Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Punya Pengalaman Cedera yang Sama, ini Saran Ancelotti untuk Zaniolo

Bintang muda asal klub AS Roma itu mengalami cedera ligamen anterior di lutut kanannya pada bulan Januari, dan baru saja kembali ketika ia mengalami cedera yang sama di sebelah kirinya saat Italia menang 1-0 lawan Belanda
Andhika Anggoro Wening
Andhika Anggoro Wening - Bisnis.com 09 September 2020  |  19:54 WIB
Nicolo Zaniolo - Dailymail
Nicolo Zaniolo - Dailymail

Bisnis.com, JAKARTA - Pelatih Everton Carlo Ancelotti turut prihatin dengan cedera yang menimpa Nicolo Zaniolo. Pemain masa depan Italia itu menderita cedera ACL yang kedua kalinya dalam setahun.

Bintang muda asal klub AS Roma itu mengalami cedera ligamen anterior di lutut kanannya pada bulan Januari, dan baru saja kembali ketika ia mengalami cedera yang sama di sebelah kirinya saat Italia menang 1-0 lawan Belanda di Nations League. Cedera tersebut membuat dirinya berlinang air mata ketika ditarik keluar lapangan.

“Saya menonton dan langsung menyadari apa yang telah terjadi. Saya sudah mengalaminya, jadi saya tahu betapa mengerikan rasanya, ”kata Ancelotti kepada La Gazzetta dello Sport.

“Saya akan menelepon Zaniolo selama beberapa hari ke depan, untuk meyakinkannya. Saya jamin dia akan kembali lebih kuat dari sebelumnya. Saya cedera 40 tahun yang lalu, tetapi pembedahan telah berkembang pesat sejak saat itu, sementara teknik rehabilitasi juga terus meningkat."

“Saya yakin Zaniolo akan menjadi pemain kelas dunia, yang bagus untuk Roma dan sepak bola Italia.”

Ketika lutut Ancelotti cedera di awal 1980-an, ia kembali bermain untuk Roma pada saat itu dan mengubah gaya bermain dan perannya untuk membatasi jumlah lari yang diperlukan.

“Zaniolo memiliki teknik luar biasa dan bisa melakukan apa yang dia inginkan. Saya tidak mengesampingkan kemungkinan dia bisa memainkan peran yang lebih dalam seperti yang saya lakukan, menjadi gelandang yang hebat. ”

Ancelotti mengingat cederanya pada masa lalu dan mengingat momen-momen itu dengan sangat baik.

“Yang pertama adalah Oktober 1981, Roma-Fiorentina di Olimpico. Saya menerima bolal dada, dan ketika mencoba membebaskan diri dari penjaga saya, saya membuat gerakan aneh dan merasakan lutut kanan tertekuk. Itu sangat menyakitkan."

“Saya melewatkan Piala Dunia 1982 karena cedera itu. Saya ingat setiap pagi pelatih kebugaran akan menimbang saya dan marah karena saya tidak kehilangan satu ons pun. Ya, tentu saja tidak, karena setiap malam Pruzzo, Conti, dan saya menyelinap di sepiring fettuccine."

“Saya memenangkan Scudetto bersama Roma, sesuatu yang saya harap Zaniolo juga bisa alami. Cedera kedua terjadi pada Desember 1983, di Stadio Comunale di Turin. Pertandingan besar bersama Juventus, saya melompat bersama Antonio Cabrini, kehilangan keseimbangan dan  cedera di kiri, kali ini."

"Lebih banyak rasa sakit, lebih banyak operasi, lebih banyak fisioterapi, lebih banyak momen sulit."

Dia kemudian bergabung dengan Milan pada tahun 1987, menjadi tokoh kunci di tim Grande Milan Arrigo Sacchi, yang memenangkan Scudetto, Liga Champions, Piala Interkontinental, Piala Super Eropa, dan Piala Super Italia sebelum pensiun pada tahun 1992.

“Saya tidak pernah berpikir untuk menyerah, tetapi setiap hari adalah pertempuran khusus dengan lutut saya. Mereka masih sakit, tapi saya terus berlari, naik sepeda dan melakukan tendangan bebas. Zaniolo harus melakukan hal yang sama, mencabut semangat pejuang itu.

“Membiarkan diri Anda putus asa sama saja dengan membiarkan lutut terkutuk ini menang, tetapi saya selalu berkata, Anda tidak akan membuat saya, lutut. Saran saya kepada Zaniolo adalah mengikuti apa yang dikatakan petugas medis, jangan terburu-buru, dan Anda akan melihat bahwa dalam jangka panjang, Anda akan memenangkan pertandingan ini. ”
 


 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

as roma timnas italia

Sumber : Football Italia

Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top