INTERNATIONAL CHAMPIONS CUP 2018: AC Milan vs Manchester United, Prediksi, Head To Head, Line Up: Sanchez vs Bonucci

Runner up Liga Inggris 2017-2018, Manchester United akan menghadapi AC Milan di pertandingan kedua International Champions Cup 2018 di Pasadena, Amerika Serikat, Rabu (25/7/2018) atau Kamis (26/7/2018) pukul 10.05 WIB.
Martin Sihombing | 25 Juli 2018 16:20 WIB
AC Milan versus Manchester United - Reuters

Bisnis.com, PASADENA, AS – Runner up Liga Inggris 2017-2018, Manchester United akan menghadapi AC Milan di pertandingan kedua International Champions Cup 2018 di Pasadena, Amerika Serikat, Rabu (25/7/2018) atau Kamis (26/7/2018) pukul 10.05 WIB.

Tim muda Manchester United akan terlihat membaik ketika mereka menghadapi AC Milan setelah sebelumnya bermain di San Jose. Setan Merah memainkan hasil imbang 0-0 yang tidak mengesankan pada Minggu malam dengan tim MLS, tetapi tetap tanpa sejumlah pemain top mereka yang belum kembali dari libur usai Piala Dunia.

INTERNATIONAL CHAMPIONS CUP 2018: Manchester City vs Liverpool, Prediksi, Preview, Head To Head, Susunan Pemain: Duet Sane-Mahrez

INTERNATIONAL CHAMPIONS CUP 2018: Juventus vs Bayern Munchen, Prediksi, Head To Head, Preview, Line Up:Chielini vs Vidal

International Champions Cup 2018: Jadwal, Hasil, Klasemen dan Top Skor: Dortmund di Puncak, Liverpool Tumbang

Poin itu adalah salah satu yang ingin ditekan Mourinho dalam membangun pertandingan dengan mantan juara Eropa Milan, tetapi situasi itu bisa menghambat United pada minggu-minggu awal musim Liga Primer, yang akan kick-off langsung 10 Agustus melawan Kota Leicester.

"Tentu saja saya tidak senang. Saya tidak senang hanya memiliki beberapa pemain," kata Jose Mourinho.

"Saya mendapat fasilitas seperti biasa. Saya mendapat komitmen luar biasa dari orang-orang yang terlibat dalam proses mempersiapkan diri di pra-musim yang baik. Saya senang dengan pertandingan, evolusi pertandingan.”

"Tapi saya tidak memiliki pemain untuk bekerja. Saya tidak memiliki mayoritas pemain yang akan masuk skuad pada 9 Agustus ketika pasar tutup dan kami dapat membuat skuad resmi untuk musim ini.”

Berita tim

United masih tanpa mayoritas skuad tim pertama mereka di AS. David De Gea, Victor Lindelof, Phil Jones, Paul Pogba, Juan Mata, Romelu Lukaku, Jesse Lingard, Ashley Young, Marcus Rashford, Marouane Fellaini dan Fred semua absen.

Tim Mourinho bisa datang melawan Leonardo Bonucci untuk Milan, bek yang sangat terkait dengan kabar kepindahan ke Old Trafford.

Ketika kedua tim berada di dalam Rose Bowl, penonton California akan berada di hadapan dua tim yang paling banyak menghiasi sejarah sepakbola Eropa.

United dan Milan telah memenangkan sepuluh Piala Eropa - sekarang Liga Champions - 38 gelar liga dan lebih dari 100 penghargaan kompetitif di antara mereka. Manchester United adalah tim paling sukses di Inggris, sementara  hanya Juventus yang menang lebih dari yang diraih Rossoneri di Italia.

Kemenangan Eropa terakhir United datang satu dekade lalu ketika mereka mengalahkan sesama pesaing ICC Chelsea untuk memenangkan Liga Champions di Moskow. Penaklukan kontroversial paling terakhir di Milan terjadi setahun sebelumnya, ketika Liverpool berjuang untuk mengangkat Piala Eropa ketujuh. Hanya Real Madrid yang memenangkan lebih banyak.

Pemain Milan yang harus diperhatikan

Penonton di Rose Bowl hampir pasti akan akrab dengan superstar United, tetapi Milan memiliki tim yang penuh dengan bakat menarik juga.

Rossoneri memiliki salah satu pemain yang memiliki prospek di sepakbola Italia  Patrick Cutrone. Striker berusia 20 tahun ini baru saja keluar dari kompetisi dengan Milan. Dia mencetak 18 gol dalam 46 penampilan.

Cutrone untuk tim Gennaro Gattuso dihargai dengan cap senior pertamanya untuk Italia, menjadi busur Azzurri dalam bentrokan dengan Argentina Maret lalu.

