PIALA DUNIA 2018: Putin dan Sepakbola

Dengan lolosnya tim tuan ke babak sistem gugur untuk pertama kalinya sejak runtuhnya Uni Soviet, Piala Dunia Rusia akan lebih baik daripada yang diperkirakan oleh Vladimir Putin.
Martin Sihombing | 21 Juni 2018 13:33 WIB
Presiden Rusia President Vladimir Putin bertemu Presiden FIFA Gianni Infantino di Stadion FC Krasnoda di Krasnodar, Russia - Reuters

Bisnis.com, MOSKOW - Dengan lolosnya tim tuan  ke babak sistem gugur untuk pertama kalinya sejak runtuhnya Uni Soviet, Piala Dunia Rusia akan lebih baik daripada yang diperkirakan oleh Vladimir Putin.

Semakin terisolasi di panggung global, Piala Dunia sejauh ini telah membantu Putin mengirim pesan menantang kepada lawan-lawannya bahwa Rusia berhasil meski ada upaya Barat untuk menahannya.

Panggilan untuk boikot oleh beberapa politisi Barat gagal mendapatkan traksi, semua komitmen organisasi dan infrastruktur Moskow telah dipenuhi, dan 11 kota tuan rumah Rusia telah dibanjiri oleh penggemar internasional yang minum, bernyanyi dan menari di jalanan.

Bagi Putin, keberhasilan pelarian Rusia di atas lapangan adalah lapisan gula pada kue.

Rusia mengalahkan Arab Saudi 5-0 dalam pertandingan pembuka mereka dan memastikan kemenangan mengejutkan 3-1 atas Mesir di St Petersburg pada Selasa. Pada  Rabu, kemenangan Uruguay atas Arab Saudi menjamin tempat Rusia  di putaran kedua, karena sekarang poin mereka tidak dapat dirombak  oleh Saudi atau Mesir.

"Saya pikir keberhasilan ini sangat penting, dan terlebih lagi karena tidak ada yang benar-benar mengharapkannya," kata Maxim Trudolyubov, rekan senior di Kennan Institute dan editor di  harian terbesar di Rusia Vedomosti.

"Putin adalah tipe politisi yang menginginkan kemenangan," katanya. "Bagi Putin, (politik) adalah pertarungan, permainan, pertaruhan, kemenangan ... dan tentang menunjukkan kepada semua orang bahwa Rusia sesuatu yang berarti  di dunia."

Rusia memasuki Piala Dunia dengan peringkat FIFA sebagai tim terlemah di turnamen dan tanpa kemenangan di lapangan dalam lebih dari tujuh bulan.

Begitu rendahnya harapan, membuat  lagu satir yang mengejek tim nasional dan mempertanyakan  keuangan dari hosting acara itu menjadi viral online, mengumpulkan lebih dari 9 juta tampilan di YouTube. "Tim kami, mari kita jujur, sial,"  kata nyanyian komik Rusia Semyon Slepakov dalam lagu itu.

Bahkan Putin tampaknya mengundurkan diri untuk memfokuskan perhatiannya pada kemenangan di lapangan, dengan mengomel bahwa "para pemenang akan menjadi penyelenggara"  ketika ditanya di sebuah forum ekonomi bulan lalu yang akan memenangkan Piala Dunia.

"KEMENANGAN MANIS"

Sejak itu, pemimpin Rusia, yang merupakan olahragawan yang tajam meskipun bukan seorang pemain sepakbola, terlihat tertawa dan bercanda dengan ketua FIFA Gianni Infantino dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman saat Rusia meraih kemenangan besar dalam pertandingan pembukaan turnamen.

Jurubicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan Putin belum dapat menyaksikan kinerja Rusia saat menghadapi Mesir ketika dia berada di pesawat kembali dari perjalanan ke Belarus, tetapi dia diberitahu tentang hasilnya oleh stafnya segera setelah dia mendarat.

"Dia bereaksi sama seperti seluruh negara kami, sangat positif," kata Peskov dalam konferensi dengan para wartawan. "Ini adalah kemenangan yang sangat manis untuk semua orang, sangat membahagiakan, dan jadi presiden juga senang."

Bagaimanapun, beberapa pengamat Kremlin,  percaya setiap dividen politik yang diterima Putin dari keberhasilan Rusia di turnamen akan terbatas.

Andrei Kolesnikov, seorang rekan senior di think-tank Carnegie Moscow Center, mengatakan Piala Dunia tidak mungkin untuk menghasilkan jenis demam nasionalis Putin yang sebelumnya digunakan untuk meningkatkan popularitasnya, seperti setelah aneksasi Rusia pada Crimea dari Ukraina pada 2014.

"Tidak ada yang mengharapkan sesuatu dari tim sepak bola nasional kami," katanya. "Jadi tidak ada alasan untuk histeria patriotik."

"Yang terbaik (Putin) dapat dilakukan dalam hal kekuatan lunak adalah untuk mengatur kejuaraan dengan baik tanpa episode yang tidak menyenangkan, terutama dalam hal keamanan, dan hanya menikmati olahraga. Saya tidak berpikir  semua hal itu berarti  di dalam negeri."

Dan sementara turnamen telah membantu Kremlin mengalihkan perhatian dari beberapa hal yang lebih baik dan luput dari perhatian - seperti keputusan tidak populer untuk menaikkan pajak dan meningkatkan usia pensiun di rumah, atau peran Moskow yang tampaknya berkurang dalam krisis Korea Utara - yang pada akhirnya tidak mungkin cukup.



Salah satu penggemar Inggris mengatakan kepada Reuters  turnamen yang diselenggarakan dengan baik dan ramah tidak akan membantu merehabilitasi citra Moskow di Inggris, di mana Kremlin dituduh meracuni mata-mata mantan Rusia dalam serangan agen-saraf awal tahun ini. Moskow menyangkal keterlibatan.

"Mereka akan ingin mencoba dan meningkatkan citra Rusia dengan menjadi tuan rumah turnamen ini, dan jadi mereka akan membuatnya sebagai penyambutan bagi para penggemar seperti biasa," katanya ketika mengunjungi Lapangan Merah Moskow pada hari Rabu.

"Tapi ... itu tidak ada hubungannya dengan hubungan internasional, seperti menyerang Crimea dan meracuni orang di Inggris," katanya. "Ini adalah latihan PR, seluruh Piala Dunia. Itu tidak berubah, bagi saya itu tidak mengubah itu sama sekali."

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top