Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Piala Dunia 2014: Dukungan Semakin Menurun, FIFA Tetap Optimis

Brasil kian tertekan. Dukungan menjadi tuan Piala Dunia 2014 Brasil jatuh ke titik terendah sepanjang waktu, padahal kickoff turnamen yang akan berjalan sebulan lebih itu kurang dari empat bulan lagi.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 26 Februari 2014  |  09:49 WIB

Bisnis.com, SAO PAULO, Brasil  - Brasil kian tertekan. Dukungan menjadi tuan  Piala Dunia 2014 Brasil  jatuh ke titik terendah sepanjang waktu, padahal  kickoff  turnamen yang akan berjalan sebulan lebih itu kurang dari empat bulan lagi.

Demikian  sebuah jajak pendapat yang dirilis oleh Datafolha yang berbasis di Sao Paulo, Rabu (26/2/2014).

Jumlah orang yang mendukung Brasil jadi tuan ruamh Piala Dunia , yang akan dipentaskan di 12 kota dengan biaya 25,6 milyar reais ( US$10,90 miliar) ,  jatuh dari angka tertinggi 79%  pada November menjadi 52 %, lapor Datafolha.

Biaya pementasan turnamen yang menggelar 64 pertandingan  kini di bawah pengawasan yang lebih besar menyusul protes terbesar Brasil dalam satu generasi selama Piala Konfederasi pada tahun lalu, acara pemanasan untuk acara utama yang dimulai 12 Juni.

"Dalam analisis variabel sosio - demografis , kita mengamati  dukungan Piala Dunia jatuh bahkan di antara segmen yang paling mendukung acara ini," kata Datafolha, yang mewawancarai 2.614 orang pada 19 Februari - 20 Februari 2014.

Brasil, di mana sepak bola sejauh ini merupakan olahraga paling populer, menargetkan juara keenam kalinya di  Piala Dunia sekaligus memperpanjang rekor.

Namun, turnamen telah menjadi totem untuk beberapa kelompok protes yang berpendapat uang untuk membangun infrastruktur seperti stadion akan lebih baik dihabiskan untuk meningkatkan sekolah-sekolah publik negara itu dan rumah sakit .

Pekan lalu pejabat dari badan sepak bola dunia FIFA berada di Brasil di mana persiapan jauh tertinggal dari jadwal di beberapa kota, terutama Curitiba, yang hampir terlempar dari jadwal (target) karena kekhawatiran stadion  tidak akan siap pada waktunya.

FIFA mengatakan tidak akan mengurangi staf atau visibilitas merek sebagai reaksi terhadap oposisi publik, yang  termasuk menyanyikan dan spanduk anti - FIFA dalam demonstrasi.
" FIFA tidak merasa itu tujuan," kata kepala keamanan FIFA Ralf Mutschke sebuah konferensi pers di Florianopolis, Brasil , setelah bertemu dengan para pejabat dari 32 negara peserta. "Kami tidak menyembunyikan diri dan simbol kami. Kami bangga berada di sini dan untuk merayakan Piala Dunia."

Kelompok-kelompok seperti gerakan anarkis yang terkenal seperti Black Bloc telah mengatakan mereka berencana memberi gangguan selama massa  turnamen.

Datafolha mengatakan dukungan untuk protes juga telah jatuh menjadi 52%  dari 81%  pada  Juni lalu.

Frekeuensi demonstrasi telah turun jatuh  dalam beberapa bulan terakhir, meskipun  menjadi lebih ganas. Seorang juru kamera meninggal awal bulan ini setelah disambar bahan peledak di Rio de Janeiro.

Polisi militer di Sao Paulo mengatakan mereka menangkap 262 orang menyusul protes selama akhir pekan, ada  demonstran yang meneriakkan "Tidak akan ada Piala!" Dan "Cup untuk orang kaya, sisa untuk orang miskin ! "

Sekretaris Jenderal FIFA Jerome Valcke mengatakan pekan lalu  beberapa rencana sedang diubah  sebagai akibat dari ancaman protes selama Piala Dunia , termasuk lokasi baru dari "Fan Fest, " area screening Piala Dunia , di ibukota Brasilia , yang memiliki beberapa kekerasan terburuk Juni lalu .

Brasil akan mengerahkan 150.000 polisi dan personil militer , dan selanjutnya 20.000 penjaga pribadi , selama Piala Dunia .

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

piala dunia 2014

Sumber : Bloomberg

Editor : Martin Sihombing
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top