PIALA DUNIA 2018: Kroasia vs Inggris, Ini Komentar Dele Alli Jelang Semifinal

Inggris telah lolos ke semifinal Piala Dunia yang mendorong pujian luas, tetapi di euforia gelandang Dele Alli masih bisa mengkritik diri sendiri.
Martin Sihombing | 10 Juli 2018 13:26 WIB
Dele Alli dalam bautan jersey Timnas Inggris - Reuters/Ueslei Marcelino

Bisnis.com, REPINO, Rusia - Inggris telah lolos ke semifinal Piala Dunia yang  mendorong pujian luas, tetapi di  euforia gelandang  Dele Alli masih bisa mengkritik diri sendiri.

Tim Gareth Southgate bermain melawan Kroasia pada Rabu untuk kesempatan bertemu Prancis atau Belgia di final dan Alli, yang mencetak gol kedua dalam kemenangan 2-0 terakhir atas Swedia, mengakui dia tidak senang dengan penampilannya dalam pertandingan itu.

"Secara pribadi, saya berbicara dengan manajer dan beberapa rekan tim saya, saya tidak merasa seperti saya bermain sebaik seharusnya," kata Alli kepada wartawan.

"Bahkan saya berbicara dengan keluarga, saya tidak merasa seperti bermain dengan baik, terutama di babak pertama," tambahnya.

Inggris Terancam Kehilangan Dele Alli

Dele Alli: Kegagalan di Euro 2016 Bikin Inggris Lebih Kuat


Alli sering diberi peran maju di klubnya Tottenham Hotspur untuk mendukung kapten Inggrisnya Harry Kane, tetapi dalam formasi Southgate dia memiliki tugas lebih defensif, membantu Jordan Henderson di lini tengah ketika Inggris tanpa bola.

Ironisnya, Alli mengatakan dia merasa dia melakukan lebih baik dengan tugas yang kurang akrab daripada dengan keahliannya yang biasa, membuat penetrasi berjalan dan memberikan ancaman di kotak.

"Membela diri saya melakukan pekerjaan saya, melakukan apa yang perlu saya lakukan, tetapi saya merasa seperti dalam kepemilikan, jelas Anda ingin berada di bola menciptakan peluang dan menjadi ancaman. Saya merasa seperti gerakan saya bagus, tetapi pada bola saya tidak 'Cukup tajam, saya tidak menyimpannya sebanyak yang seharusnya,' katanya.

"Jadi, untuk mencetak gol, itu memberi Anda tumpangan. Tapi  kritikanku terbesar untuk aku sendiri. Aku tahu aku bisa bermain lebih baik dari itu."

Alli, yang absen di dua pertandingan terakhir grup Inggris karena cedera paha, menepis anggapan  ketegangan mungkin menimpa dirinya di perempat final.

"Saya tidak merasa gugup atau hal seperti itu. Saya tidak pernah benar-benar gugup. Sebagai pemain, kami tahu  kadang-kadang Anda dapat memiliki permainan di mana kontrol Anda tidak sebaik yang seharusnya atau pengambilan keputusan Anda tidak 'Setajam - dan saya merasa seperti itu adalah salah satu dari game-game itu, "katanya.

"Tapi ketika itu terjadi seperti itu, Anda harus memastikan Anda masih menguntungkan tim dan membantu mereka sebanyak yang Anda bisa, dari bola. Saya membantu tim seperti yang selalu saya lakukan dan memenangkan bola kembali sebanyak yang saya bisa. Saya berada di posisi yang tepat, jadi ketika seperti itu Anda harus memastikan Anda melakukan hal-hal dasar dengan benar, "tambah pemain berusia 22 tahun itu.

CHAT POSITIF

Alli melakukan obrolan positif dengan Southgate.

"Dia mengatakan kepada saya,  saya telah melakukan sisi lain (dari permainan) dengan baik dan itu tidak negatif. Itu salah satu hal besar. Dia ingin Anda mencoba hal-hal, dia ingin Anda mengekspresikan diri dan sebagai pemain (sekitar) itulah yang Saya selalu, " kata Alli.

Tidaklah mengherankan, suasana di kamp Inggris tetap positif, tetapi satu hal yang Southgate telah tanamkan pada para pemainnya adalah kesediaan untuk menghadapi momen negatif dan belajar dari mereka.

Alli adalah bagian dari skuad Inggris yang tersingkir dari Euro 2016 dengan kekalahan dari Islandia dan dia mengatakan Southgate telah mendorong para pemain untuk menghadapi ingatan itu sebelum turnamen.

"Langsung setelah permainan itu Anda ingin… the floor to eat you up. Anda ingin bersembunyi dan tidak keluar dari kamar Anda. Anda ingin melupakannya dan mengunci diri Anda," kata Alli.

"Ketika Gareth datang, itu adalah pertama kalinya kami mengenangnya. Anda tidak ingin menontonnya kembali tetapi kami tahu betapa pentingnya itu, pergi ke Piala Dunia, bahwa kami harus kembali melaluinya untuk tampil lebih kuat. ”

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing
Top