Piala Dunia 2018: Ini Prediksi Grup F, Jerman Hindari Kutukan

Juara dunia saat ini, Jerman, kembali ke panggung global di Rusia musim panas ini dengan harapan menjadi negara pertama sejak Brasil pada 1962, untuk mempertahankan trofi Piala Dunia.
Martin Sihombing | 07 Juni 2018 21:46 WIB
Timnas Jerman juara Piala Dunia 2014 - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Juara dunia saat ini, Jerman, kembali ke panggung global di Rusia musim panas ini dengan harapan menjadi negara pertama sejak Brasil pada 1962, untuk mempertahankan trofi Piala Dunia.

Joachim Low telah bertanggung jawab atas Die Manschaft sejak 2006 dan memiliki mantra yang sangat sukses.

Sejak Low menjadi manajer, Jerman belum keluar dari turnamen internasional sebelum tahap semifinal.

Jerman selalu menjadi salah satu favorit untuk setiap turnamen yang mereka ikuti dan memiliki rekam jejak yang brilian di Piala Dunia.

Namun, dalam turnamen baru-baru ini, Juara Dunia sering tidak mendapatkan cukup baik di turnamen berikutnya.

Prancis memenangkan Piala Dunia pada  1998 sebelum gagal lolos dari babak penyisihan grup pada  2002, Italia memenangkan turnamen 2006 sebelum gagal lolos dari babak penyisihan grup pada  2010 dan  pemenang tahun itu Spanyol, menderita dari 'kutukan Champions' yang sama pada 2014.

Jerman bergabung di Grup E oleh Meksiko, Swedia, dan Korea Selatan.

Meksiko akan berpartisipasi dalam final Piala Dunia 7 kali berturut-turut tahun ini. Mereka tidak pernah maju melewati perempat final dan bisa kesulitan lagi tahun ini.

Menariknya, Meksiko belum pernah gagal melewati babak penyisihan grup sejak 1966 dan salah satu tim yang  lebih berpengalaman di turnamen tersebut.

Aksi heroik Guillermo Ochoa menjadi sensasi di seluruh dunia di Piala Dunia 2014 melawan Brasil, tetapi orang-orang Meksiko akan berharap untuk menjadi pahlawan di ujung lapangan lain di Rusia.

Swedia kembali!

Swedia kembali ke putaran final Piala Dunia setelah absen selama 12 tahun. Swedia terakhir berkompetisi pada 2006 di mana mereka tersingkir di babak 16 besar melawan sesama anggota grup, Jerman.  Penampilan terbaik Swedia di Piala Dunia adalah pada  1958, ketika mereka menyelesaikan posisi ke-2.

Apa yang akan dilakukan Korea Selatan di Rusia?

Korea Selatan adalah tim terakhir di Grup E.  Orang Korea mengejutkan Dunia pada  2002 ketika mereka menyelesaikan di empat besar 4 di tanah air mereka.

Tahun itu adalah monumental untuk sepak bola Asia saat Korea Selatan mengalahkan raksasa Eropa seperti Italia dan Spanyol sehingga tersingkir dari turnamen.

Rusia 2018 akan menjadi Piala Dunia ke-9 Korea Selatan secara berturut-turut, rekor luar biasa untuk negara dengan begitu sedikit bintang global.

Jerman

Empat tahun adalah waktu yang lama di sepak bola dan ada sangat sedikit yang selamat dari skuad pemenang Piala Dunia Jerman 2014.

Kapten Phillip Lahm, bersama Bastain Bastian Schweinsteiger, Lukas Podolski, Miroslav Klose, dan Per Mertesacker semuanya telah pensiun dari sepakbola internasional, jika tidak semuanya.

Jerman mengambil kualifikasi dengan perkasa, memenangkan semua 10 pertandingan mereka dengan mencetak rata-rata 4,3 gol per pertandingan.

Dengan 21 pemain berbeda (plus gol bunuh diri) mencetak gol untuk Jerman di kualifikasi. Tidak seperti beberapa negara lain, Jerman tidak memiliki satu pemain yang menonjol, ditunjukkan oleh statistik sebelumnya.

Mencetak gol jelas bukan masalah bagi Jerman, tetapi membuat mereka tampak lebih mudah.

