dekat dengan jam tersisa beberapa menit lagi, Mats Hummels justru kehilangan bola sepenuhnya, gambaran yang sempurna dari sebuah sore ketidakefektifan serial ke depan.

"Kami percaya hingga akhir bahkan dengan skor 0-1 (defisit) kami mencoba untuk mengubahnya, tetapi kami tidak bisa mencetak gol," kata Hummels, setelah Jerman menjadi juara ketiga turnamen itu secara beruntun untuk keluar di babak penyisihan grup.

"Kami memiliki banyak peluang, bahkan saya seharusnya mencetak gol di menit ke-87 (menit)."

"Hari ini tidak mudah, tapi ya, tidak ada tim yang bisa melewatinya dengan mudah."

Toni Kroos, pahlawan dalam kemenangan 2-1 atas Swedia, berusaha mati-matian untuk memicu timnya di babak kedua, tetapi ditolak oleh Cho Hyun-woo Korea Selatan pada menit ke-88, salah satu dari sejumlah penyelamatan bagus oleh kiper.

"Kami bermain untuk orang-orang Korea," kata Cho, seorang tokoh pemuja di Korsel karena tirinya yang orisinil dan oranye.

"Baru, setelah pertandingan kami menemukan skor lain, tentu saja kami kecewa dan itu sebabnya sebagian dari kami menangis."

Kim Young-gwon memecah kebuntuan di saat tambahan waktu ketika dia menemukan dirinya sendiri di depan gawang setelah sepak pojok dan menyodok bola dari jarak dekat.

Gol sempat dibatalkan  di lapangan, tetapi dikonfirmasi oleh penggunaan Video Assistant Referee.

Perayaan Korea Selatan naik lagi ketika Son berlari untuk mengambil bola panjang, dan kapten dan penjaga Jerman Manuel Neuer yang naik ke lapangan untuk mencoba membantu timnya, pemain Tottenham maju melepaskan tembakan rendah ke gawang untuk membukukan kemenangan dan meninggalkan Jerman bingung.

"Kita harus memberi selamat kepada lawan kita," kata Loew.

"Kami tidak pantas memenangkan gelar lagi, kami tidak pantas masuk ke babak 16 besar. Kami ingin menang, tetapi kami tidak memiliki apa yang dibutuhkan."

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top