Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CEO PSM Makassar Tanggapi Kehadiran Investor Baru Klub Liga 2

Kehadiran investor baru di sejumlah klub Liga 2 tentunya tak terlepas dari dahsyatnya potensi industri sepak bola nasional.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 04 April 2021  |  19:58 WIB
Suasa puncak Liga 2 yang mengatarkan PSS Sleman sebagai juara setelah mengalahkan Semen Padang pada laga final Liga 2/2018 di Stadion Pakansari, Bogor, Jawa Barat, Selasa (4/12/2018). - ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Suasa puncak Liga 2 yang mengatarkan PSS Sleman sebagai juara setelah mengalahkan Semen Padang pada laga final Liga 2/2018 di Stadion Pakansari, Bogor, Jawa Barat, Selasa (4/12/2018). - ANTARA/Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA — Hadirnya investor baru di sejumlah klub sepak bola lapis kedua Tanah Air dianggap sebagai tonggak awal dari kemajuan persepakbolaan nasional.

CEO PSM Makassar Munafri Arifuddin menilai kehadiran investor baru di sejumlah klub Liga 2 akan membawa industri sepak bola dalam negeri menjadi lebih profesional, khususnya dalam hal pengelolaan klub. Apabila klub-klub yang ada dikelola dengan baik, kompetisi yang berkualitas akan hadir dengan sendirinya.

“Jika nantinya klub-klub dibenahi, dikelola dengan baik, kualitas kompetisi akan meningkat, tidak hanya Liga 2, tapi juga Liga 1-nya karena saling terkait. Harapannya, nanti industri sepak bola kita bisa seperti di luar [negeri], bursa transfer tidak sekadar perpindahan pemain saja, tapi akan memberikan keuntungan bagi klub,” katanya kepada Bisnis beberapa waktu lalu.

Sejumlah klub Liga 2 kedatangan investor baru atau berpindah kepemilikan ke tangan pengusaha lokal hingga kepala daerah yang tajir melintir. Klub yang dimaksud antara lain Cilegon United, Persis Solo, Dewa United (d/h Martapura FC), dan PSG Pati.

Lebih lanjut, menantu dari pemilik Bosowa Corp. Aksa Mahmud itu menjelaskan bahwa kehadiran investor baru di sejumlah klub Liga 2 tentunya tak terlepas dari dahsyatnya potensi industri sepak bola nasional. Menjadi olahraga paling populer yang digemari oleh banyak kalangan, tentunya jumlah penggemar sepak bola di Indonesia tak bisa dibilang sedikit.

Jumlah penggemar yang besar, menurut Munafri, bisa dimanfaatkan untuk memperoleh keuntungan lewat berbagai cara, mulai dari penjualan tiket, penjualan cendera mata (merchandise), penjualan hak siar, hingga modal mencari sponsor.

Captive market-nya sangat besar, industri sepak bola di Indonesia ini sangat potensial, tetapi tentunya harus diikuti oleh pengelolaan yang baik, khususnya dalam hal kompetisi, jaminan keamanan saat penyelenggaraan [kompetisi]. Contoh, suporter kita masih harus diedukasi lagi agar tak ada kericuhan,” tuturnya.

Sementara itu, dari kacamata Munafri selaku investor sekaligus pengelola, potensial atau tidaknya suatu klub sepak bola dilihat dari basis penggemarnya. Dia juga menegaskan bahwa prestasi tak bisa dijadikan patokan potensial atau tidaknya suatu klub sepak bola.

“Yang paling penting itu fans, basisnya harus besar tidak hanya di daerah tertentu. Prestasi bisa dibenahi seiring berjalannya waktu dan dikucurkannya pendanaan,” tegasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sepak bola Liga 2
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top