PIALA DUNIA 2018: Anugerah Industri Bir dan Hotel di Rusia

Piala Dunia 2018, yang digelar 14 Juni 15 Juli 2018, menjadi anugerah bagi industri pembuatan bir dan hotel di Rusia sambil mengurangi pengeluaran untuk beberapa barang mahal dan membatasi perdagangan di pasar keuangan.
Martin Sihombing | 16 Juli 2018 13:41 WIB
Turis berjalan di biara Yerusalem Baru di Istra di luar Moskow, Rusia - REUTERS / Maxim Shemetov

Bisnis.com, MOSKOW – Piala Dunia 2018, yang digelar 14 Juni – 15 Juli 2018, menjadi anugerah  bagi industri pembuatan bir dan hotel di Rusia sambil mengurangi pengeluaran untuk beberapa barang mahal dan membatasi perdagangan di pasar keuangan.

Selain perilaku yang biasa dari penggemar sepak bola - bir dan makanan ringan - turnamen juga mendorong permintaan domestik untuk penyewaan  peralatan elektronik, terutama TV dan smartphone, ‘menari-nari’.

Sementara itu, dealer mobil di Rusia  menyambut  pesta yang berakhir pada  Minggu setelah penjualan melambat bulan lalu.

Semula, ekonom mengecilkan dampak ekonomi langsung dari Piala Dunia, memprediksi itu akan menjadi marjinal dan menyebar tidak merata. Itu, cenderung, sesuai dengan pola negara lain yang telah menyelenggarakan acara olahraga besar – pemantulan terasa singkat, tetapi tidak cukup untuk membuat dampak yang langgeng pada ekonomi.

Turnamen, yang dimulai pada 14 Juni dan berakhir ketika Prancis menang dari Kroasia di final  Minggu (15/7), menarik lebih dari 700.000 penggemar asing ke Rusia, yang mengepak jalan-jalan di 11 kota tuan rumah bersama dengan penduduk setempat.

“Moskow melihat peningkatan wisatawan asing hingga 60%, sehingga jumlah keseluruhan pengunjung ke ibukota Rusia selama Piala Dunia menjadi 3 juta orang,” kata Nikolai Gulyaev, kepala departemen olahraga dan pariwisata Moskow.

Semua penggemar itu harus ditempatkan dan terus disegarkan.

Booking.com memperingatkan 74%  properti di St. Petersburg dan Moskow dipesan untuk akhir pekan terakhir Piala Dunia.

Di stadion, penggemar Rusia adalah pembelanja utama, setelah mengeluarkan US$12 juta selama empat minggu pertama turnamen, Visa mengatakan pada  Jumat (13/7).

"Penjualan bir, minuman non-alkohol dan makanan ringan  terlihat meningkat dalam dua minggu pertama Piala Dunia," kata jaringan supermarket Perekrestok, bagian dari pengecer terbesar di Rusia X5 Retail Group.

Di kota-kota tuan rumah, beberapa di antaranya belum pernah melihat begitu banyak turis, penggemar menyerbu ke kafe dan bar, menguras persediaan bir ke tingkat yang sangat rendah.

RENCANA DAN LAYAR
Kviku, perusahaan peminjaman ritel online, mengatakan jumlah pelanggannya meningkat lebih dari seperempat selama sebulan terakhir karena orang-orang mengambil pinjaman untuk membeli tiket pesawat ke kota-kota tuan rumah Piala Dunia.

“Termasuk peningkatan permintaan untuk sewa perangkat untuk menonton pertandingan,” Kviku menambahkan.

Penjualan perangkat TV dan telepon pintar telah membukukan peningkatan 20% pada Mei-Juni dibandingkan dengan tahun lalu, kata satu pengecer barang listrik terkemuka Rusia, M.Video-Eldorado.

"Sepak bola adalah keinginan untuk penggemar yang paling aktif yang mendorong mereka untuk pergi untuk meminjam tambahan," kata Nikita Lomakin, CEO Kviku.

“Pembelian merchandise terkait Piala Dunia juga meningkat setelah prestasi mengejutkan Rusia yang lolos ke delapan turnamen,” kata platform iklan terkemuka Rusia, Avito.

Beberapa orang Rusia tampaknya memilih tinggal di rumah untuk menonton pertandingan di televisi daripada berlibur.

Jumlah orang Rusia yang tidak memiliki rencana perjalanan musim panas tahun ini naik menjadi 23% dari 7%  yang terlihat pada  2016, sebuah survei yang dilakukan oleh pusat penelitian Rusia, Romir.

Namun, ada  beberapa pelaku bisnis lain di Rusia yang kurang bersemangat tentang turnamen itu. Pertumbuhan penjualan mobil baru melambat pada  Juni menjadi 11%  dari 18% pada  bulan sebelumnya, dan menurut analis Piala Dunia sebagai faktor yang mengalihkan perhatian pembeli.

Seorang wanita mengambil gambar Gereja Kebangkitan di Biara Yerusalem Baru di Istra di luar Moskow, Rusia/REUTERS

Memang, beberapa tindakan diumumkan ketika orang-orang Rusia terperangkap dalam kegembiraan Piala Dunia, seperti kenaikan pajak penjualan dan usia pensiun bisa memiliki efek yang lebih abadi pada perekonomian.

Sementara pengecer dan pelaku bisnis menjumlahkan dari bulan ke bulan, perlu waktu untuk mempelajari efek Piala Dunia secara keseluruhan setelah menyaring ke data resmi.

"Ini adalah pertanyaan (yang jawabannya) butuh waktu, tidak kurang dari satu tahun atau mungkin lebih," kata Shlomo Weber, rektor dari Sekolah Ekonomi Baru yang terkemuka.

Di pasar keuangan, aktivitas turun di semua bagian Bursa Moskow terlepas dari platform obligasi karena para pedagang mengalihkan fokus mereka ke aksi langsung. Dan meskipun manfaat ekonominya dapat diperdebatkan, Piala Dunia tentu mengangkat semangat.

"Piala Dunia adalah hal yang baik, tetapi tidak selalu untuk perdagangan, lebih untuk suasana hati," kata CEO bursa Alexander Afanasyev.

Sumber : REUTERS

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top