Manuel Neuer dikenal sebagai salah satu kiper terbaik dunia dan, meski mengalami cedera serius musim ini, ia harus fit pada waktunya untuk Piala Dunia.

Masalah besar bagi Joachim Low saat memilih tim karena banyaknya pemain luar biasa.

Pemain kunci Jerman: Jerome Boateng (Bayern Munich), Mesut Ozil (Arsenal) & Timo Werner (RB Leipzig).

Sulit untuk memilih tiga pemain kunci untuk Jerman dan fakta  Mats Hummels, Thomas Muller dan Toni Kroos semuanya tidak membuat penampilanyang menunjukkan betapa bagus skuad Jerman sebenarnya.

Boateng memainkan peran instrumental di jantung pertahanan Jerman dan hampir tidak ada yang melewatinya.

Mesut Ozil telah memenangkan pemain terbaik Jerman dalam lima tahun dari tujuh tahun terakhir dan membantu gol dengan mudah bagi negaranya.

Thomas Muller telah mencetak 5 gol di masing-masing dua turnamen Piala Dunia sebelumnya, tetapi membutuhkan tujuh gol saat ini jika ia ingin menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa Jerman di putaran final Piala Dunia.

Timo Werner tampaknya telah mengambil sorotan Muller sejak ia masuk ke TKP. Pemain berusia 21 tahun itu luar biasa bersama RB Leipzig tahun lalu dan telah mencetak 7 gol dalam 10 penampilan untuk tim nasional Jerman.

Meksiko

Foto:NewsNow

Meksiko tidak pernah berhasil di Piala Dunia, tetapi adalah salah satu tim Amerika yang paling sukses memenangkan Piala CONCACAF sebanyak sepuluh kali.

Ada sejumlah pemain di tim Meksiko yang memenangkan medali emas Olimpiade di London selama pertandingan 2012.

Orang-orang Meksiko lolos ke puncak Piala Dunia dari grup kualifikasi mereka tanpa kalah dalam pertandingan. Mereka hanya kebobolan satu gol dalam 6 pertandingan yang mereka mainkan, penalti dari Alexander Larín dari El Salvador.  

Meksiko telah maju melewati babak penyisihan grup setiap Piala Dunia yang telah mereka mainkan sejak 1986.  Javier Hernandez hanya membutuhkan dua gol untuk menjadi pencetak gol terbanyak Meksiko di putaran final Piala Dunia.

Pemain kunci Meksiko: Javier Hernandez (West Ham), Carlos Vela (LAFC), Jesús Manuel Corona (Porto).

Javier Hernandez menjadi pencetak gol Meksiko sepanjang masa saat dia mencetak gol melawan Kroasia pada 2017.

Chicharito tidak menikmati musim yang hebat di West Ham, tetapi masih mendapatkan truf dengan gol penting yang aneh, seperti dalam hasil imbang 1-1 di Chelsea.

Mantan pemain Arsenal, Carlos Vela, tidak pernah benar-benar diberi kesempatan di Emirates (sangat mengecewakan banyak penggemar Arsenal) tetapi telah menikmati keberhasilan di Real Sociedad sebelum petualangannya di MLS dengan Los Angeles FC.

Vela memainkan 250 pertandingan untuk Sociedad, mencetak 70 gol yang merupakan catatan lumayan bagi seorang pemain sayap.

Jesús Corona adalah pencetak gol terbanyak Meksiko dalam kualifikasi dengan 3 gol. Pemain berusia 25 tahun itu harus dalam kondisi puncak jika Meksiko ingin maju dari kelompok yang sangat sulit ini.

Swedia


Foto:Reuters
Gianluigi Buffon tidak akan tampil di Piala Dunia musim panas ini karena gol Jakob Johansson melawannya, untuk Swedia, di pertandingan play-off kualifikasi Piala Dunia.

Swedia pantas menjadi pemenang dan akan bermain di Rusia musim panas ini setelah mengalami kesulitan dalam grup kualifikasi yang sangat kompetitif.

Swedia berakhir di urutan kedua, di belakang Prancis di Grup A UEFA, menggeser Belanda menjadi runner up dengan selisih gol.

Satu-satunya kekalahan Prancis dalam kualifikasi datang melawan Swedia dengan Ola Toivonen mencetak gol kemenangan pada menit ke-94 setelah kesalahan dari kiper Tottenham Hugo Lloris.

