JOSE PEKERMAN: Kolombia Masih Banyak Kerja

Pelatih Kolombia Jose Pekerman segera menutup euforia seputar kemenangan atas Polandia pada Minggu (24/6), dan memperingatkan mereka masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk masuk ke babak sistem gugur Piala Dunia.
Martin Sihombing | 25 Juni 2018 17:55 WIB
Pelatih timnas Kolombia Jose Pekerman (kanan) - Reuters

Bisnis.com, KAZAN, Rusia - Pelatih Kolombia Jose Pekerman segera menutup euforia seputar kemenangan atas Polandia pada  Minggu (24/6), dan memperingatkan  mereka masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk masuk ke babak sistem gugur Piala Dunia.

Itu adalah peringatan yang dimengerti dan tidak diperhatikan oleh ribuan orang Amerika Selatan di jalan-jalan Kazan pada jam-jam awal Senin ketika mereka merayakan kemenangan 3-0 yang tegas yang menghembuskan kehidupan baru ke dalam kampanye mereka.

Setelah kalah dari Jepang di pertandingan pembuka mereka, bagaimanapun, Kolombia hanya berada di urutan ketiga di Grup H dan membutuhkan kemenangan atas Senegal di Samara pada Kamis untuk menjamin mereka salah satu dari dua tempat teratas.

"Kami tidak memenuhi syarat sekarang," kata Pekerman kepada wartawan. "Kami keluar dari kompetisi sekarang, kami harus bermain pada tingkat yang luar biasa untuk mengalahkan tim yang sangat tangguh, tim yang ada di atas dan ke atas, menjadi lebih baik."

"Kami berbicara tentang tim yang kuat dengan pemain-pemain hebat dan kami harus sangat kuat untuk mengalahkan mereka."

Itu bukan hanya margin kemenangan atas tim Polandia yang mengecewakan di Arena Kazan yang membuat pendukung Kolombia bersemangat, tetapi cara itu.

KERAMAIAN

Trio gelandang James Rodriguez, Juan Quintero, dan Juan Cuadrado mengatur penampilan yang penuh kekuatan atau kelincahan gaya atau kinerja nyata  yang menghidupkan kembali kenangan akan tanggung jawab Kolombia ke perempat final di Piala Dunia terakhir.

"Dari awal hingga akhir, kami tetap setia pada gaya kami," tambah Pekerman.

"Kami bermain di bawah tekanan harus menang dan tidak akan ada kesalahan (tetapi) seiring berjalannya waktu kami berhasil memaksakan kualitas ini, sepakbola jenis ini yang kami miliki."

"Menjaga bola di tanah dan tidak di udara, mengedarkan bola dengan mulus, membuat pertukaran pemain bergerak cepat. Tim bermain sebagai unit ... dan sepakbola muncul dari persatuan ini."

"Saya yakin Senegal memiliki gaya pribadi, tetapi kami akan terus memainkan gaya kami ... Kami akan maju dengan iman."

Pekerman mengatakan akan mudah bagi para pemain untuk panik setelah kekalahan ke Jepang, yang datang setelah bek Carlos Sanchez diusir pada menit ketiga karena handball.

Setelah melewati ujian tekad mereka melawan Polandia, pemain Argentina yang cerdik itu yakin para pemainnya tidak akan menjadi korban kepuasan diri dan akan lebih siap untuk menghadapi kemunduran di masa depan.

"Saya benar-benar tidak berpikir bahwa mereka akan menjadi korban kesombongan dan jika kami bermain sedikit kurang baik, mereka mengerti itu dapat disebabkan oleh serangkaian keadaan," katanya.

"Kemenangan ini akan membuat kami lebih kuat, tetapi kami tidak akan menjadi gila. Secara mental kami berada di tempat yang bagus tetapi kami perlu terus meningkatkan karena kami ambisius dan kami ingin melanjutkan di Piala Dunia ini."

 

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top