PIALA DUNIA 2018: Jadwal 16 Besar, Poros Global Sepakbola Dunia Bergeser?

Akhirnya, sejak penyisihan grup Piala Dunia 2018 digelar pada 14 Juli 2018, menetapkan 16 tim lolos ke fase gugur, yang akan mulai digelar 30 Juni 2018.
Martin Sihombing | 29 Juni 2018 14:36 WIB
Tim nasional Jerman pulang kampung usai gagal di penyisihan grup Piala Dunia 2018 Rusia, Kamis (28/6/2018) - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Akhirnya, sejak penyisihan grup Piala Dunia 2018 digelar pada 14 Juli 2018, menetapkan 16 tim lolos ke fase gugur, yang akan mulai digelar 30 Juni 2018.

Final Piala Dunia antara Denmark dan Meksiko? Belgia versus Kroasia?

Beberapa bulan yang lalu, skenario semacam itu akan dianggap tidak nyata, tetapi dua minggu ke turnamen kejutan ini, prospek negara-negara berperingkat lebih rendah yang bersaing dalam pertandingan showcase olahraga di Moskow pada 15 Juli telah mendapatkan kepercayaan yang lebih besar.

Setelah keluarnya kejutan  Rabu dari empat kali juara Jerman, hasil undian fase gugur sekarang bisa menyimpan lebih banyak kejutan daripada sebelumnya.

Ditambah lagi dengan absennya Italia, yang juga telah memenangkan empat trofi dan tiga kali finalis Belanda, yang keduanya gagal lolos, babak 16 besar memiliki perasaan yang asing baginya.

Ketiadaan Italia, Jerman dan Belanda, yang telah memainkan total 17 putaran final Piala Dunia di antara mereka, telah meninggalkan kekosongan yang langka.

Namun di paruh bawah hasil undian babak 16, negara-negara yang belum pernah menorehkan  kemenangan di Piala Dunia ke  mereka seperti Swiss, Rusia, Swedia, Kroasia, Denmark dan Kolombia memiliki hak untuk tetap penuh harapan.

Salah satunya kemungkinan akan mencapai semua jalan ke empat terakhir atau lebih dengan Spanyol, pemenang pada  2010, dan Inggris, pemenang pada  1966, sebagai satu-satunya kekuatan yang didirikan di setengah dari pengundian.

Orang-orang Spanyol akan menantang  tuan rumah Rusia di babak 16 pertandingan mereka.

Swiss, yang pada  1954 berhasil mencapai delapan besar untuk penampilan terbaik mereka, menghadapi Swedia, yang penampilan terbaiknya - final - dimulai kembali ke Piala Dunia 60 tahun lalu.

Kroasia, semi-finalis pada  1998 dan sejauh ini luar biasa  di Rusia, menghadapi Denmark, sementara Kolombia, yang menduduki Grup H mereka sendiri, bermain melawan Inggris.

Grup

Juara Grup

Runners-up

A

 Uruguay

 Rusia

B

 Spanyol

 Portugal

C

 Prancis

 Denmark

D

 Kroasia

 Argentina

E

 Brasil

  Swiss

F

 Swedia

 Meksiko

G

 Belgia

 Inggris

H

 Kolombia

 Jepang

Jadwal Babak 16 Besar (Knockout stage)

Sabtu, (30/6)

21.00

Prancis vs Argentina

Asisten wasit :
Reza Sokhandan (Iran)
Mohammadreza Mansouri (Iran)
Ofisial keempat :
Julio Bascuñán (Chile)
Ofisial kelima :
Christian Schiemann (Chile)
Video assistant referee:

Assistant video assistant referees:

Kazan

Minggu,  (1/7)

01.00  

Uruguay vs Portugal

Asisten Wasit :
Marvin Torrentera (Meksiko)
Miguel Hernández (Meksiko)
Ofisial keempat :
Jair Marrufo (AS)
Ofisial Kelima :
Corey Rockwell (AS)
Video assistant referee:

Sochi

Minggu, (1/7)

21.00

Spanyol vs Rusia

 

Luzhniki Stadium, Moscow

Senin, (2/7)

01.00

Kroatia vs Denmark

 

Nizhny Novgorod

Senin, (2/7)

21.00

Brasil vs Meksiko

 

Samara

Selasa, (3/7)  

01.00  

Belgia vs Jepang

 

Rostov-on-Don

Selasa, (3/7)

21.00

Swedia vs Swiss

 

St Petersburg

Rabu,(3/7)

01.00

Kolombia vs Inggris

 

Spartak Stadium, Moscow

Bagian atas undian penuh dengan hampir semua kekuatan sepak bola tradisional yang tersisa, karena juara dunia dua kali Argentina, finalis pada 2014, menghadapi juara 1998 Prancis.

Brasil, pemenang lima kali, menghadapi Meksiko, dan juara dua kali Uruguay bertarung habis-habisan dengan juara Eropa Cristiano Ronaldo, Portugal.

Yang pasti, untuk dari yang separuh itu,   beberapa mantan juara akan absen pada empat besar.

Dengan penggemar sepak bola yang mengeluh selama bertahun-tahun tentang olahraga yang didominasi di kedua klub dan tingkat internasional oleh hanya segelintir tim, Piala Dunia  di Rusia sudah pasti menikmati embusan udara segar yang dihirup ke babak sistem gugur.

Dengan peringkat kedua Piala Dunia sekarang menunjukkan konsistensi yang jauh lebih besar dan kesenjangan kualitas dengan favorit juara semakin menyempit, ada kesempatan bagi turnamen untuk menggeser poros global sepakbola dunia yang belum pernah ada sebelumnya.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top