Jerman vs Inggris, Ini Pandangan Loew tentang Podolski

Pemain Jerman Lukas Podolski akan mendapat sambutan yang sangat layak ketika sang juara dunia bertemu Inggris di uji coba.
Newswire | 22 Maret 2017 10:04 WIB
Lukas Podolski dalam balutan jersey Timnas Jerman - Reuters/Lee Smith

Bisnis.com, JAKARTA - Pemain Jerman Lukas Podolski akan mendapat sambutan yang sangat layak ketika sang juara dunia bertemu Inggris di uji coba Kamis pagi WIB (23/3/2017), di mana pemain sayap itu salah satu pemain terbaik sepanjang masa negara itu, kata pelatih Timnas Jerman Joachim Loew.

Pertandingan itu diharapkan akan menjadi panggung sempurna di mana Podolski, yang sangat populer di kalangan para penggemar Jerman, siap mengukir penampilan timnas ke-130-nya sekaligus yang terakhir dan tampil sejak awal sebagai kapten untuk pertama kalinya.

Jerman tidak akan diperkuat beberapa pemain akibat cedera, di mana Loew menatap pertandingan kualifikasi Piala Dunia Grup C di Azerbaijan, di mana timnya memuncaki klasemen setelah meraih empat kemenangan beruntun.

Podolski, 31 tahun, yang melakukan debutnya pada 2004, merupakan pemain dengan penampilan terbanyak peringkat ketiga untuk negaranya dan juga berada di peringkat keempat dalam daftar pencetak gol terbanyak negaranya dengan 48 gol.

"Dia spesimen unik, tidak ada seorang pun yang dapat benar-benar menggantikannya. Bagi saya, ini akan menjadi momen indah namun menyedihkan karena ia merupakan salah satu pemain terhebat yang pernah ada di Jerman."

"Lukas dan diri saya sendiri telah melalui perjalanan panjang bersama-sama," kata Loew, yang melatih Podolski selama 13 tahun di timnas sebagai asisten pelatih dan kemudian menjadi pelatih kepala sejak 2006.

"Kami telah melewati banyak rintangan, banyak turnamen, kekecewaan-kekecewaan namun juga merupakan kenikmatan terbesar sebagai pelatih dan pemain dengan kemenangan di Piala Dunia 2014. Maka panggung besok merupakan sesuatu yang layak. Jerman melawan Inggris adalah atmosfer yang bagus."

Pemain sayap yang cepat itu, yang dikenal dengan sepakan keras kaki kirinya sebagai karakter periang, akan terus berkiprah di klub sepak bola ketika ia bersiap untuk meninggalkan klub Turki Galatasaray pada akhir musim untuk bergabung dengan klub Jepang Vissel Kobe di Liga Jepang.

"Selama 13 tahun ini merupakan tahun-tahun yang hebat dan menyenangkan dan saya bangga terhadap mereka," kata Podolski, yang merupakan bagian dari generasi pemain Jerman penuh talenta, yang mencakup Bastian Schweinsteiger dan Philipp Lahm, yang bangkit setelah 2004.

Saat ditanyai oleh para pewarta Inggris mengenai apa yang membuat Jerman begitu sukses selama bertahun-tahun, Podolski, yang juga pernah bermain untuk Arsenal, Bayern Munich, dan Inter Milan, mengatakan hal itu terjadi karena mereka bertahan dengan satu pelatih yang sama selama lebih dari satu dekade.

"Mungkin alasan utama adalah bahwa kami memiliki pelatih yang bagus untuk selama lebih dari sepuluh tahun dan setelah 2004 kami memulai perjalanan yang mungkin tidak dilakukan negara-negara lain," tuturnya.

 Inggris memiliki enam pelatih dalam periode yang sama. "Apa yang terjadi di Inggris di level junior, saya tidak tahu. Namun para pemain menjadi lebih kuat dan jika mereka tidak menghadapi Jerman di turnamen, mungkin mereka dapat berkembang," kata Loew sambil tertawa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
timnas jerman, timnas inggris

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Top