PIALA DUNIA 2018: Ini Komentar Gareth Southgate, Kami Perlu 'Menderita'?

Pelatih Inggris Gareth Southgate mengatakan timnya perlu "menderita" kekalahan mereka ke Kroasia di semifinal Piala Dunia dan memahami peluang yang mereka lewatkan sebelum merenungkan sisi positif dari kampanye luar biasa mereka.
Martin Sihombing | 12 Juli 2018 20:35 WIB
Harry Kane bersama pelatih Inggris, Gareth Southgate - Reuters

Bisnis.com, MOSKOW - Pelatih Inggris Gareth Southgate mengatakan timnya perlu "menderita" kekalahan mereka ke Kroasia di semifinal Piala Dunia dan memahami peluang yang mereka lewatkan sebelum merenungkan sisi positif dari kampanye luar biasa mereka.

Tim Southgate membuat awal yang baik untuk pencarian mereka untuk menjadi tim Inggris pertama yang mencapai final dalam 52 tahun, tetapi memudar di babak kedua sebelum kalah 2-1 ke Kroasia setelah perpanjangan waktu di Stadion Luzhniki.

Mengingat mereka tiba di Rusia sebagai orang luar peringkat, bagaimanapun, Southgate diundang untuk merinci hal-hal positif dari penampilan yang tampaknya telah memperbaiki hubungan yang tegang antara Inggris dan timnya.

"Saya pikir itu mungkin sesuatu untuk beberapa hari waktu, pada saat kita semua merasakan rasa sakit dari kekalahan ini," katanya kepada wartawan.

"Apakah kita berharap berada di posisi ini? Saya tidak berpikir secara realistis bahwa ada yang melakukannya. Namun, ketika Anda sampai pada titik ini dan bermain sebaik yang kami miliki ... Anda ingin mengambil peluang ini dalam hidup."

"Ruang ganti adalah tempat yang benar-benar sulit saat ini. Ada saatnya akan menjadi hal positif untuk diambil, sangat sulit sekarang untuk memasukkannya ke dalam konteks, itu terlalu cepat, sungguh, karena saya pikir Anda harus menderita akibatnya. sedikit."

"Kadang-kadang, terlalu mudah untuk  pindah terlalu cepat."

Dengan hasil imbang yang relatif lunak dengan keluar awal dari sejumlah kekuatan super Piala Dunia tradisional, Inggris mencapai semi-final turnamen besar untuk pertama kalinya sejak Euro 1996, ketika Southgate menjadi bagian dari tim.

KEUNGGULAN RARE

Mereka baru saja berada di semifinal Piala Dunia  1966, ketika mereka memenangkan gelar di kandang sendiri, dan 1990 sehingga Southgate mengatakan dia mencoba untuk menyeimbangkan harga dirinya di tim mudanya dengan mengingat betapa jarangnya peluang tersebut.

"Malam ini adalah kesempatan luar biasa bagi kami dan Anda tidak dapat menjamin  peluang itu akan datang lagi," tambahnya.

"Namun, sama-sama kami ingin menjadi tim yang mencapai perempat final, semi final, final - itulah yang kami maksudkan untuk dilakukan dalam jangka panjang dan kami telah membuktikan bahwa itu mungkin."

"Kami telah membuktikan kepada diri sendiri bahwa itu mungkin dan kami telah membuktikan kepada negara kami bahwa itu mungkin. Sekarang kami memiliki patokan baru, tingkat harapan yang baru. Banyak dari para pemain ini telah mencapai usia dan saya tidak bisa menjadi lebih bangga. dari mereka."

Southgate mengatakan bermain secara teratur dalam pertandingan besar adalah tahap perkembangan kunci bagi para pemainnya dan  cara mereka turun di babak kedua mungkin disebabkan oleh kurangnya pengalaman mereka.

"Mungkin (itu) konsekuensi berada di depan dan menjadi tim yang paling tidak berpengalaman di turnamen dengan peluang untuk mencapai final Piala Dunia," tambahnya.

"Apakah itu berdampak pada kami tidak ingin mengambil banyak peluang seperti yang kami alami, tanpa sadar, saya tidak tahu."

"Ketika Anda sampai ke tahap kompetisi ini, margin baik-baik saja ... mereka telah mengambil dua dari mereka (peluang) dan kami tidak dapat merespon."

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top