PIALA DUNIA 2018: Tim Nigeria Terguncang? Ini Kisahnya

Tim nasional Nigeria diguncang isu perpecahan setelah beredar berita kapten John Mikel Obi dan wakilnya, Ogenyi Onazi sedang berperang, menciptakan faksi di kamp. Namun, segera dibantah oleh pelatih Gernot Rohr.
Martin Sihombing | 10 Juni 2018 20:16 WIB
Tim nasional Nigeria melawan Argentina - Reuters

Bisnis.com, ABUJA - Tim nasional Nigeria diguncang isu perpecahan setelah beredar berita  kapten John Mikel Obi dan wakilnya, Ogenyi Onazi sedang berperang, menciptakan faksi di kamp. Namun, segera dibantah oleh pelatih Gernot Rohr.

Pelatih Nigeria Gernot Rohr menuduh beberapa wartawan meliput timnya tentang perilaku yang tidak etis dan menemukan kebohongan dalam membangun partisipasi mereka di Piala Dunia di Rusia.

Komentar terbaru Rohr datang ketika Federasi Sepak Bola Nigeria (NFF) berusaha untuk memadamkan badai yang disebabkan oleh wawancara pelatih itu kepada surat kabar Jerman Die Welt pada hari Kamis (7/6/2018).

"Saya sangat menghormati jurnalis Nigeria, di mana  saya memiliki hubungan yang hangat selama dua tahun terakhir  saat saya telah bertanggung jawab atas tim yang luar biasa ini," kata Rohr kepada situs federasi (thenff.com).

"Selama dua tahun terakhir, saya telah bertemu begitu banyak orang Nigeria yang brilian termasuk para wartawan yang telah menawarkan ide-ide dan saran-saran hebat, tetapi seperti dalam setiap profesi, ada sejumlah telur yang buruk."

"Misalnya, seseorang melaporkan  kapten saya, John Mikel Obi dan wakilnya, Ogenyi Onazi sedang berperang, menciptakan faksi di kamp. Ini jauh dari kebenaran."

"Beberapa hari yang lalu, orang lain melaporkan saya mengambil uang untuk memasukkan beberapa pemain dalam tim. Kami di sini bersiap untuk membuat negara bangga dan seseorang datang dengan kebohongan ini."

Di Die Welt, pelatih kelahiran Jerman itu menduga media Nigeria menerima suap dari pemain dan agen untuk liputan yang menguntungkan. "Sering ada kekurangan keahlian," jawabnya menanggapi pertanyaan tentang media Nigeria.

"Selain itu, pemain dan penasihat mereka suka menggunakan dan memberi hadiah jurnalis untuk memberi tekanan pada tim pelatih, misalnya, jika mereka ingin dinominasikan untuk skuad. Nigeria memiliki banyak media yang berbeda, tapi sayangnya tidak semuanya serius, " kata Rohr.

Sejak itu, NFF telah mengklaim Rohr, 64, dikutip di luar konteks.

"Gernot Rohr berbagi rasa hormat kami dan menganggap media dan tidak akan membuat pernyataan menghina tentang profesional media paling bersemangat di benua Afrika," kata presiden NFF Amaju Pinnick dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu (9/6).

"Saya telah berbicara dengannya dan dia dengan tegas menolak menyebut anggota media Nigeria korup. Tentu saja, dia mengakui mengatakan dalam wawancara tersebut  beberapa orang yang dikenal bekerja di media bertindak sebagai agen dan menekan kru untuk memasukkan pemain tertentu di skuad Piala Dunia-nya."

"Dia tidak mengatakan ada yang korup. Dia berbicara tentang tekanan dari tempat-tempat tertentu dan beberapa perwakilan media yang bertindak sebagai agen," tambah Pinnick.

Nigeria memulai  Piala Dunia Grup D mereka melawan Kroasia di Kaliningrad Sabtu depan.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top