PIALA DUNIA 2018: Sepakbola Rusia, Bergantung Pada Negara

Ketika tuan rumah Piala Dunia Rusia membuka turnamen itu pada 14 Juni peringkat mereka berada di posisi paling rendah di putaran final, tiga peringkat di bawah lawan pertama mereka Arab Saudi.
Martin Sihombing | 10 Juni 2018 19:39 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu Presiden FIFA Gianni Infantino di Stadion FC Krasnoda di Krasnodar, Russia - Reuters

Bisnis.com, MOSKOW -  Ketika tuan rumah Piala Dunia Rusia membuka turnamen itu pada 14 Juni  peringkat mereka berada di posisi paling rendah di putaran final, tiga peringkat di bawah lawan pertama mereka Arab Saudi.

Tidak ada penjelasan  tentng  apa yang melanda sepak bola Rusia, tetapi salah satu asal mula kesengsaraan tim nasional itu akibat  sifat ekonomi Rusia: keterlibatan negara yang berat.

Dengan beberapa pengecualian penting, investor swasta telah mengutuk sepak bola Rusia sehingga sebagian besar klub papan atas dibiayai oleh pemerintah daerah dan perusahaan milik negara, membuat tim rentan terhadap pemotongan anggaran dan menggeser prioritas politik.

Timnas Rusia/Reuters

Ketidakpastian memperlihatkan   banyak pendukung negara menjauhi investasi dalam pengembangan pemain di akar rumput, sebaliknya membawa bintang asing yang mahal dalam perlombaan ketika waktu baik, dan memotong kembali ketika anggaran ketat.

"Semua orang ingin menjadi pelari cepat. Tidak ada yang mau berinvestasi dalam jangka panjang," kata Anatoly Vorobyov, mantan sekretaris jenderal Uni Sepak Bola Rusia http://www.rfs.ru.

"Alih-alih berinvestasi di sekolah, di akar rumput, sebagian besar anggaran negara dihabiskan untuk pemain asing, pada kontrak pemain yang sangat besar," katanya kepada Reuters.

Di era Soviet, tim nasional mencapai semi final Piala Dunia pada  1966, dinobatkan sebagai juara Eropa pada  1960 dan menduduki posisi kedua tiga kali sesudahnya. Tapi olahraga itu menderita ketika Uni Soviet runtuh ketika kamp-kamp pelatihan jatuh, tidak digunakan pada saat transformasi sosial dan ekonomi yang menyapu.

Sejak 1990, Rusia hanya bermain di tiga putaran final Piala Dunia dan hanya memenangkan dua pertandingan. Kali ini Rusia berkualifikasi sebagai tuan rumah tetapi diberi peringkat oleh FIFA http://www.fifa.com/fifa-world-ranking/ranking-table/men/index.html pada titik terendah sepanjang masa 70, antara Guinea dan Makedonia.

INSENTIF KECIL

Leonid Fedun, vice-president perusahaan minyak Rusia,  Lukoil dan pemilik  Spartak Moscow/Reuters

Leonid Fedun adalah salah satu dari beberapa pemilik pribadi klub sepak bola top-tier Rusia. Wakil kepala miliarder raksasa minyak Lukoil membeli Spartak Moscow pada 2004 ketika berada dalam kesulitan keuangan yang serius.

Fedun menciptakan akademi pemuda dan membangun stadion dengan 45.000 tempat duduk yang akan menjadi salah satu dari 12 tempat Piala Dunia. Juara Liga Utama Rusia lima kali sejak Fedun mengambil alih, Spartak akhirnya menjadi juara tahun lalu setelah kekeringan 16 tahun.

Tapi dia khawatir keterlibatan negara Rusia di sepak bola, dan ekonomi secara umum, menjadi semakin besar dan ini merugikan perkembangan olahraga.

"Uang negara ada di sana dan tidak ada yang melarikan diri," katanya kepada Reuters. "Sepak bola tidak bisa berada di luar sistem ini. Saya tidak suka ini. Tapi saat ini tidak ada alternatif."

"Kebanyakan direktur di liga memiliki kepentingan lain," kata Fedun. "Mereka harus menghabiskan anggaran yang diberikan oleh negara atau sponsor, dan tidak bekerja untuk mengembangkan sepakbola."

Kegiatan sektor publik menyumbang 46%  dari produk domestik bruto Rusia pada  2016, naik dari 39,6%  pada satu dekade sebelumnya, menurut Pusat Penelitian Strategis yang berbasis di Rusia.

Dalam strategi pengembangan 2030-nya, Federasi Sepakbola Rusia menyerukan penggantian bertahap pendanaan negara dalam sepak bola profesional dengan investasi swasta.

Namun,  strategi mengakui ada sedikit insentif untuk berinvestasi dalam olahraga di Rusia mengingat sedikit pendapatan dari penjualan tiket, hak siar televisi dan barang dagangan.

"Tidak ada kondisi  pertumbuhan yang signifikan dalam pendapatan  untuk  jangka pendek," kata strategi tersebut.

Penjualan tiket dan pendapatan hari pertandingan menyumbang kurang dari 5%  dari pendapatan klub Liga Premier Rusia pada  2016, sementara hak siar membawa 4,1%, menurut studi PricewaterhouseCoopers http://www.pwc.com (PwC) yang mengutip data dari Union of European Football Associations (UEFA).

