PIALA DUNIA 2018: Rusia vs Kroasia, Ini Tekad Ivan Rakitic dan Zlatko Dalic

Kroasia ingin berpesta seperti 1998 dengan melibas tuan rumah Rusia di Sochi pada Sabtu (7/7/2018) atau Minggu (8/7/2018) dini hari pukul 01.00 WIB ketika kedua pihak bertemu di perempat final Piala Dunia.
Martin Sihombing | 08 Juli 2018 00:42 WIB
Ivan Rakitic (pemain tengah timnas Kroasia) mengomentari peran sebtral Lionel Messi di Tim Tango dalam jumpa pers Piala Dunia 2018 Rabu (20/6/2018)./Reuters - Carlos Barria

Bisnis.com, SOCHI, Rusia - Kroasia ingin berpesta seperti  1998 dengan melibas tuan rumah Rusia di Sochi pada Sabtu (7/7/2018) atau Minggu (8/7/2018) dini hari  pukul 01.00 WIB ketika kedua pihak bertemu di perempat final Piala Dunia.

Kroasia menikmati Piala Dunia terbaik mereka sejak datang ketiga di turnamen di Prancis pada 1998 dan bertujuan untuk menjaga perayaan  dengan mengalahkan Rusia dan pemesanan tempat semifinal melawan  Inggris.

"Kami tidak bisa memilih lawan kami, baik mereka tuan rumah atau orang lain. Kami menghadapi pertandingan besar di perempat final, tidak peduli siapa lawannya," kata pelatih Zlatko Dalic kepada wartawan, menambahkan dia tidak takut kerumunan pendukungan tim tuan rumah.

"Setiap minggu, pemain kami bermain di depan yang penuh dengan penggemar lawan melolong. Ini seharusnya tidak menjadi masalah bagi kami, dan pada akhirnya kami seharusnya tidak berharap untuk memiliki alasan."

Presiden Kroasia Kolinda Grabar-Kitarovic akan kembali hadir karena minat dalam sepakbola mencapai puncaknya.

"Seluruh bangsa kita gembira, mereka optimis, ada pesta yang terjadi ketika Kroasia bermain, mereka keluar di alun-alun, keluar di kafe ... itu bagus bahwa presiden kita akan ada di sana," kata Dalic.

Kroasia memenangkan semua tiga pertandingan untuk memuncaki Grup D di depan tim urutan kedua Argentina dan kemudian mengalahkan Denmark dalam adu penalti setelah bermain imbang 1-1.

Setelah beberapa tampilan menyerang yang luar biasa, perbandingan dengan tim 1998 bahwa gelandang Ivan Rakitic - yang lahir di Swiss untuk orang tua yang awalnya berasal dari Kroasia - pasti tampil sangat baik.

"Saya ingat di Moehlin di Swiss, kota asal saya, kami semua gila, kami berakar, kami ingin menunjukkan tetangga Swiss kami betapa kuatnya negara sepakbola kami," Rakitic, yang memiliki kewarganegaraan ganda, tetapi memilih bermain untuk Kroasia.

"Mereka adalah pahlawan kami, mereka adalah inspirasi kami, mereka membawa kami ke titik ini, dan kami ingin melanjutkan perjalanan mereka, dan semoga kami akan melangkah lebih jauh besok jika kami memiliki kekuatan dan keberuntungan untuk melakukannya,"  ujar dia.

Tim Kroasia itu mengalahkan Jerman 3-0 untuk mencapai semifinal di Prancis, dan Dalic mencari hasil yang sama pada Sabtu.

"Saya pikir kemarin atau hari sebelumnya adalah 20 tahun sejak pertandingan itu (Jerman) - sejarah mengulang sendiri, itu tidak harus 3-0, 1-0 akan cukup," katanya tentang bentrokan 4 Juli di Lyon.

"Itu adalah keberhasilan besar bagi Kroasia sebagai sebuah bangsa, dan kami berada di jalur yang benar untuk mengulangi prestasi itu."

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top