PIALA DUNIA 2018: Jordan Pickford, Kiper Muda Andalan The Three Lions

Cukup sudah seminggu bagi Jordan Pickford. Pada Selasa (10/7/2018), kiper Inggris memainkan peran instrumental dalam mendorong The Three Lions ke kemenangan adu penalti Piala Dunia pertama mereka. Kemudian Sabtu melihat dia muncul sebagai pahlawan sekali lagi, karena dia berhasil menyelamatkan setelah penyelamatan luar biasa untuk menjaga Swedia di teluk di kemenangan perempat final timnya.
Martin Sihombing | 09 Juli 2018 20:26 WIB
TANGKAPAN TERAKHIR: Kiper asal klub Everton, Jordan Pickford menggagalkan tendangan eksekutor terakhir Kolombia Carlos Bacca dalam adu pinalti di babak 16 di Stadion Spartak Moskow, Selasa (3/7/2018) atau Rabu (4/7/2018) dini hari WIB. Inggris menang 4-2 dari Kolombia dan ke perempat final melawan Swedia - REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA - Cukup sudah   seminggu bagi Jordan Pickford.  Pada  Selasa (10/7/2018), kiper Inggris memainkan peran instrumental dalam mendorong The Three Lions ke kemenangan adu penalti Piala Dunia pertama mereka. Kemudian Sabtu melihat dia muncul sebagai pahlawan sekali lagi, karena dia berhasil menyelamatkan setelah penyelamatan luar biasa untuk menjaga Swedia di teluk di kemenangan perempat final timnya.

Di ujung lain, Inggris mencetak dua gol untuk bergerak dalam satu tujuan dari catatan rekor mereka untuk masing-masing Piala Dunia - 11 dari kemenangan  1966 mereka. Tapi itu akrobat Pickford yang memastikan kemenangannya adalah yang nyaman.

Dia  menolak Marcus Berg pada dua kesempatan, pertama terbang  ke kiri untuk tip header  dan kemudian,  secara naluriah, telapak tangannya snapshot ke atas bar. Ola Toivoinen juga menemukan dirinya digagalkan oleh refleks cepat Pickford ketika jaring tampak bakal dikoyak.

Prestasi ini meningkat luar biasa dari pemain berusia 24 tahun, yang bermain sepak bola semi-profesional baru-baru ini pada 2013 dengan klub keenam Inggris Alfreton Town. Pickford  bergabung dengan akademi Sunderland ketika dia berusia delapan tahun, menandatangani kontrak penuh pertamanya pada  2011, tetapi pergi dengan status pinjaman ke tim liga yang lebih rendah untuk pengalaman tim pertama.

Kiper yang sederhana mengatakan  pengalaman itu telah membantu menjadikannya pemain seperti sekarang ini. Dan meskipun berkembang dalam kemenangan adu penalti atas Kolombia, Budweiser Man of the Match dari kemenangan perempat final Inggris akan selalu memilih shutouts atas drama penalti.

"Sorotannya adalah clean sheet," katanya tentang kemenangan atas Swedia. "Tapi itu akan pergi ke rak perapian saya, yang itu," tambah Pickford, mengacu pada piala Man of the Match-nya. “Ini tentang terus melakukan dan menjadi lebih baik, dan semakin banyak game yang Anda mainkan, semakin baik Anda menjadi."

“Di sinilah aku ingin menjadi. Saya hanya ingin bermain di pertandingan terbesar melawan tim besar. Saya hanya terus berkepala dingin dan melakukan yang terbaik untuk tim."

"Saya tidak dilahirkan saat terakhir kali Inggris mencapai semifinal Piala Dunia. Kami selalu mengatakan kami akan mengambil satu pertandingan pada satu waktu, tetapi kami bisa melanjutkan dan membuat sejarah kami sendiri."

“Kami adalah tim muda, tetapi kami adalah tim muda yang berpengalaman, seperti yang terdengar. Kami tahu cara bekerja dan bermain untuk satu sama lain, dan apa kekuatan kami. Kami tahu cara menang. ”

Gareth Southgate juga memuji kiper asli  Sunderland, memuji dia sebagai model  generasi kiper berikutnya.

"Pickford, bagi saya, adalah semacam prototipe dari apa yang seharusnya penjaga gawang modern," kata Southgate. “Jumlah sentuhan penjaga gawang dengan kaki mereka sangat tinggi dalam permainan modern, terutama di sepakbola internasional dan Eropa."

"Liga Primer berbeda dengan crossing di dalam kotak, jadi [menuntut] keahlian yang berbeda. Namun, penyelamatan yang dilakukan Jordan  di saat-saat kritis, dan distribusinya dalam memilih [Kieran] Trippier dengan umpan balik terbalik - kita perlu penjaga gawang sejenis itu bergerak ke depan."

Sumber : FIFA.com

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top