PIALA DUNIA 2018: Inilah Penyebab Inggris Tumbang

Kroasia dengan kejam mengekspos keterbatasan Inggris di paruh kedua semifinal Piala Dunia, Rabu ketika tim asuhan Zlatko Dalic berjuang kembali untuk mengamankan kemenangan 2-1 di perpanjangan waktu yang terkenal.
Martin Sihombing | 12 Juli 2018 20:24 WIB
Tim Inggris di Piala Dunia 2018 saat melawan Panama, Minggu (24/6/2018) - Reuters

Bisnis.com, MOSKOW - Kroasia dengan kejam mengekspos keterbatasan Inggris di paruh kedua semifinal Piala Dunia, Rabu ketika tim asuhan Zlatko Dalic berjuang kembali untuk mengamankan kemenangan 2-1 di perpanjangan waktu yang terkenal.

Meskipun pemain yang memenangkan pertandingan ada sedikit keraguan bahwa saklar taktis dari Dalic cerdik mengubah permainan.

Mendorong pemain  Ante Rebic dan Ivan Perisic ke peran yang lebih maju bukanlah gerakan yang paling kompleks, tetapi itu adalah salah satu yang mengubah pertandingan di kepalanya.

Gareth Southgate's England telah berhasil mencapai empat besar dengan memainkan merek sepakbola progresif dan ada cukup banyak hal di pembukaan 45 menit, setelah gol menit kelima  Kieran Trippier, untuk menjaga mereka tetap nyaman di puncak.

Kroasia berjuang dari awal. Mereka memberi Inggris banyak ruang di lini tengah dan memungkinkan bek sayap Ashley Young dan Trippier untuk maju dan memberikan opsi.

Lebih mengkhawatirkan bagi Dalic, kualitas dasar dari sisinya tidak ada di sana. Terlalu sering tidak akurat, pertahanan berjuang untuk mengatasi kecepatan Raheem Sterling dan   dukungan kecil yang berharga untuk Mario Mandzukic dalam serangan.

Untuk tim yang secara konsisten terorganisasi dengan baik dan efektif di seluruh turnamen ini, itu adalah situasi yang aneh, tetapi yang terpenting mereka mampu memutarnya dan Inggris tidak memiliki jawaban.

Rebic dan Perisic didorong lebih tinggi dan dengan Luka Modric dan Ivan Rakitic jelas di bawah instruksi untuk memberi mereka makan dengan cepat, Trippier dan Young tiba-tiba memiliki tangan mereka penuh.

Keberhasilan awal orang-orang  tengah dalam mendorong kebelakang  sayap-sayap Inggris, juga memberi kesempatan kepada fulll bek  Kroasia, Sime Vrsaljko dan Ivan Strinic untuk maju lebih jauh.

ANCAMAN GANDA

Dengan Trippier dan Young menghadapi ancaman ganda, lini tengah Inggris mulai diregangkan dengan Jordan Henderson yang mengambil beban kerja yang tidak terkendali dan Jesse Lingard dan Dele Alli lebih pra-sibuk dengan membantu para pemain belakang daripada mengajukan pertanyaan ke lini belakang Kroasia.

Momentum permainan telah berubah dan ketika Perisic menyamakan kedudukan untuk Kroasia pada menit ke-68, itu bukan kejutan nyata.

Inggris tidak memiliki jawaban - tidak di lapangan karena permainan passing mereka yang  digantikan dengan (permainan) jarak yang tergesa-gesa dan bola panjang ke depan atau di bangku cadangan karena Southgate tidak mampu membuat saklar yang mungkin telah mengubah permainan.

"Persepsi serba umum  bahwa ini adalah penampilan baru Inggris yang telah mengubah cara mereka untuk mengayunkan bola jauh ke atas, tetapi ketika kami menekan mereka, ternyata mereka tidak (mengubah0," kata bek Kroasia, Sime Vrsaljko.

Ketika hal-hal diklik untuk Kroasia mereka memiliki kualitas Modric dan Rakitic, yang akhirnya mulai mendikte tempo dan alur permainan seperti yang diharapkan banyak orang.

Satu-satunya jawaban Southgate adalah melepas Sterling dan memasukan Marcus Rashford, menjaga formasi yang sama dan gagal menangani wilayah-wilayah di mana Kroasia mendominasi.

Kurangnya seorang gelandang kreatif asli Inggris bukanlah masalah baru dan Southgate telah melakukan dengan baik untuk merancang sistem yang dapat mengkompensasi kelemahan itu.

Tapi timnya yang tidak berpengalaman tidak dapat menangkap kembali pergerakan dan passing dan itu hanya pertarungan mereka yang membawa mereka ke waktu tambahan.

Kroasia tampak seperti tim yang mengalahkan Argentina 3-0, ekor mereka naik dan penyelesai oportunis Mandzukics memastikan kemenangan yang tidak dapat disangkal.

Mereka sekarang memiliki kesempatan untuk menggunakan kecerdasan taktis dan kekuatan mental mereka melawan tim Prancis yang tangguh pada  Minggu (15/7/2018).

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top