Presiden Real Madrid: Zidane Mundur, Hari Menyedihkan & Tak Terduga

Zinedine Zidane telah meninggalkan Real Madrid, lima hari setelah memenangkan Liga Champions ketiga berturut-turut. Orang Prancis itu mengumumkan keputusannya di lapangan latihan Valdebebas pada Kamis (31/5/2018) sore, bersikeras dia dan klub membutuhkan perubahan dan mengakui dia tidak yakin Real akan terus menang jika dia tetap berkuasa.
Martin Sihombing | 31 Mei 2018 23:30 WIB
Para pemain Real Madrid dan pelatih Zinedine Zidane merayakan kesuksesan sebagai pemenang Liga Champions bersama Presiden Real Madrid Florentino Perez, 27 Mei 2018. - Reuters

Bisnis.com, MADRID - Zinedine Zidane telah meninggalkan Real Madrid, lima hari setelah memenangkan Liga Champions ketiga berturut-turut. Orang Prancis itu mengumumkan keputusannya di lapangan latihan Valdebebas pada Kamis (31/5/2018) sore, bersikeras dia dan klub membutuhkan perubahan dan mengakui dia tidak yakin Real akan terus menang jika dia tetap berkuasa.

Presiden klub, Florentino Pérez, seperti diktuip theguardian.com, menggambarkannya sebagai "hari yang menyedihkan" dan mengatakan keputusan itu "benar-benar tidak terduga". Zidane tidak akan mengatakan kapan tepatnya dia memutuskan untuk pergi.

Pérez mengatakan Zidane telah mengkomunikasikan keputusannya pada Rabu dan konferensi pers dengan tergesa-gesa diumumkan pada Kamis pagi. Pada saat yang sama para pemain diberitahu tentang keputusan melalui pesan teks.

Zidane mengatakan dia telah berbicara dengan kapten Real, Sergio Ramos, dan dia akan berbicara dengan kapten klub yang lain, Cristiano Ronaldo dan Marcelo, pada waktunya.

Dia mengatakan dia tidak memiliki rencana untuk mengelola klub lain tetapi tidak bosan dengan pelatihan. Real tidak mengatakan apa pun tentang seorang pengganti tetapi Mauricio Pochettino adalah salah satu dari mereka yang telah lama diidentifikasi sebagai kandidat.

Zinedine Zidane berhenti dari Real Madrid setelah memenangkan Liga Champions ketiga.

Zidane akan membahas rencana untuk musim mendatang - rencana yang akan mencakup masa depan Gareth Bale dan Ronaldo, keduanya menyarankan mereka akan segera pergi setelah final Liga Champions. Sebaliknya, manajer yang berjalan pergi.

"Saya ingin meyakinkan dia [untuk tetap] tetapi saya tahu bagaimana keadaannya," kata Pérez pada awal konferensi pers.

"Saya telah mengambil keputusan untuk tidak melanjutkan sebagai pelatih Real Madrid tahun depan," kata Zidane. “Saya berbicara kepada presiden untuk menjelaskan apa yang saya pikirkan. Saya pikir inilah saatnya, bagi saya dan untuk skuad. Saya tahu ini adalah momen yang aneh tetapi saya pikir ini adalah saat yang tepat. Ini adalah tim yang harus terus menang dan butuh perubahan untuk itu. Setelah tiga tahun, diperlukan wacana lain, metodologi kerja yang lain, dan itulah mengapa saya mengambil keputusan ini. ”

“Ada momen rumit di musim ketika Anda bertanya:‘ Apakah saya masih orang yang tepat? Saya juga tidak melupakan momen-momen sulit. Ada saat-saat indah dan kami berakhir dengan momen spektakuler tetapi ada saat-saat sulit yang membuat Anda merenung.

”Dia mengidentifikasi kekalahan Real di Copa del Rey sebagai salah satu momen penting.

Zidane pergi setelah memenangkan sembilan gelar, termasuk tiga Piala Eropa berturut-turut, meskipun dia mengatakan gelar yang memberinya kepuasan terbesar adalah kemenangan liga musim lalu.

Ditanya apakah dia mungkin tetap bertahan jika Real tidak memenangkan final Liga Champions melawan Liverpool, dia menjawab: “Saya tidak tahu. Bisa jadi, bisa jadi. ”

Tag : real madrid
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top