Ini Pengakuan Zinadine Zidane Mundur

Pelatih Real Madrid Zinedine Zidane membuat pengumuman mengejutkan pada Kamis (31/5/2018) dia meninggalkan juara Eropa setelah memenangkan gelar Liga Champions ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya.
Martin Sihombing | 31 Mei 2018 20:53 WIB
Para pemain Real Madrid dan pelatih Zinedine Zidane merayakan kesuksesan sebagai pemenang Liga Champions bersama Presiden Real Madrid Florentino Perez, 27 Mei 2018. - Reuters

Bisnis.com, MADRID  - Pelatih Real Madrid Zinedine Zidane membuat pengumuman mengejutkan pada  Kamis (31/5/2018)  dia meninggalkan juara Eropa setelah memenangkan gelar Liga Champions ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Saya pikir inilah saatnya, baik bagi saya, tim dan klub (untuk mengundurkan diri). Ini adalah momen yang aneh untuk melakukannya, saya tahu, tetapi juga yang penting. Saya harus melakukan ini untuk semua orang, ”katanya seperti dikutip dari Reuters.

Orang Prancis itu jelas merasa  setelah masa yang sukses di Bernabeu, satu-satunya jalan ke depan bagi klub untuk melanjutkan kesuksesannya adalah melalui perubahan di puncak.

“Tim ini harus terus menang dan butuh perubahan untuk ini. Setelah tiga tahun dibutuhkan suara lain, metode kerja lain, untuk ini saya mengambil keputusan ini, ”kata Zidane.

“Para pemain butuh perubahan. Saya ingin berterima kasih kepada mereka karena mereka yang bertarung di lapangan."

"Sejarah klub ini sangat besar, kami selalu meminta banyak pemain, tetapi ada saatnya ketika Anda berpikir 'Apa lagi yang bisa saya minta dari mereka, setelah apa yang telah mereka lakukan untuk saya?' Untuk ini saya pikir mereka membutuhkan wacana lain ."

Zidane menjadi pelatih pertama yang memenangkan Piala Eropa ketiga secara beruntun ketika Real mengalahkan Liverpool 3-1 pada hari Sabtu, mengakhiri periode yang luar biasa dalam pekerjaan pertamanya di manajemen klub senior.

“Saya sangat mencintai klub ini, presiden, yang memberi saya segalanya - untuk bermain pertama di klub hebat ini. Saya akan selalu bersyukur. Hari ini saya harus berubah, untuk saya, untuk semua orang, untuk ini saya sudah mengambil keputusan, ”tambah Zidane.

“Setelah tiga tahun, itu adalah keputusan saya dan mungkin saya bisa salah, tetapi saya pikir  itu saatnya."

"Jika saya tidak melihat  saya pikir kita akan terus menang, jika saya tidak melihat hal-hal seperti yang saya inginkan, suatu saat tiba di mana Anda mengatakan lebih baik untuk berubah."

Pria asal Prancis ini mengambil alih ruang ganti  setelah pemecatan Rafael Benitez pada Januari 2016 dan segera mengatur  menyatukan skuad.

Dia mengklaim yang pertama dari hat-trick kemenangan Eropa dua tahun lalu ketika Real mengalahkan rival lokal Atletico Madrid pada adu penalti di final. Setahun kemudian ia membawa Real ke Piala Eropa pertama dan La Liga ganda dalam 59 tahun.

Real finis tiga poin di atas Barcelona saat mereka memenangkan gelar liga pertama mereka sejak 2012 sebelum menghancurkan Juventus 4-1 di final Liga Champions untuk menjadi tim pertama yang memenangkan kompetisi dalam format saat ini di musim-musim belakang.

Zidane memenangkan sembilan penghargaan utama sebagai pelatih Real dan kemuliaan mahkota berusia 45 tahun datang Sabtu lalu saat ia bergabung dengan kelompok elit manajer termasuk Bob Paisley dan Carlo Ancelotti dengan mengangkat Piala Eropa untuk ketiga kalinya sebagai pelatih.

Klub belum menyebutkan pengganti, tetapi laporan media lokal menunjukkan Tottenham Hotspur Mauricio Pochettino, yang menandatangani kontrak lima tahun baru dengan klub London pekan lalu, adalah pilihan pertama mereka untuk menggantikan Prancis.

Zidane mengumumkan keputusannya di Madrid pada Kamis (31/5/2018) pagi. Duduk bersama Presiden Real Florentino Pérez, pemenang Piala Dunia itu mengatakan dia merasa telah mengambil klub sejauh yang dia bisa. 

“Jika saya adalah manajer di sini musim depan, akan sulit bagi kami untuk memenangkan piala. Anda melihat di Copa [del Rey] musim ini dan saya tidak bisa melupakan kompetisi domestik kami dengan mudah.”

Real finis di urutan ketiga di La Liga, 17 poin di belakang juara Barcelona dan kalah di perempat final piala domestik dari Leganés

Pérez, seperti diutip theguardian.com,  menambahkan: “Ini adalah keputusan yang benar-benar tidak terduga, Zidane memberi tahu saya tentang pilihannya kemarin. Saya berterima kasih kepadanya atas pekerjaan yang telah dia lakukan.”

Dalam tweetternya, Sergio Ramos dan Toni  Kroos memberikan reaksinya.

Sergio Ramos: Tuan, sebagai pemain dan sekarang sebagai pelatih, Anda memutuskan untuk memecat diri Anda. Terima kasih selama dua setengah tahun di sepak bola, kerja, cinta, dan persahabatan. Anda pergi tetapi warisan Anda sudah tak terhapuskan. Salah satu bab paling sukses dalam sejarah @realmadrid

Toni Kroos: Gracias Mister! Sangat menyenangkan!  

Tag : real madrid
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top