PIALA DUNIA 2018: Takhayul Kaos Kaki Keberuntungan Southgate, Inggris Menang?

Bos The Three Lions, Gareth Southgate berbagi cerita tentang takhayul, dan itu bukan persoalan kaus kaki mana yang dia pakai malam ini.
Martin Sihombing | 11 Juli 2018 18:43 WIB
Pelatih Inggris, Gareth Southgate - Reuters

Bisnis.com, ST PETERSBURG - Bos The Three Lions, Gareth Southgate  berbagi cerita tentang takhayul, dan itu bukan persoalan kaus kaki mana yang dia pakai malam ini.

"Ketika saya mengelola di Middlesbrough kami memiliki permainan di Reading [pada 3 Oktober 2009] dan saya berada di bawah sedikit tekanan. Jadi saya pergi ke tukang peralatan dan saya meminjam sepasang kaus kaki kiper hitam.”
 
"Pokoknya, kami menang dan staf membuat hal besar tentang kaus kaki keberuntungan saya, mengatakan saya harus memakainya pada pertandingan berikutnya. memakai kaus kaki itu? ' Kami masih membutuhkan kemenangan tetapi saya berpikir, 'Tidak, ini konyol.' Jadi kami kalah dalam pertandingan dan kemudian pada  Selasa kami bermain lagi [di kandang sendiri ke Derby County], jadi saya berpikir, 'Well, saya sebaiknya memakai kaus kaki.' "Jadi saya lakukan dan kami menang 2-0. Dan kemudian saya naik ke atas dan dipecat. Jadi sebenarnya, sejak saat itu, takhayul telah keluar dari jendela."

Mantan pemain tim nasional putri Inggris Alex Scott telah menjelaskan mengapa dia yakin Three Lions dapat mengalahkan Kroasia, dalam kolomnya untuk The Telegraph:
 
"Salah satu alasan saya yakin tentang peluang Inggris adalah pemain Kroasia tampak kelelahan pada akhir perpanjangan waktu melawan Rusia. Sprint yang mereka buat sejak dini, celah kecil akan muncul di akhir permainan.”
 
"Itulah mengapa pendekatan lewat hal yang disukai oleh Southgate adalah kunci. Jordan Pickford di gawang memiliki distribusi besar dan Kyle Walker di  belakang  memiliki kecepatan dan kemampuan untuk mendorong maju. Setiap anggota tim Inggris tahu cara mengoper bola di bawah tekanan. "

Namun, Zlato Dalic: "Saya yakin kita bisa melakukannya"

Pelatih Kroasia Zlatko Dalic menjelaskan kinerja timnya yang luar biasa di Rusia 2018 dengan mengatakan  kualitas dalam skuad Kroasia kini telah ditambah dengan karakter yang kuat dan mental yang menang. “... dan sedikit keberuntungan.”

Inggris telah membuktikan diri sebagai kekuatan menyerang, menghancurkan rekor mencetak gol Inggris di Piala Dunia FIFA sebelumnya, yang dipelopori oleh pencetak gol terbanyak saat ini, Harry Kane. Mereka juga menunjukkan keserbagunaan dalam pertahanan, dengan garis belakang tiga pemain mereka yang ditambatkan oleh John Stones yang mengesankan, di depan kiper mereka yang lincah dan tak kenal takut, Jordan Pickford.

Namun itu adalah lini tengah yang kreatif, dinamis dan cerdas Inggris yang perlu berada di puncak permainan melawan Kroasia. Pasukan Zlatko Dalic memiliki beberapa gelandang terbaik di dunia yang membanggakan, menurut Gareth Southgate, yang akan mempelajari pergerakan dan posisi mereka dengan sangat hati-hati.

"Mereka memiliki beberapa pemain yang sangat bagus," kata pelatih Inggris itu. "Pemain lini tengah mereka secara khusus adalah beberapa yang terbaik di dunia, jadi kami tahu kekuatan mereka. Kami tahu mereka adalah negara yang sangat membanggakan, mirip dengan Swedia: identitas mereka sebagai tim sangat kuat sehingga kami harus sangat siap untuk pertandingan dan bermain di tingkat atas kami untuk memiliki peluang menang."

Kapten Kroasia adalah bintang Real Madrid dan gelandang tengah, Luka Modric. Seiring dengan Ivan Rakitic, pasangan ini adalah lynchpins di wilayah paling mematikan tim, dan bek Harry Maguire mengidentifikasi mereka sebagai pemain yang juga harus diperhatikan oleh pemain bertahan Inggris.

"Mereka pasti akan memiliki bagian besar dalam permainan, bermain di Real Madrid dan Barcelona dalam seminggu, minggu ini, mereka harus berada di sana dengan gelandang terbaik di dunia," katanya.

Anda juga akan menemukan Milan Badelj dari Fiorentina, Marcelo Brozovic Inter Milan dan Mateo Kovacic Real Madrid, semua mampu menyebabkan masalah di tengah lapangan.
Maguire, bagaimanapun, bersikeras  The Three Lions terutama akan berfokus pada diri mereka sendiri.

"Kami tahu mereka top, pemain top tapi kami memiliki pemain top juga," katanya. "Saya yakin kami akan melihat diri kami sendiri lebih dari lawan, tetapi mereka adalah tim papan atas dan mereka memang layak berada di semifinal, seperti halnya kami."

Sementara pertempuran lini tengah bisa menjadi tempat semifinal ini dimenangkan dan kalah, Inggris sekali lagi berfokus pada apa yang bisa mereka kendalikan. Jordan Henderson dilaporkan tersedia untuk seleksi setelah tweaking hamstring pada Sabtu, dan akan menjadi kunci untuk membebaskan bola dari lini tengah untuk Dele dan Jesse Lingard di depannya.

Menggabungkan perjalanan mereka di belakang pertahanan dengan kecepatan menakjubkan lewat Raheem Sterling, ancaman Inggris dari bola mati dan tim yang haus gol, dan bek tengah Kroasia bisa memiliki malam yang panjang di depan.

Dengan begitu banyak kreativitas dan kecepatan yang tersedia, Southgate dapat memilih untuk memperkenalkan Eric Dier bersama Henderson untuk memperkuat tulang belakang, dengan mengorbankan gelandang serang. Namun, kesetiaannya pada sistem dan para pemainnya menunjukkan  dia akan tetap setia pada rencana yang telah mengantarkan mereka ke empat besar, dan itu berarti lineup yang menyerang.

Sumber : fifa.com

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top