Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Ada Pemain IBL Usia 40 Tahun Masih Main, Erick Thohir Sebut Bahaya

Anggota Dewan Federasi Bola Basket Internasional (FIBA) yang juga Menteri BUMN Erick Thohir menyindir pemain IBL ada yang berusia 38 tahun dan 40 tahun.
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir/Bisnis/Fanny Kusumawardhani
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir/Bisnis/Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA - Anggota Dewan Federasi Bola Basket Internasional (FIBA) yang juga Menteri BUMN Erick Thohir menyindir pemain IBL ada yang berusia 38 tahun dan 40 tahun yang kembali bermain sehingga dia meminta pembinaan pemain bola basket nasional harus diperkuat.

"Toh IBL kesulitan, dengan banyaknya klub, pemain umur 38, 40, main lagi. Artinya ada stagnasi daripada atlet baru. Ini bahaya," kata Erick dalam Rapat Kerja Nasional Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (Perbasi) 2023 di Jakarta, Selasa.

Dia berharap Perbasi memiliki cetak biru untuk memetakan, membina, dan mengklasifikasikan pemain basket nasional untuk perkembangan olahraga bola basket Indonesia.

Dia menyarankan agar pembinaan bibit unggul dari para atlet basket bisa disaring dalam ajang Pekan Olahraga Nasional (PON).

Erick Thohir yang pernah mengelola klub basket Satria Muda lewat perusahaan konglomerasi Grup Mahaka menyebut bahwa pembinaan atlet basket nasional harus dimulai dari daerah. Oleh karena itu dia menekankan Pengurus Perbasi Provinsi menjadi kunci untuk pencarian bakat atlet-atlet basket baru.

"Ujung tombak pembinaan itu tentu di daerah. Tapi ada kelemahannya, ini saya rasa harus diperbaiki," kata Erick.

Hal yang harus diperbaiki menurut Erick Thohir adalah database di dunia bola basket nasional harus dibenahi dan dilakukan digitalisasi. Dia mengemukakan perusahaan BUMN Telkom siap untuk membantu membuat basis data yang tersrtuktur dalam bola basket Indonesia.

Selain itu, Erick juga mengingatkan agar olahraga bola basket harus bisa menjadi populer di kota-kota besar Indonesia. Menurut Erick, potensi tersebut sangat besar dan bisa berdampak pada ekonomi, termasuk pihak sponsor.

Erick berharap Rakernas Perbasi 2023 bisa merumuskan sejumlah hal tersebut di atas untuk perkembangan bola basket Tanah Air ke depan.

Ketua Umum Perbasi Danny Kosasih mengatakan Perbasi akan merancang cetak biru selama 12 tahun ke depan untuk pengembangan bola basket Indonesia. Program pengembangan bola basket sejak 2023 hingga 2035 tersebut dilakukan sebagai persiapan dari visi Presiden Joko Widodo yang menargetkan Indonesia menjadi tuan rumah Olimpiade 2036.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Newswire
Sumber : Antaranews
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper