Messi yang Tertekan Bertahan dari Mimpi Buruk Piala Dunia

Semangat Diego Maradona yang bersemangat memutar-mutar kemejanya dari tribun dan ribuan pendukung Argentina menyahut sebelum pertandingan melawan Kroasia, Lionel Messi terlihat menggosok dahinya karena stres.
Martin Sihombing | 22 Juni 2018 17:29 WIB
Gambar wajah pemain bintang Lionel Messi di kepala seorang penggemar - Reuters/Ashley Landis

Bisnis.com, NIZHNY NOVGOROD,  Rusia - Semangat Diego Maradona yang bersemangat memutar-mutar kemejanya dari tribun dan ribuan pendukung Argentina menyahut sebelum pertandingan melawan Kroasia, Lionel Messi terlihat menggosok dahinya karena stres.

Dia hanya berhasil  20 sentuhan di babak pertama, yang paling sedikit dari pemain Argentina, dan berjalan dengan tidak nyaman.

Namun yang lebih buruk adalah mengikuti babak kedua yang horor pada Kamis (21/6/2018) di Nizhny Novgorod saat Kroasia menghancurkan tim Messi dengan tiga gol untuk kekalahan fase grup terburuk Argentina dalam 60 tahun.

Tentang untuk menjadi  31 tahun pada akhir pekan, jenius Barcelona tampak meninggalkan lapangan dengan kesepian dan patah setelah pertandingan yang mungkin  mengakhiri peluangnya untuk pernah memenangkan Piala Dunia.

BACA JUGA

Messi, Setelah Dipuja, Kini Diolok: Meme Dirinya Beredar

Sergio Ramos, Maradona Tertinggal Beberapa Tahun Cahaya Dari Messi

PIALA DUNIA 2018: Argentina, Banyak Bergantung Pada Messi


Maradona, pemenang Piala Dunia 1986 dan  Argentina selalu membandingkannya, berubah dari melambai-lambaikan kaos No. 10 Messi menjadi untuk menghapus air mata dari matanya, merosot di tempat duduknya.

Di media sosial, dan di antara penggemar, perdebatan besar tentang Messi - Apakah dia sama hebatnya dengan Maradona? Apakah dia lebih baik dari Cristiano Ronaldo dari Portugal? - Berkobar dengan cepat dan kejam.

Foto:Reuters

"Aku malu dengan baju ini. Sekarang, aku ingin membakarnya. Mana Messi?  Mana Argentina?" kata Renzo Alvarez, 47, berteriak dengan marah di antara sekelompok penggemar yang marah, semuanya mengenakan kaos Messi dan beberapa topeng olahraga di wajahnya.

"Kami telah datang sejauh ini, menghabiskan ribuan dolar yang kami mampu, menyemangati mereka ke langit-langit, dan mereka tidak menunjukkan hati, tidak ada bola, untuk bangsa. Aku benar-benar tidak percaya."

Messi meme dengan cepat bermunculan di internet.

"Hilang: Pernahkah Anda melihat pria ini? Terakhir dilihat, Nizhny Novgorod Stadium, Rusia," tulis  satu mockup poster Wild West dengan gambar berjenggot Messi.

Bermain di Piala Dunia keempatnya, dengan patah hati setelah kekalahan 1-0 melawan Jerman di final 2014 yang masih mentah, Messi dan Argentina kini menghadapi prospek mengejutkan untuk keluar di tahap pertama, terkecuali hasil Grup D yang tersisa.

Dia sudah mengundurkan diri dari sepak bola internasional sekali - setelah gagal penalti saat baku tembak melawan Chile di final Copa America 2016 - tetapi dibujuk kembali oleh permohonan dari penggemar, keluarga, rekan setim dan Maradona.

Namun,  mengingat dia akan berubah 35 pada Piala Dunia berikutnya, dan jelas berderit di bawah beratnya harapan, paling berharap Messi mundur dari panggung internasional beberapa waktu setelah Rusia.

Pada Kamis malam, dia dikalahkan oleh Luka Modric, playmaker Kroasia-man-of-the-match dan kapten berusia 32 tahun yang bermain dengan joie de vivre dan mencetak gol yang menakjubkan.

Foto-Foto:Reuters

Sebaliknya, Messi nyaris tidak tahu, ditandai keluar dari permainan oleh Kroasia yang sangat disiplin, tidak bisa mendapatkan tembakan ke gawang, dan hanya mampu mengulurkan umpan pada dua atau tiga kesempatan. Saat melawan Islandia dalam hasil imbang di pembukaan, Argentina, ketika dia gagal mengeksekusi penalti, Messi berjalan dengan tenang dan gentar.

"Leo adalah hati dan jiwa kami, tetapi kami tidak dapat menemukannya dengan bola," kata manajer Jorge Sampaoli, mendesak para penggemar untuk mengubah kemarahan mereka padanya dan bukan pada Messi.

Meskipun Modric yang menunjukkannya pada  Kamis, perbandingan yang paling menyakitkan Messi adalah dengan saingan La Liganya Ronaldo. Pemain asal Portugal ini telah memenangkan trofi internasional pada Euro 2016 dan telah memulai kampanye Piala Dunia terbarunya dengan empat gol dalam dua pertandingan.

Kecuali sesuatu yang luar biasa terjadi, Messi mungkin akan segera menonton Ronaldo dari luar Rusia.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing
Top