Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

ZLATAN IBRAHIMOVIC: Saya Dapat Tingkatkan Populeritas Presiden Prancis

Pemain asal Swedia Zlatan Ibrahimovic, yang mengakhiri kontrak dengan klub asal Prancis, PSG, mengatakan, dirinya dapat meningkatkan popularitas suram Presiden Prancis Hollande
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 07 Juni 2016  |  15:55 WIB
Zlatan Ibrahimovic - Reuters/Benoit Tessier
Zlatan Ibrahimovic - Reuters/Benoit Tessier

Bisnis.com, PARIS  - Dengan ego yang dipaksakan seukuran fisiknya, Zlatan Ibrahimovic mengatakan ia bisa menggunakan image dirinya untuk meningkatkan peringkat suram Presiden Prancis Francois Hollande - tapi kemudian ia mungkin tidak memilih untuk melakukannya.

Tidak diketahui karena kerendahan hatinya, kapten sepak bola Swedia itu yang lebih besar dari kehidupan sepakbola mengumumkan keberangkatannya dari klub Prancis Paris Saint Germain bulan lalu dengan kata-kata: "Aku datang seperti seorang raja, meninggalkan seperti legenda."

"Aku bisa membuat dia populer jika saya ingin, tapi saya tidak yakin saya ingin," kata dia seperti dikutip dari Hollande dalam sebuah wawancara yang diterbitkan oleh surat kabar Le Monde, Selasa (7/6/2016).

Ibrahimovic membuat komentarnya pada malam pembukaan kejuaraan sepak bola Euro 2016 di Prancis ketika ia akan berubah untuk Swedia. Sejak striker itu kini telah meninggalkan PSG dan dapat bergabung dengan tim lain di luar Prancis itu tidak jelas bagaimana dia berpikir itu dalam kekuasaannya untuk membantu Hollande.

Ditanya apakah Hollande, pemimpin paling tidak populer Prancis sejak awal Fifth Republic pada  1958, harus menargetkan masa jabatan kedua tahun depan, Ibrahimovic mengatakan: "Sejujurnya, saya tidak tahu apakah dia melakukan pekerjaan yang baik. Tapi itu untuk Anda., Perancis, yang mengatakan. "

Pemain asal Swedia 34 tahun bergabung dengan PSG pada 2012, tahun yang sama Hollande tiba di istana presiden Elysee, dan menambahkan empat gelar Ligue 1  ke lemari yang sudah dimuat piala.

Hollande, sementara itu, telah memiliki perjalanan kasar. Dengan peringkat persetujuannya hampir menjadi dua digit, ia berjuang dari serangan nasional terhadap reformasi hukum perburuhan, pengangguran tetap tinggi dan perpecahan  di dalam Partai Sosialis yang berkuasa.

Meminta pikiran perpisahannya di Prancis, Ibrahimovic mengatakan: "Ibra datang dan ia merebut kekuasaan di Prancis."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

prancis zlatan ibrahimovic

Sumber : REUTERS

Editor : Martin Sihombing
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top