PIALA DUNIA 2018: Kolombia vs Inggris, Pekerman: Tricolor Siap Tarung 'Sampai Mati'

Kubu Kolombia mengirimkan pesan keras kepada seternua di babak 16 Piala Dunia 2018, Inggris. Melalui pelatihnya Jose Pekerman, pasukan Los Cafeteros (Penghasil Kopi), siap berjuang habis-habisan, 'sampai mati'.
Martin Sihombing | 29 Juni 2018 17:20 WIB
Pelatih timnas Kolombia Jose Pekerman (kanan) - Reuters

Bisnis.com, SAMARA - Kubu Kolombia  ---yang tidak berpartisipasi di putaran kualifiaksi piala dunia sejak 1930 sampai 1954-- mengirimkan pesan keras kepada seterunya di babak 16 Piala Dunia 2018, Inggris. Melalui pelatihnya Jose Pekerman, pasukan Los Cafeteros (Penghasil Kopi), siap berjuang habis-habisan, 'sampai mati'. 

Kolombia menyelesaikan putaran pertama dengan kemenangan 1-0 atas Senegal yang mengirim mereka ke babak 16 besar sebagai juara Grup H dan mengenyahkan tim Afrika itu keluar dari turnamen di partai yang mendebarkan.

Ini adalah akhir yang sangat berbeda untuk Grup G, di mana Inggris dan Belgia keduanya tampaknya ingin menyelesaikan di posisi kedua, berjudi di tempat runner-up memberikan rute yang lebih mulus ke tahap terakhir turnamen.

Inggris akhirnya kalah dari Belgia 1-0 dalam sebuah pertemuan di mana kedua tim memainkan tim kedua. Itu memastikan Kolombia dan Inggris akan bertemu di Moskow pada  Selasa (3/7).

Pekerman terkesan dengan penampilan pembuka Inggris di turnamen,  tetapi dia yakin timnya bisa lolos ke perempat final, di mana Swedia atau Swiss akan menunggu.

"Saya benar-benar berpikir Inggris memiliki apa yang diperlukan untuk melakukan dengan baik, tetapi itu akan menjadi pertandingan di mana Kolombia akan menjadi percaya diri bermain di tingkat tinggi dan mendapatkan hasil yang baik," katanya kepada wartawan.

"Kami tahu  setiap tim yang mencapai babak 16 besar adalah baik, kami berbicara tentang 16 tim terbaik di dunia," tambahnya.

"Jelas, Inggris dapat memiliki hari yang baik atau hari yang lebih baik. Inggris adalah tim muda, memiliki banyak harmoni dan Anda dapat mengatakan  mereka memiliki banyak keyakinan dalam diri mereka ..."

"Sekarang jenis pertandingan yang berbeda sedang menuju ke arah kami, ini akan benar-benar habis-habisan, ke pertandingan kematian, menang atau kamu keluar. Ini adalah situasi yang ekstrim."

Tim Pekerman sebagian besar adalah meteri terbaik kedua untuk  pertandingan mereka melawan Senegal dan harus bermain 60 menit tanpa jimat James Rodriguez, yang diganti di babak pertama karena cedera.

Pelatih Kolombia mengatakan dirinya "sangat prihatin" tentang kebugaran pemain, tetapi senang  tim bangkit untuk kesempatan  merebut kemenangan melawan Senegal.

"Saya ingin menyoroti,  semua pemain saya bermain bagus dan pada tingkat tinggi," kata Pekerman.

"Saatnya  Anda mempersiapkan tim Anda untuk  pertandingan yang akan datang, dan sangat fokus. Insiden ini (cedera Rodriguez) dapat memberi Anda waktu yang sangat sulit sehingga apa yang kami lakukan sangat luar biasa, terutama ketika Anda berpikir tentang tim yang kami mainkan."

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top