PIALA DUNIA 2018: Belgia vs Tunisia, Head To Head, Preview, Susunan Pemain, Kreativitas Hazard

Belgia akan menghadapi ujian berat saat bertemu Tunia di pertandingan kedua di Grup G pada Sabtu (23/6/2018) di Stadion Spartak di Moskow. Tunia dianggap lebih ringan dari Panama.
Martin Sihombing | 21 Juni 2018 18:43 WIB
Dua andalan Timnas Belgia, Eden Hazard (kiri) dan Romelu Lukaku - Reuters/Francois Lenoir

Bisnis.com, NIZHNY NOVGOROD, Rusia -  Belgia akan menghadapi ujian berat saat bertemu Tunia di pertandingan kedua di Grup G pada Sabtu (23/6/2018) di Stadion Spartak di Moskow. Tunia dianggap lebih ringan dari Panama.

Skuad besutan Roberto Martinez muncul sebagai pemenang 3-0 dalam pertandingan pembuka Grup G mereka di Sochi pada  Senin, tetapi kemungkinan akan menemukan lawan yang jauh lebih kuat dan defensif Tunisia ketika mereka bertemu di Stadion Spartak di Moskow.

Itu  berarti kecerdasan kreatif kapten Eden Hazard dan Kevin De Bruyne akan menjadi vital jika Belgia harus bergerak lebih dekat ke putaran kedua dan secara efektif mengakhiri turnamen Tunisia.

Kedua pemain Premier League membutuhkan waktu beberapa saat untuk pergi dalam pertandingan hari Senin, tetapi kemampuan mereka yang jelas akhirnya membuat dampak yang diperlukan.

Belgia vs Tunisia dalam pertandingan Grup G di Moskow 

Tempat

Stadion Spartak, Moskow

Kapasitas:

44.190

Waktu:

Sabtu, 23 Juni 2018/ 19.00 WIB

STATISTIK

* Belgia memenangkan pertandingan pembuka Grup G mereka dengan tiga gol di babak kedua yang tidak terblas  Panama dalam awal yang solid untuk kampanye Rusia mereka. Empat tahun lalu, Belgia memenangkan semua tiga pertandingan grup mereka di Piala Dunia di Brasil.

* Belgia adalah tim Eropa pertama yang lolos ke Piala Dunia 2018 (tidak termasuk tuan rumah Rusia), salah satu dari empat tim tak terkalahkan dalam kualifikasi (bersama dengan Inggris, Jerman dan Spanyol) dan mencetak gol paling banyak bersama di kualifikasi Eropa bersama Jerman (43) ).

* Tunisia adalah negara Afrika pertama yang memenangkan pertandingan di Piala Dunia ketika mereka mengalahkan Meksiko 3-1 di Rosario, Argentina pada putaran final 1978.

* Pelatih Tunisia, Nabil Maaloul, adalah asisten orang Prancis Roger Lemerre ketika Tunisia memenangkan satu-satunya gelar utama mereka - Piala Afrika 2004 di negara asalnya.

HEAD TO HEAD

-Kedua negara bermain imbang 1-1 di Oita, Jepang pada putaran final Piala Dunia 2002. Tunisia mengalahkan Belgia 2-1 dalam pertemuan pertama mereka pada 1992 di pertandingan persahabatan internasional dan Belgia 1-0 saat Tunisia memberi mereka pertentangan dalam pemanasan Piala Dunia pra-2014 di Brussels.


"Pertandingan pertama di turnamen manapun selalu sedikit sulit dan panas juga membuat kami lelah, tetapi setelah istirahat kami akan siap untuk menggulung lagi," kata playmaker Chelsea Hazard dalam pertandingan menjelang akhir pekan.

De Bruyne mengatur gol kedua untuk Romelu Lukaku dengan umpan terobosan yang inovatif dan gelandang Manchester City mengatakan pada  Rabu dia melihat itu sebagai tugas utamanya di turnamen.

"Saya harus mendapatkan striker dalam situasi di mana mereka dapat mencetak gol. Jika saya melakukan itu,  saya tahu saya melakukan pekerjaan yang baik," katanya kepada wartawan karena Belgia diberi kejutan hari libur.

Tunisia memiliki reputasi baik dalam sepak bola Afrika karena kemampuan mereka untuk menutup pertandingan melalui kombinasi pertahanan berdarah, taktik membuang-buang waktu dan permainan.

Pendekatan itu hampir terbayar melawan Inggris di Volgograd pada  Senin karena mereka membuat frustrasi pasukan Gareth Southgate untuk sebagian besar babak kedua setelah mereka menyamakan kedudukan pada 10 menit sebelum turun minum dari titik penalti.

Namun, barisan belakang mereka yang terorganisasi dengan baik akhirnya menyerah ketika mereka kebobolan dari set-piece akhir untuk kalah 2-1 dan perlu menggunakan taktik yang lebih ambisius melawan Belgia untuk menghidupkan harapan Piala Dunia mereka.

Melawan Inggris, mereka hampir tidak melakukan upaya penyerangan begitu mereka menyamakan kedudukan, tetapi untuk tetap berkompetisi mereka harus mengakhiri 12 pertandingan tanpa kemenangan beruntun di putaran final Piala Dunia, yang berlangsung selama 40 tahun.

"Saya pikir kami akan menghormati Belgia dan kami memiliki ambisi kami sendiri untuk melewati putaran pertama yang belum pernah dilakukan Tunisia sebelumnya," kata pelatih Nabil Maaloul.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top