Sebaliknya, hak siar di 10 liga top Eropa, kecuali Rusia, menyumbang 38,7%  pendapatan klub secara rata-rata, sementara pendapatan pertandingan dan penjualan tiket mencapai 15,5%, kata studi itu.

MENGISI VOID

Ketika negara telah memperluas pengaruhnya atas sektor-sektor utama ekonomi dalam dua dekade terakhir, yang telah membuka jalan bagi raksasa yang dikelola negara seperti bank VTB, Rosneft dan Gazprom meninggalkan jejak mereka di olahraga Rusia.

"Televisi dan akun iklan hanya  beberapa persen dari pendapatan," kata mantan pejabat sepak bola Vorobyov. "Ini harus dikompensasikan dengan kontrak sponsorship besar dengan perusahaan seperti Gazprom, VTB dan Russian Railways."

Sponsor dan pendapatan komersial lainnya menyumbang 60,6%  dari pendapatan klub Liga Premier Rusia pada  2016, menurut PwC, hampir dua kali lipat rata-rata Eropa.

Namun,   investasi itu tidak dapat diprediksi.

Zenit St Petersburg, yang dibiayai oleh Gazprom, menandatangani Hulk dari Brazil dan Axel Witsel dari Belgia senilai 80 juta euro (US$94 juta) pada  2012, tetapi sejak itu mengurangi transfer besar karena harga minyak dan gas global merosot.

Klub itu menandatangani manajer Italia Roberto Mancini tahun lalu - membayarnya 4,5 juta euro setahun, menurut sumber - tetapi dia pergi setelah Zenit berakhir di urutan kelima di liga, penampilan terburuk mereka dalam satu dekade.

Roberto Mancini/Reuters


Investasi swasta kecil bukan satu-satunya alasan sepak bola Rusia sedang berjuang. Orang dalam menyebutkan kurangnya pelatih berkualitas dan koordinasi yang buruk di antara otoritas sepakbola sebagai faktor yang berkontribusi. Beberapa pemain Rusia telah mencari pengalaman di liga yang lebih kompetitif di luar negeri karena mereka dirampok di rumah.

16 klub Liga Utama Rusia membatasi klub hingga maksimal enam pemain asing di lapangan pada satu waktu, sebuah ukuran yang dirancang untuk memberikan kesempatan bagi pemain rumahan.

Namun langkah itu secara artifisial meningkatkan nilai pemain Rusia, membuat mereka tetap di liga di mana upah mereka bisa jauh melebihi apa yang mungkin mereka lakukan di tempat lain.

Hanya dua pemain di skuad Piala Dunia 2018 Rusia yang bermain di luar negeri. Semua anggota tim Piala Dunia 2014 di Rusia - yang gagal memenangkan pertandingan di putaran final - berasal dari tim Liga Utama Rusia.

BANGUN DARI BAWAH

Satu tim yang akan datang, FC Krasnodar, sangat terfokus pada pemain Rusia. Tapi miliardernya pendiri Sergei Galitsky mengatakan dia ingin skuad Krasnodar  terdiri terutama dari lulusan  akademi muda klub https://fckrasnodar.ru/en/academy/history.

Pendiri jaringan supermarket Magnit, tujuan Galitsky bukan hanya untuk mencapai kesuksesan bagi Krasnodar tetapi juga untuk menghidupkan kembali sepakbola Rusia dengan mengubah pendekatan ke permainan dan membangun dari bawah ke atas.

FC Krasnodar/Reuters

Galitsky menjual sebagian besar sahamnya di rantai ritel tahun ini ke VTB bank negara seharga US$2,5 miliar dan mengatakan ia akan memanjakan cintanya kepada sepak bola di tingkat pemuda.

Dalam dekade keberadaannya, Krasnodar belum memenangkan liga Rusia, tetapi telah menunjukkan janji di lapangan, membuatnya menjadi 16 besar Liga Europa pada  2017. Pencetak gol terbanyak di Liga Pemuda UEFA musim ini adalah pemain berusia 19 tahun - Ivan Ignatyev.

Beberapa klub lain di kota-kota kecil Rusia belum begitu beruntung. Beberapa tim yang menerima dukungan negara telah keluar dari divisi teratas atau, seperti Alania Vladikavkaz, hanya terlipat ketika prioritas pemerintah berubah.

"Tidak ada pendanaan (dari pemerintah daerah) selama tujuh bulan," kata mantan presiden klub dan pelatih Valery Gazzaev. "Pada saat itu tidak mungkin mempertahankan klub."

Gazzaev, sekarang seorang anggota parlemen, sedang menyusun undang-undang untuk memberikan perusahaan dan keuntungan pajak investor swasta untuk berinvestasi dalam olahraga profesional di Rusia.

Spartak's Fedun mengatakan ada 12 klub terbaik di Liga Premier Rusia yang benar-benar dapat menarik kerumunan yang cukup besar bagi mereka untuk berfungsi.  "Sisanya  tim dari  gubernur regional dan elit lokal yang pamer," katanya.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top