Pemain lain yang bisa memukau penonton di Rose Bowl adalah Hakan Çalhanolu, gelandang menyerang lincah dari Milan. Pemain internasional Turki, yang mewakili negaranya di Piala Dunia, menandatangani kontrak US$ 27 juta dari Bayer Leverkusen pada musim panas 2017 dan, setelah mengambil beberapa bulan untuk menetap di lingkungan barunya di San Siro, dia salah satu pemain Rossoneri yang paling  mengesankan di paruh kedua musim ini.

Dia mengakhiri kompetisi setelah mencetak delapan gol dan mengklaim 11 assist di semua kompetisi.

Pertemuan klasik

Milan dan United punya sejarah. Kedua tim telah bertemu sepuluh kali, dengan masing-masing memenangkan lima pertandingan. Salah satu pertemuan paling mengesankan datang di Old Trafford pada  April 2007 di babak 16 besar Liga Champions.

United yang diarsiteki Sir Alex Ferguson memenangkan kontes yang menegangkan 3-2, tetapi malam itu tidak diragukan lagi sangat diingat untuk penampilan Kaká, playmaker asal Brasil. Kaká memukau penotnon Old Trafford, mencetak dua gol untuk memberi Rossoneri dua gol tandang yang berharga. Pemain asal Brasil melanjutkan untuk memenangkan Ballon d'Or akhir tahun itu dan itu tidak mengejutkan dengan penampilanya seperti  saat melawan United.

Ketika kedua belah pihak bertemu pada 2010, United memastikan kemenangan bersejarah pertama di San Siro, melalui bintang Inggris mereka, Wayne Rooney yang muncul sebagai penentu kemenangan di pertandingan setelah dua gol yang baik.

Pertandingan itu terkenal karena David Beckham bermain  untuk Milan, melawan tim yang membuatnya menjadi bintang sepak bola global. Pada leg pertama, Beckham bermain di Old Trafford untuk pertama kalinya sejak meninggalkan United untuk Real Madrid pada 2003, tetapi tidak berhasil seperti yang direncanakan. Mantan kapten Inggris itu kalah 0-4 dari  Setan Merah.
 
Pertandingan di International Champions Cup akan menjadi pertemuan pertama mereka sejak pertandingan itu dan dengan sejumlah bintang di pertunjukan, yang diharapkan  menjadi bentrokan mendebarkan antara dua kelas berat Eropa.

Kedua belah pihak akan tertarik untuk memulai turnamen mereka dengan awal yang bagus. Milan memiliki dua pertandingan menantang setelah United, melawan Tottenham Hotspur dan Barcelona, sementara Setan Merah akan menghadapi dua lawan tangguh Liverpool dan Real Madrid.

Milan: 4-1-4-1

  • Kiper:Gianluigi Donnarumma
  • Bek:Davide Calabria, Leonardo Bonucci, Cristian Zapata, Rocardo Rodriguez
  • Gelandang Bertahan:Ricardo Montolivo
  • Gelandang Menyerang:Suso, Franck Kessie, Andrea Bertolacci, Fabio Borini
  • Penyerang:Patrick Cutrone
  • Kiper: Lee Grant
  • Bek:Matteo Darmian, Eric Bailly, Chris Smalling, Luke Shaw
  • Gelandang:Ander Herrera, Scott McTominay, Andreas Pereira
  • Penyerang:Juan Mata, Anthony Martial, Alexis Sanchez

Manchester: 4-3-3

Pemain Kunci

Manchester United

Alexis Sanchez - Sekarang dia di Amerika, Alexis Sanchez memiliki banyak hal untuk membuktikan kepada tim yang tidak berhasil bergabung Januari lalu.

Anthony Martial - Apakah itu untuk mengesankan Jose Mourinho atau menempatkan dirinya di jendela transfer? Anthony Martial membutuhkan kinerja besar

Juan Mata - Mantan pemain internasional Spanyol adalah salah satu pemain menyerang yang paling berpengalaman dalam tim dan kekuatan kreatif saat dibutuhkan.

AC Milan

Patrick Cutrone - Mencetak 18 gol dalam 46 penampilan di musim pertamanya di Milan.

Leonardo Bonucci - Kapten Milan mengalami musim pertama dengan tim barunya, tetapi akan menjadi bagian penting dari  kompetisi baru di jantung pertahanan.

Nikola Kalinic - Tidak dapat menandingi pencapaiannya  di Fiorentina di musim pertamanya di Milan pada musim lalu, tetapi  dia akan  lebih membuktikan setelah dikirim pulang dari skuad Kroasia di Piala Dunia di Rusia.

Sumber : REUTERS/footbalexpert

Tag : sepakbola
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top