Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Skandal FIFA: CAS Perkuat Skors 90 Hari Platini

CAS memperkuat putusan larangan 90 hari Komite Etik independen FIFA untuk Michel Platini sehingga mengancam peluang pria Prancis itu untuk menjadi calon presiden FIFA.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Desember 2015  |  22:44 WIB
Sepp Blatter (kanan) dan Michel Platini - Reuters/Darren Staples
Sepp Blatter (kanan) dan Michel Platini - Reuters/Darren Staples

Bisnis.com, JAKARTA - Mahkamah Arbitrasi Olah Raga (Court of Arbitration for Sport/CAS) memperkuat putusan larangan 90 hari Komite Etik independen FIFA untuk Michel Platini sehingga mengancam peluang pria Prancis itu untuk menjadi calon presiden FIFA.

Platini, ketua Union of European Football Associations (UEFA) dan salah satu wakil presiden Federation Internationale de Football Association (FIFA), menjadi calon terkuat pengganti Sepp Blatter sampai namanya ikut disebut dalam penyelidikan kriminal di Swiss September lalu. Sebulan kemudian FIFA menonaktifkan Platini dan Blatter.

Sekjen CAS Matthieu Reeb mengatakan para hakim mempertimbangkan apakah Platini dirugikan oleh penonaktifan itu manakala penyelidikan menyangkut pembayaran 1.8 juta euro dituntaskan.

Dalam bandingnya, pihak Platini menandaskan bahwa bekas bintang Juventus dan Timnas Prancis itu itu tidak melakukan kesalahan apa-apa dan dengan tidak adil telah dihalangi mencalonkan diri menjadi presiden FIFA.

Dengan suara bulat, tiga hakim CAS tidak menemukan kerugian berarti yang diakibat penonaktifan itu, namun mendesak FIFA secepatnya mencapai keputusan final dalam kasus ini.

CAS menolak memperpanjang masa penonaktifan karena memandang akan melanggar hak-hak Platini. "Tuan Platini kalah satu ronde, namun ini bukan keputusan final," kata Reeb.

Komisi Etik FIFA menginginkan Platini dilarang seumur hidup, sedangkan Blatter sendiri menghadapi hukuman yang lebih berat.

Penonaktifan Platini akan selesai pada 5 Januari dan CAS menegaskan bahwa sekalipun hukuman itu dicabut, tidak ada jaminan komite pemilihan FIFA mau menerima pencalonan Platini sebelum penonaktifan itu habis.

Kubu Platini sendiri optimistis. "Michel Platini tahu dia akhirnya dibebaskan", kata pengacaranya, Thibaud d'Ales, menunjuk penolakan CAS terhadap perpanjangan masa sanksi Platini seperti diinginkan FIFA.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fifa uefa Michel Platini

Sumber : Antara/AFP

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top