FINAL PIALA DUNIA 2018: Prancis vs Kroasia, Prediksi, Preview, Fakta, Kante Setop Modric?

Kroasia akan berharap bahwa keputus-asaan mereka yang garang untuk mencapai prestasi olahraga terbesar dalam kehidupan yang singkat di negara itu akan memungkinkan mereka untuk mengangkat tubuh mereka yang babak belur untuk satu serangan terakhir terhadap Prancis di final Piala Dunia Minggu (15/7/2018).
Martin Sihombing | 14 Juli 2018 05:35 WIB
Luka Modric (Kroasia) kiri dan N'Golo Kante (Prancis) - Reuters

Bisnis.com, MOSKOW - Kroasia akan berharap bahwa keputus-asaan mereka yang garang untuk mencapai prestasi olahraga terbesar dalam kehidupan yang singkat di negara itu akan memungkinkan mereka untuk mengangkat tubuh mereka yang babak belur untuk satu serangan terakhir terhadap Prancis di final Piala Dunia  Minggu (15/7/2018).

Rasa pama putus asajuga dirasakan  tim Prancis berkelas yang masih disengat  dari rasa sakit kehilangan final Kejuaraan Eropa di kandang dua tahun lalu dan tidak berminat untuk mengulang.

Tampil di final untuk pertama kalinya, Kroasia membawa wajah baru yang langka ke puncak acara olahraga yang paling banyak ditonton di planet ini.

Negara Balkan empat juta adalah tim ke-13 yang mencapai final, tetapi akan berusaha untuk bergabung dengan  delapan tim yang lebih eksklusif yang telah memenangkan trofi.

Mereka mulai sebagai orang luar yang kuat melawan tim Prancis yang mencari gelar kedua mereka menyusul kemenangan mereka di kandang pada  1998, dan mereka tidak menginginkannya dengan cara lain.

Final Piala Dunia Sejak Kompetisi Dimulai Pada 1930

 

  • 2014 Jerman mengalahkan Argentina 1-0 *
  • 2010 Spanyol mengalahkan Belanda 1-0 *
  • 2006 Italia mengalahkan Prancis 5-3
  • lewat adu penalti (pertandingan berakhir 1-1 setelah tambahan waktu)
  • 2002 Brasil mengalahkan Jerman 2-0
  • 1998 Prancis mengalahkan Brasil 3-0
  • 1994 Brasil mengalahkan Italia 3-2 lewat adu penalti (pertandingan berakhir 0-0 setelah perpanjangan waktu)
  • 1990 Jerman Barat mengalahkan Argentina 1-0
  • 1986 Argentina mengalahkan Jerman Barat 3- 2
  • 1982 Italia mengalahkan Jerman Barat 3-1
  • 1978 Argentina mengalahkan Belanda 3-1 *
  • 1974 Jerman Barat mengalahkan Belanda 2-1
  • 1970 Brasil mengalahkan Italia 4-1
  • 1966 Inggris mengalahkan Jerman Barat 4-2 *
  • 1962 Brasil mengalahkan Cekoslowakia 3-1
  • 1958 Brasil mengalahkan Swedia 5-2
  • 1954 Jerman Barat mengalahkan Hongaria 3-2
  • 1950 Uruguay mengalahkan Brasil 2-1 **
  • 1938 Italia mengalahkan Hongaria 4-2 1934 Italia mengalahkan Cekoslovakia 2-1 *
  • 1930 Uruguay mengalahkan Argentina 4-2

* menang selama pertandingan perpanjangan waktu

** Turnamen diputuskan oleh tahap round robin empat tim daripada final dua tim.

Api yang membakar itu membantu membawa Kroasia ke semifinal Piala Dunia pertama mereka pada  1998, di mana mimpi itu berakhir oleh Prancis.

Setelah itu mereka gagal lagi mencapai fase knockout hingga turnamen ini, di mana mereka harus menyalurkan semangat para pencari jejak 20 tahun yang lalu untuk melampaui pencapaian mereka.

