PIALA DUNIA 2018: Inggris vs Kolombia, Ini Sosok Jose Pekerman, Mantan Supir Taksi

Arsitek Kolombia asal Argentina yang menakjubkan di Piala Dunia di Brasil, Jose Pekerman mungkin siap untuk kudeta yang lebih besar di Rusia jika dia berhasil merencanakan kejatuhan Gareth Southgate di Inggris pada babak 16 besar.
Martin Sihombing | 03 Juli 2018 00:18 WIB
Pelatih timnas Kolombia Jose Pekerman (kanan) - Reuters

Bisnis.com, MOSKOW - Arsitek Kolombia  asal Argentina  yang menakjubkan di Piala Dunia di Brasil, Jose Pekerman mungkin siap untuk kudeta yang lebih besar di Rusia jika dia berhasil merencanakan kejatuhan Gareth Southgate di Inggris pada  babak 16 besar.

Pegerman, 68 tahun, yang merupakan pelatih pertama yang membimbing Kolombia ke babak sistem gugur di Piala Dunia berturut-turut, akan mengajukan tawaran untuk membawa 'Los Cafeteros' ke perempat final kedua pada Selasa (3/7/2018), empat tahun setelah menjalankan bintang mereka di Brasil .

Inggris yang percaya diri dapat mewakili tes keras Pekerman sejak Kolombia tersingkir oleh tuan rumah 2014 di Fortaleza.

Tapi sukses akan membuka jalan mulus menuju final, dengan Brasil, Prancis dan Belgia semua berdesakan di sisi lain drawing.



Sudah diberikan kewarganegaraan untuk jasanya ke sepakbola Kolombia, Pekerman dipadati oleh kerumunan besar di Bogota setelah gelandang James Rodriguez dan rekan timnya menyerbu ke perempat final 2014.

Tawaran kepresidenan mungkin hampir diharapkan jika Pekerman dapat melangkah lebih jauh di Rusia.

Namun, kemenangan  3-0 atas Polandia  yang mendebarkan di Kazan, penampilan saat ini  lebih banyak kerja keras dan kurang sukacita dari gaya tari salsa untuk tim Amerika Selatan.

Pekerman mendapat kecaman dari media Kolombia setelah kekalahan 2-1 dari Jepang di pertandingan grup pertama.

Tapi pria kurus dari Villa Dominguez di timur laut Argentina itu mungkin tidak terpengaruh oleh itu, setelah mengembangkan kulit tebal dari karir yang memar di sepak bola Argentina.

Cedera lutut yang serius mengakhiri ambisi bermainnya sendiri pada tahun 1970-an dan dia membawa taksi di antara pekerjaan-pekerjaan aneh lainnya sebelum mengubah dirinya sebagai seorang manajer.

Terkenal untuk mendapatkan yang terbaik dari talenta muda, Pekerman melatih tim U-20 Argentina ke gelar dunia pada  1995, 1997 dan 2001, sebelum mengambil alih tim senior pada  2004 untuk tugas dua tahun penuh badai.

Menyerahkan Lionel Messi dalam debut internasionalnya, Pekerman memimpin Argentina ke Piala Dunia 2006, tetapi masa jabatannya berakhir dengan kepahitan, kekalahan perempat final oleh tuan rumah Jerman dirusak oleh perkelahian massal antara para pemain.

Dia segera mengundurkan diri dan menghabiskan bertahun-tahun di hutan belantara pembinaan, mengambil pekerjaan di liga Meksiko.

Kolombia, negara yang dikenalnya selama hari-harinya bermain sebagai gelandang untuk Independiente Medellin, datang memanggil pada  2012.

Mengemudikan mereka melalui kualifikasi, Pekerman menjadi pahlawan nasional untuk membantu mengakhiri kekeringan Piala Dunia selama 16 tahun.

Tim Kolombia di Rusia lebih berpengalaman daripada pakaian bermata lebar yang mendarat di Brasil, tetapi setiap penampilan telah menghasilkan tantangan serupa.

Pekerman kehilangan Radamel Falcao karena cedera sebelum turnamen 2014 dan kemampuannya untuk mempersiapkan tim tanpa striker berpengaruh penting dalam keberhasilan mereka.

Empat tahun kemudian, Pekerman menghadapi teka-teki serupa yang mengelola kebugaran Rodriguez, yang dipaksa cidera kaki pada awal kemenangan 1-0 atas Senegal.

"Saya tidak suka berbicara tentang pemain individu, tetapi kami memiliki banyak potensi sebagai tim," kata Pekerman kepada wartawan, Senin (2/7/2018).

"Kami datang ke Piala Dunia ini berharap untuk melakukan apa yang kami siap lakukan di Brasil - memainkan turnamen yang bagus dan menunjukkan  kami berada di level yang sama dengan tim-tim top seperti Inggris."

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing
Top