PIALA DUNIA 2018: Swedia vs Inggris, Rekor Pertemuan, Prediksi Susunan Pemain, Preview: Delle Ali Absen?

Setelah hidup untuk bertempur di lain hari setelah adu penalti menggigit 'kuku', Inggris menghadapi Swedia di perempatfinal Piala Dunia Sabtu (7/7/2018) dengan kulit tebal dan tumpukan pengalaman penting, menurut kapten Harry Kane.
Martin Sihombing | 07 Juli 2018 05:36 WIB
Striker Timnas Inggris Harry Kane - Reuters

Bisnis.com, SAMARA, Rusia - Setelah hidup untuk bertempur di lain hari setelah adu penalti menggigit 'kuku', Inggris menghadapi Swedia di perempatfinal Piala Dunia Sabtu (7/7/2018) dengan kulit tebal dan tumpukan pengalaman penting, menurut kapten Harry Kane.

Inggris membukukan tempat mereka di babak delapan besar dengan kemenangan adu penalti 4-3 atas Kolombia setelah pertemuan yang  tegang dan menjengkelkan yang hanya berlanjut ke perpanjangan waktu setelah tim Amerika Selatan mencetak gol ke dalam perpanjangan waktu.

Itu adalah pukulan  yang oleh banyak pihak mungkin dianggap perjuangan  untuk pulih, terutama yang bisa ditarik dari salah satu regu termuda di turnamen.

Namun, tim Gareth Southgate menggali dan kemudian menjadi tim Inggris pertama yang memenangkan adu pinalti di Piala Dunia.

Menurut Kane, klimaks ketegangan itu tidak hanya memberi mereka dorongan psikologis yang besar, tetapi juga membuat mereka siap untuk melaluinya lagi jika perlu melawan Swedia.

"Ini akan memberi kita keyakinan besar jika kita berada di momen itu lagi. Kita akan jauh lebih kuat untuk itu. Kita telah mendapat itu dalam tumpukan dan tahu kita bisa datang melalui sisi lain," katanya kepada wartawan, Jumat.

Dari semua kualitas yang dikaitkan dengan koleksi tyros Inggris menjelang Piala Dunia, "pertempuran-keras" tentu bukan salah satunya.

Mereka mungkin dihapus di mata banyak orang justru karena mereka tidak memiliki pengalaman turnamen, bahkan jika ada yang melihatnya sebagai keuntungan yang diberikan oleh serangkaian kegagalan Inggris baru-baru ini.

Meskipun ada banyak pertanyaan tentang kemampuan Inggris untuk maju di Rusia dengan tim muda yang dibebani dengan tidak ada harapan tinggi  sebelumnya, jelas  persatuan di kamp tidak akan menjadi masalah.

Skuad Inggris di turnamen sebelumnya jarang tampak bersama-sama seperti hasil panen Southgate saat ini, dan apa yang sudah menjadi ikatan persaudaraan yang kuat antara para pemain hanya diperkuat oleh kemenangan mereka atas Kolombia.

"(Kemenangan) telah membuat kami semakin kuat, sukacita di wajah semua orang, kami telah bekerja sangat keras dan bahkan lebih bangga satu sama lain," kata Kane, pencetak gol terbanyak turnamen dengan enam gol.

"Saya melihat mereka seperti saudara-saudaraku. Kami akan melakukan apa saja untuk satu sama lain. Ketika Anda melalui pertempuran seperti itu memberi Anda begitu banyak energi dan keyakinan. Kami lapar untuk lebih banyak, kami ingin perasaan itu. Jika itu (melawan Swedia) ) pergi ke waktu tambahan dan penalti kami siap untuk itu, untuk melakukan apa pun. "

Inggris memiliki peluang untuk mencapai semifinal Piala Dunia pertama mereka sejak 1990, setelah berhasil menaklukkan sejumlah landmark di sepanjang jalan.

Mereka telah memenangkan pertandingan KO Piala Dunia pertama mereka dalam 12 tahun, mengamankan rekor kemenangan 6-1 atas Panama di babak penyisihan grup dan meraih kemenangan adu pinalti pertama mereka di turnamen ini.

"Kami adalah pihak yang membaik yang ingin membuat sejarah kami sendiri," kata manajer Southgate.

"Jadi kami ingin terus membuat sejarah itu, dan kami tahu itu tidak sejak 1990  kami berada di semifinal Piala Dunia, jadi kami sangat ambisius untuk melakukan itu, tetapi kami tahu tidak ada apa pun di pikiran kami selain besok permainan."

STATISTIK TIM

Swedia

Inggris

  •     Sebastian Larsson akan kembali ke starting XI setelah kehilangan kemenangan 1-0 mereka atas Swiss melalui skorsing, tetapi sekarang Swedia telah kehilangan Mikael Lustig dengan larangan satu pertandingan.

  •     Larsson diharapkan untuk mendapatkan kembali tempatnya di tim dengan mengorbankan Gustav Svensson, sementara Emil Krafth diharapkan mewakili untuk Lustig. Selain itu, beberapa perubahan diharapkan dari Janne Andersson pada hari Sabtu.

  •     Svensson belum bisa mempertahankan tempatnya di lini tengah

  •     Albin Ekdal diragukan akibat  cedera kaki, tetapi ada harapan  dia akan baik-baik saja untuk memulai.

  •     Jimmy Durmaz juga akan membutuhkan tes kebugaran terlambat karena masalah pinggul.

  •     Inggris pergi lewat adu  penalti melawan Kolombia pada Selasa malam dan Gareth Southgate mengungkapkan setelah pertandingan  beberapa pemain berurusan dengan cedera.

  •     Jamie Vardy membutuhkan suntikan setelah perpanjangan waktu yang mencegah dia mengambil penalti dan dia tetap diragukan untuk pertandingan Sabtu sore, sementara Ashley Young, Dele Alli dan Kyle Walker juga cedera.

  •     Southgate mungkin ingin membawa darah segar untuk perempat final Piala Dunia mereka, dengan pemain seperti Marcus Rashford, Ruben Loftus-Cheek dan Danny Rose yang didorong untuk memulai melawan Swedia.

  •     Walker, Henderson, Lingard, dan Loftus-Cheek  semuanya absen karena akumulasi kartu kuning.

Sumber : Reuters/whoscored

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top