Ketiga game knockout Kroasia di Rusia telah mencapai perpanjangan waktu, sementara Prancis, yang juga memiliki istirahat satu hari ekstra, menyelesaikan peran mereka.

Dalam kemenangan semifinal mereka atas Inggris, bagaimanapun,  Kroasia  tampaknya dapat menemukan perlengkapan tersembunyi dalam periode tambahan, tampak lebih segar dan kuat meskipun mereka membutuhkan penalti untuk melewati Denmark dan Rusia.

Ketika mereka seharusnya berlutut, mereka malah mulai menunjukkan kilatan dari kecemerlangan menyerang yang telah menghancurkan Argentina di salah satu penampilan paling mengesankan di babak penyisihan grup.

Mereka berjuang untuk menemukan irama semacam itu melawan Denmark dan Rusia yang goyah, tetapi menunjukkan karakteristik kunci mereka yang lain - kemauan untuk terus berjuang ketika keadaan menjadi sulit.

Mereka berada di final setelah datang dari belakang di semua tiga pertandingan knockout, sementara Prancis tidak tertinggal di salah satu dari enam pertandingan mereka. "Kami adalah bangsa dari orang-orang yang tidak pernah menyerah, yang bangga dan memiliki karakter dan kami telah menunjukkan itu lagi," kata pelatih Zlatko Dalic setelah kemenangan dari Inggris.

PEMAIN ELITE

Akan menjadi suatu kesalahan, untuk menunjukkan  Kroasia sejauh ini murni pada usaha dan aplikasi, sebagai sekilas di klub elit yang diwakili oleh tim awal yang mungkin mereka ungkap.

Ada kemampuan teknis di setiap departemen tetapi, di jantung semua itu,  Luka Modric, yang akan memenangkan topi ke-112 di final.

Gangguan dan passing yang dikendalikan pemain tengah dikombinasikan dengan gerakan dan otoritas berdengung yang terus-menerus mengekstrak yang terbaik dari orang-orang di sekitarnya.

Prancis tahu  membuatnya diam adalah tantangan utama mereka, dan di N'Golo Kante, mereka memiliki pria yang sempurna untuk melakukannya.

Kante yang tenang menyesakkan serangan saingannya, dengan cemerlang dipamerkan dalam menekan ancaman Belgia di semifinal, memberikan pertahanan Prancis lebih banyak waktu untuk mengatur diri mereka sendiri, dan mereka secara konsekuen tampak yakin di seluruh.

Pelatih Didier Deschamps, yang menjadi kapten tim untuk kemenangan mereka pada 1998 sebagai "pengangkut air" tahu lebih baik daripada kebanyakan betapa pentingnya pekerjaan kasar itu bagi keberhasilan tim mana pun.

Itu tidak berarti  Prancis tidak memiliki senjata mematikan mereka sendiri, dengan remaja Kylian Mbappe bisa dibilang bakat paling menarik di turnamen.

Banyak yang membebani bahu pria berusia 19 tahun sebagai pasangan pemain  depan tanpa golnya, Olivier Giroud, untuk semua penampilan target man yang solid, tidak bermain seperti seorang pria untuk menyerang ketakutan ke jantung lawan.

Prancis adalah favorit panas untuk mengalahkan Portugal di final Euro 2016 di Paris, tetapi tidak gagal dan kalah 1-0.

Deschamps mengatakan dia masih merasakan rasa sakit dari kekalahan itu dan dia dan para pemainnya akan menggunakannya untuk memastikan mereka memperlakukan Kroasia dengan sangat hormat.

Seperti Dalic, dia memuji kekuatan mental timnya, terutama di semi pengujian melawan Belgia.

Jadi, seperti banyak final sebelumnya, pertarungan  Minggu mungkin dimulai sebagai pertarungan keterampilan, tetapi kemungkinan akan ditentukan oleh pertarungan keinginan.

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top