PIALA DUNIA 2018: Ini Situasi yang Perlu Diwaspadai Pelaku Pasar

Piala Dunia akan dimulai di Rusia pada Kamis (14/6/2018) dan investor diperingatkan pasar keuangan cenderung bertindak seperti penggemar sepak bola emosional selama pertandingan - mereka menjadi tenang dan gugup dan tidak suka kalah.
Martin Sihombing | 13 Juni 2018 13:03 WIB
Piala Dunia 2018: Rusia, Akankah Meraup Keuntungan Ekonomi? - Reuters

Bisnis.com, LONDON  - Piala Dunia akan dimulai di Rusia pada  Kamis (14/6/2018) dan investor  diperingatkan  pasar keuangan cenderung bertindak seperti penggemar sepak bola emosional selama pertandingan - mereka menjadi tenang dan gugup dan tidak suka kalah.

Lebih dari dua pertiga (43) dari 64 pertandingan di turnamen tahun ini akan dimainkan selama jam perdagangan Eropa atau Amerika Latin yang telah terbukti secara signifikan mengubah perilaku pasar.

Selama Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan - yang terakhir memiliki pertandingan yang sama waktunya dengan mereka di Rusia - volume perdagangan pasar saham turun rata-rata 55% ketika tim negara itu bermain, menurut sebuah penelitian.

Di Brasil  dan Argentina, yang gila bola, pengurangan itu bahkan lebih jelas pada 75% dan 80%. Itu turun 38%  di Eropa dan 43%  di Amerika Serikat, sementara momen-momen besar seperti tujuan memotong aktivitas lebih lanjut 5%.

"Orang-orang terganggu sehingga pasti akan terjadi lagi, itu akan menjadi milik saya," kata Michael Ehrmann, kepala penelitian kebijakan moneter Bank Sentral Eropa dan rekan penulis analisis.

Ehrmann berencana untuk melakukan lebih banyak analisis pada turnamen ini dan dengan 35 pertandingan di jam pasar  dalam dua minggu pertama saja - mungkin lebih dari Piala Dunia dalam sejarah - tidak akan ada kekurangan data untuk krisis.

Studi asli, yang melihat 15 negara besar, menemukan volume perdagangan turun rata-rata ke tiga bahkan ketika tim pasar sendiri tidak bermain.

Ketika mereka terlibat, aktivitas perdagangan sudah turun 40% pada saat lagu nasional pra-pertandingan dimainkan dan tetap tenang selama 45 menit setelah peluit akhir.

Pasar obligasi juga terpengaruh. Perdagangan obligasi pemerintah Jerman hampir setengahnya selama tiga pertandingan Piala Dunia 2006 dan 2010 Jerman.

Indeks saham menjadi 21%  lebih sedikit berkorelasi dari biasanya dengan pergerakan harga global juga, menggarisbawahi betapa seberapa berbeda berita dan informasi diproses selama pertandingan besar.

Penelitian Piala Dunia terbaru dari Ehrmann berencana untuk menunjukkan apa yang masih bereaksi di pasar bahkan jika para pedagang menonton pertandingan.

Dia mengharapkan untuk melihat 15-20 pertandingan, tetapi temuan awal dari data 2010 "menunjukkan  informasi yang relatif lebih penting masih mendapat harga, tetapi relatif kurang menonjol - spesifik-saham - informasi mendapatkan harga kurang," katanya.

Pekerjaan lain yang dia dan rekannya lakukan telah menyoroti beberapa anomali yang sangat akut juga.

Saham perusahaan chip komputer STMicroelectronics misalnya, yang diperdagangkan baik di Italia dan Prancis, dihargai lebih rendah di Milan karena Italia tersingkir pada 2010 dan sebaliknya ketika Perancis tersingkir.

Itu didasarkan pada penelitian lain yang telah menunjukkan bagaimana hasil sepakbola yang berpengaruh dapat terjadi di pasar.

Sebuah studi 2007 oleh tiga akademisi menunjukkan  keluar dari Piala Dunia dapat menjatuhkan hampir 50 basis poin dari indeks nasional keesokan harinya, yang akan bernilai lebih dari 10 miliar pound (US$ 13,4 miliar) untuk pasar global besar seperti London.

Sebaliknya, Goldman Sachs telah membuktikan  memenangkan Piala Dunia terlihat indeks suatu negara mengungguli patokan global rata-rata 3,5% dan selama satu bulan.

Sejak 1974, para pemenang telah mengungguli pada semua kecuali satu kesempatan, Goldman menemukan - 2002 - ketika krisis resesi membasahi dampak kemenangan Brasil di Jepang dan Korea Selatan.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top