FINAL PIALA DUNIA 2018: Prancis vs Kroasia, Ini Tekad Paul Pogba

Prancis bertekad untuk tidak membuat kesalahan yang sama seperti yang mereka lakukan dua tahun lalu dalam kehilangan final Euro 2016 ketika mereka mengambil Kroasia untuk hadiah terbesar dalam sepakbola, kata gelandang Paul Pogba pada Kamis (12/7/2018).
Martin Sihombing | 13 Juli 2018 19:28 WIB
Pemain-pemain Prancis, Kylian Mbappe, Raphael Varane dan Antoine Griezmann - Reuters

Bisnis.com, MOSKOW - Prancis bertekad untuk tidak membuat kesalahan yang sama seperti yang mereka lakukan dua tahun lalu dalam kehilangan final Euro 2016 ketika mereka mengambil Kroasia untuk hadiah terbesar dalam sepakbola,  kata gelandang Paul Pogba  pada  Kamis (12/7/2018).

Prancis menghadapi Kroasia di final Piala Dunia di Stadion Luzhniki di Moskwa pada  Minggu (15/7/2018), tetapi mereka menolak label favorit yang menelan biaya mahal dua tahun lalu, katanya.

Prancis mengalahkan Jerman di semi-final Euro 2016 yang membuat pertemuan di Paris melawan Portugal yang kemudian diunggulkan, yang mengejutkan mereka kalah 1-0 di perpanjangan waktu untuk memenangkan gelar kontinental.

"Kami sadar akan situasi ini, kami tidak ingin membuat kesalahan yang sama seperti dua tahun lalu. Kami ingin bekerja untuk itu, untuk memberikan semua yang kami miliki untuk membawa pulang Piala ini," kata Pogba kepada wartawan.

"Saya pikir di Euro kami pikir itu sudah dilakukan, mentalitas tidak sama dengan sekarang. Saya tidak bisa berbohong,  ketika kami mengalahkan Jerman, kami pikir itu adalah final. Saya tahu rasanya kalah di final. Saya tidak ingin itu terjadi lagi."

"Melawan Portugal kami pikir kami telah memenangkannya sebelum dimulainya pertandingan. Itu tidak akan terjadi lagi."

Prancis telah meningkat di  turnamen dan telah mengalahkan Argentina, Uruguay dan Belgia di babak sistem gugur tanpa perlu waktu ekstra atau penalti.

Kroasia membutuhkan tendangan penalti untuk melaju melawan Denmark di babak 16 besar dan melawan Rusia di perempat final. Mereka kemudian datang dari belakang saat melawan Inggris pada  Rabu untuk menang 2-1 di perpanjangan waktu.

Itu bukan tanda tim yang berjuang, menurut Pogba, tapi yang memiliki banyak bakat.

"Orang Kroasia memiliki pertandingan yang sangat sulit dan mereka berada di belakang. Namun, mereka secara mental sangat kuat. Ada dua tim di final, satu Piala dan ada 90 menit lebih."

"Bagi kami, kami bukan favorit. Kami tetap seperti kami sejak awal turnamen. Kami tidak memiliki keraguan, kami bermain bersama, itulah kekuatan kami. Kami mengejar sesuatu dan akan melakukan segalanya untuk berhasil."

Prancis, juara dunia pada 1998 setelah mengalahkan Kroasia di semifinal, berada di final Piala Dunia ketiga mereka. Ini adalah wilayah yang tidak diketahui untuk Kroasia.

"Yang pasti, orang-orang Kroasia menginginkan bintang (untuk memenangkan gelar) mereka telah berlari dengan baik. Mereka ingin menang. Namun, saya tidak memiliki bintang, meskipun ada satu di baju saya. Saya menginginkan milik saya."

Pogba mengatakan  gelandang Kroasia Luka Modric adalah kekuatan pendorong mereka, rencana Prancis tidak akan terbatas untuk menghentikan playmaker asal klub Real Madrid.

"Orang Kroasia tidak hanya Modric. Mereka memiliki (Mario) Mandzukic, (Ivan) Rakitic dan (Ivan) Perisic," kata Pogba.

"Bahkan pemain bertahan mereka adalah pemain yang luar biasa. Saya tidak berpikir ada rencana hanya untuk Modric. Rencananya adalah memenangkan pertandingan."

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top