Ini adalah Piala Dunia pertama di Swedia sejak 2006 dan waktu kedua belas secara keseluruhan.

Pemain kunci Swedia: Marcus Berg (Al Ain), Emil Forsberg (RB Leipzig) & Victor Lindelöf (Manchester United).

Marcus Beg tampaknya telah mengisi sepatu bot Zlatan Ibrahimovic di tim nasional Swedia. Berg mencetak delapan gol dalam kualifikasi, setidaknya dua kali lipat dari pemain Swedia lainnya.

Emil Forsberg telah meningkat menjadi terkenal selama waktunya di RB Leipzig. Forsberg telah menjadi salah satu bintang terbesar Bundesliga dan mungkin, pemain paling berbakat di Swedia.

Victor Lindelöf telah masuk dan keluar dari tim Man United musim ini karena cedera pada pemain bertahan lainnya. Pemain berusia 23 tahun ini adalah bek serba bisa yang bisa bermain di pusat pertahanan atau di kanan.

Meskipun masa mudanya, Lindelöf adalah kunci pertahanan Swedia dan sangat penting dalam kualifikasi Swedia di mana mereka hanya kebobolan 9 gol.

Korea Selatan

Foto: Reuters

Korea Selatan lolos ke Piala Dunia 2018 setelah berakhir di urutan kedua dalam grup kualifikasi mereka di belakang Iran.

Korea berjuang dalam kelompok mereka dan kehilangan sejumlah besar poin di kandang, terutama melawan Suriah dan Uzbekistan di mana kedua pertandingan berakhir 0-0.

Korea Selatan terkenal finis ke-4 di Piala Dunia 2002 yang merupakan turnamen yang penuh dengan kegembiraan bagi semua penggemar sepak bola Asia.

Anehnya, setelah Ahn Jung-hwan mencetak gol kemenangan emas untuk Korea di perpanjangan waktu melawan Italia, dia dibuang oleh klubnya, Perugia, yang bermain di divisi kedua Italia pada saat itu.

Korea Selatan memiliki sejumlah pemain Premier League di pihak mereka, yang paling terkenal, Heung-Min Son Tottenham.

Pemain kunci: Heung-Min Son (Tottenham), Ki Sung-yueng (Swansea) & Lee Chung-yong (Istana Kristal).

Korea Selatan memiliki sejumlah pemain yang bermain di divisi atas Eropa seperti Koo Ja-cheol dan Ji Dong-won di Augsburg di Jerman, tetapi anak-anak Liga Premier adalah kunci ke samping.

Son adalah salah satu pemain Tottenham, dan berpotensi menjadi pemain terbaik Liga Premier.

Pemain berusia 25 tahun ini memiliki 11 gol untuk namanya pada musim ini untuk Spurs, tetapi secara mengejutkan hanya sekali mencetak gol untuk Korea Selatan di kualifikasi. Rata-rata gol Son sekali dalam setiap 3 pertandingan untuk negaranya dan akan berharap untuk mendapatkan scoresheet di Piala Dunia.

Ki Sung-Yueng dan Lee Chung-Yong keduanya berada di tengah pertempuran degradasi yang serius dengan klub masing-masing musim ini.

Terlepas dari posisi klub mereka, keduanya bermain bersama di lini tengah lainnya untuk Korea Selatan dan bertujuan untuk mengendalikan permainan sebelum memberikan bola ke depan untuk pemain seperti Son yang mencetak gol.

Prediksi Hasil di Grup F!

  • Jerman 2-0 Meksiko
  • Swedia 1-1 Korea Selatan
  • Korea Selatan 2-2 Meksiko
  • Jerman 3-1 Swedia
  • Korea Selatan 1-2 Jerman
  • Meksiko 1-0 Swedia

Vonis Grup F?

Jerman akan memimpin grup dengan mudah (selama mereka menghindari kutukan Champions) dan diperkirakan Meksiko akan maju dari grup di tempat kedua. Ini akan menjadi dekat, tetapi Meksiko mungkin memiliki kualitas sedikit lebih dari dua sisi lainnya yang tersisa.

Sumber : Reuters/101greatgoals.com

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top