Pemain Korea Selatan Pikir Mereka ke-16 Besar, Ternyata Tersingkir

Para pemain Korea Selatan tidak sadar mereka telah tersingkir dari Piala Dunia ketika peluit akhir melaju setelah kemenangan luar biasa mereka 2-0 atas Jerman, yang juga mengirim sang juara keluar dari turnamen, kata kiper Cho Hyun-woo.
Martin Sihombing | 28 Juni 2018 01:02 WIB
Pemain Korsel bergembira usai menekuk Jerman 2-0 di Grup F Piala Dunia 2018 di Kazan Arena, Rusia, Rabu (26/6/2018) - Reuters

Bisnis.com, KAZAN, Rusia - Para pemain Korea Selatan tidak sadar mereka telah tersingkir dari Piala Dunia ketika peluit akhir melaju setelah kemenangan luar biasa mereka 2-0 atas Jerman yang sekaligus mengirim sang juara keluar dari turnamen, kata kiper Cho Hyun-woo.

Tim Asia harus mengalahkan Jerman dengan lebih dari dua gol untuk mendapatkan peluang lolos dari Grup F sebagai runner up dan berharap Meksiko mengalahkan Swedia, tetapi harapan mereka yang sudah tipis berakhir ketika tim Scandinavia melaju untuk memimpin 3-0 di babak kedua.

Gol penghentian pertandingan dari Kim Young-gwon dan Son Heung-min yang memberi Korea kemenangan pertama mereka di Piala Dunia ini setelah dua kekalahan memicu adegan gembira di antara pemain Korea, dan Cho mengatakan dia dan rekan timnya berpikir mereka akan lolos sampai mereka mengetahui hasil dari Yekaterinburg.

"Kami tidak tahu (skor Swedia), itu hanya setelah pertandingan usai yang kami tahu," kata Cho pada konferensi pers.

"Semua pemain Korea dan pelatih kepala di sini, kami bermain untuk orang Korea. Hanya setelah pertandingan selesai kami tahu skornya, itulah mengapa banyak dari kami menangis."

Foto: Reuters

Pelatih Korea Shin Tae-yong mengatakan dia memiliki perasaan campur setelah kemenangan atas Jerman karena itu tidak cukup untuk membawa mereka lolos.

"Saya merasa hebat, tetapi pada saat yang sama saya merasa sedikit kosong, saya merasa sedikit ambivalen," katanya.

"Kemarin kami mengatakan hanya ada satu persen peluang, jadi saya mengatakan kepada para pemain saya itu adalah upaya terakhir bagi mereka. Saya mengatakan kepada mereka untuk bertarung sampai akhir."

"Mereka (Jerman) adalah juara bertahan, nomor satu di peringkat FIFA dan mereka mungkin merasa mampu mengalahkan kami, jadi saya merasa kami bisa menggunakan itu sebagai strategi terbalik dan kami memukul paku di kepala."

Shin, yang sangat dikritik saat kembali ke rumah untuk kekalahan 1-0 dari Swedia dan kekalahan 2-1 atas Meksiko di pertandingan mereka sebelumnya di Rusia, mengatakan kemenangan atas Jerman itu semua karena persiapannya yang teliti.

"Ketika kami menang, kami bisa mengatakan semuanya berjalan sesuai rencana. Selama dua hari kami melihat strategi mereka, bekerja  mereka mungkin akan bermain 4-4-2 dan kemudian 5-4-1 ketika melintasi garis tengah,"  ujar Shin menjelaskan.

"Kami tahu penguasaan bola pasti akan menguntungkan Jerman, tetapi saya memberi tahu pemain saya bahwa kami akan memiliki peluang."

"Pers biasanya hanya melihat hasilnya, mereka mengkritik kami banyak tanpa mengetahui semua aspek internal, mereka tidak tahu bagaimana kami mempersiapkan secara detail. Kami tidak akan melalui tetapi kami mengalahkan Jerman sehingga kami melihat sedikit harapan. "

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top