Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Onana Kembali Blunder Fatal di Liga Champions, Ten Hag Bilang Begini

Pelatih Manchester United (MU) Erik ten Hag kecewa timnya gagal menang melawan Galatasaray usai hanya bermain imbang dalam laga tandang lanjutan Liga Champions.
Pelatih Manchester United, Erik Ten Hag/RTLE
Pelatih Manchester United, Erik Ten Hag/RTLE

Bisnis.com, JAKARTA - Pelatih Manchester United (MU) Erik ten Hag kecewa timnya gagal menang melawan Galatasaray usai hanya bermain imbang 3-3 dalam laga tandang lanjutan Liga Champions melawan Galatasaray di RAMS Park, Istanbul, Kamis WIB.

Pada laga itu, gol Alejandro Garnacho (11) dan Bruno Fernandes (18’) membawa The Reds Devils unggul sebelum diperkecil Hakim Ziyech (29’) untuk menutup skor 2-1 di babak pertama.

Melalui gol Scott McTominay, MU mengawali babak kedua dengan start yang apik. Namun, inkonsisten permainan Manchester Merah membuat mereka kebobolan dua kali melalui gol kedua Ziyech (62’) dan Kerem Akturkoglu (71’).

"Kami menang dan kemudian kehilangan poin. Kami seharusnya meraih tiga poin, tentu saja. Itu juga yang terjadi di lebih banyak pertandingan, di kandang melawan Galatasaray (kalah 2-3), tandang di Kopenhagen (kalah 3-4), kami bermain sangat bagus. Saya pernah melakukannya untuk memberikan pujian besar kepada tim tetapi, pada saat yang sama, saya harus mengkritik tim,” ucap Ten Hag seusai laga, melansir dari laman resmi klub, Kamis.

Andre Onana yang dipercaya di bawah mistar, melakukan dua kesalahan fatal dimana ia gagal menangkap dua tendangan bebas Ziyech dengan baik.

Dua gol itu membuat suporter tuan rumah yang memenuhi RAMS Park dengan bentangan spanduk besar “Selamat datang di Neraka” untuk meneror tim tamu, kembali bising setelah sempat terdiam.

Puncaknya, stadion yang berada di Istanbul itu bergemuruh ketika Kerem Akturkoglu menjadi penyama skor pada menit ke-71 setelah tendangan kerasnya membuat Onana tidak berkutik.

“Kami tidak bertahan dengan cukup baik. Kami memimpin 3-1 dan Anda tidak mampu menanggung kesalahan yang kami buat, karena itulah yang membuat perbedaan,” ucap Ten Hag.

“Jadi itu tidak akan pernah terjadi, kesalahan-kesalahan ini tidak boleh terjadi. Di Liga Champions, kamu dihukum karenanya, jadi kamu harus belajar darinya,” tambahnya.

Sementara itu, hal senada juga dikatakan sang kapten, Bruno Fernandes. Pencetak gol kedua untuk MU di laga ini itu mengaku kecewa karena timnya tidak mampu mengontrol permainan dengan baik saat keadaan unggul yang berujung hanya membawa pulang satu poin.

“Jujur saja, sayang sekali. Saya tidak ingin terlalu negatif namun apa yang kami lakukan di Liga Champions tidaklah cukup. Kami harus mengontrol permainan kami, setiap saat,” ujar Fernandes.

Tambahan satu poin tak membuat posisi The Reds Devils beranjak dari juru kunci Grup A dengan perolehan 4 poin, di bawah Galatasaray dan Copenhagen yang sama-sama mengoleksi 5 poin, dan di bawah pemuncak klasemen Bayern Muenchen dengan 13 poin.

MU akan memainkan partai terakhir penyisihan grup saat melawan Bayern Muenchen di Old Trafford pada 13 Desember mendatang.

Bruno Fernandes dan kawan-kawan wajib memenangkan pertandingan tersebut untuk lolos ke babak 16 besar sambil berharap dua kontestan lainnya yang saling bertemu di partai pamungkas, Copenhagen dan Galatasaray, bermain imbang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Newswire
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper