Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Neraca Keuangan Inter Milan Defisit Rp2,04 Triliun, Juventus Paling Tekor

Laporan keuangan tim-tim Italia menunjukkan kerugian yang terbilang cukup besar, misalnya saja terjadi di Inter Milan dan Juventus.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 September 2022  |  15:05 WIB
Neraca Keuangan Inter Milan Defisit Rp2,04 Triliun, Juventus Paling Tekor
Selebrasi Inter Milan vs AC Milan di Coppa Italia - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Laporan keuangan tim-tim Liga Italia menunjukkan kerugian yang terbilang cukup besar, misalnya saja terjadi di Inter Milan dan Juventus.

Inter Milan mengumumkan bahwa klub menelan kerugian sebesar 140 juta euro (Rp2,04 triliun) selama musim 2021-2022, Rabu (28/9/2022).

Kerugian yang diderita Inter Milan merupakan akibat pandemi COVID-19. Pembatasan terkait pandemi yang masih berlaku selama paruh pertama musim lalu itu membuat kerugian mencapai 105 juta euro lebih rendah dari jumlah kerugian musim sebelumnya.

Di sisi lain, pendapatan Inter Milan juga naik 75 juta euro pada musim sebelumnya menjadi 439,6 juta euro.
Inter mengatakan bahwa pada akhir musim 2019-2020 (yang memasuki tahun keuangan berikutnya setelah pandemi melanda Eropa), peningkatan pendapatan mencapai 140 juta euro.

Suning yang memiliki Inter secara resmi telah menyatakan komitmennya mendukung klub dengan menutupi kerugian klub.

"Dua tujuan utama klub tak tergoyahkan, yakni mempertahankan daya saing tim pada level tertinggi dalam setiap kompetisi dan memperkuat posisi keuangannya," kata Inter Milan.

Yang dialami Inter Milan tak seburuk Juventus. Salah satu rival Inter di Serie A, Juventus, mencatat kerugian sangat besar yakni 254,3 juta euro (Rp3,7 triliun), Jumat (22/9/2022).

Ini tahun kelima secara berturut-turut neraca keuangan Juventus berada di zona merah. Pada musim 2017-2018, mereka rugi 19 juta euro, disusul rugi 40 juta euro pada 2018-2019, rugi 90 juta euro pada 2019-2020, dan rugi 209,9 juta euro pada 2020-2021.

Meski begitu, utang bersih Juventus berkurang jauh, dari 389,2 juta euro menjadi 153 juta euro. Hal ini disebabkan kucuran modal dari klub sebesar 393,8 juta euro, kemudian dikurangi berbagai pengeluaran sebesar 157,6 juta euro.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inter milan Juventus laporan keuangan Liga Italia
Editor : Taufan Bara Mukti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top