Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Piala Dunia 2022 Qatar: Penggemar Sepak Bola di China Frustrasi Gara-Gara Kebijakan Nol Covid-19

Para penggemar sepak bola di China frustrasi karena tidak dapat nonton bareng (nobar) di kafe, restoran atau tempat publik akibat kebijakan nol Covid-19.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 25 November 2022  |  08:30 WIB
Al Rihla, bola yang dipakai di Piala Dunia 2022  -  Twitter FIFA World Cup
Al Rihla, bola yang dipakai di Piala Dunia 2022 - Twitter FIFA World Cup
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Para penggemar sepak bola di China frustrasi karena tidak dapat nonton bareng (nobar) di kafe, restoran atau tempat publik akibat kebijakan nol Covid-19 di negara itu.

Rasa fustrasi mereka lampiaskan di media sosial Weibo.

Dilansir Channel News Asia, Jumat (25/11/2022), gambar para penggemar tanpa masker menikmati Piala Dunia di stadion Qatar yang padat, atau bar dan jalan-jalan di luar negeri, telah menggarisbawahi banyak orang China yang frustrasi tentang perbedaan antara pembatasan Covid-19 yang berat di negara mereka dan dunia yang telah beralih dari penggunaan masker dan penguncian (lockdown).

Komentar di media sosial dari orang-orang di negara penggila sepak bola ini menunjukkan rasa isolasi yang semakin besar di antara penduduk, serta keletihan dan kemarahan atas jalur penguncian nol-Covid yang dipilih China, tes yang sering dilakukan, dan perbatasan tertutup.

Contohnya, pada Kamis (24/11/2022), video ratusan penggemar Jepang menjadi liar di Shibuya Crossing Tokyo setelah kemenangan tak terduga Jepang 2-1 atas Jerman menjadi viral di Weibo yang mirip Twitter di China.

"Apakah ini dunia yang sama dengan dunia kita?" tanya seorang pengguna Weibo dari Provinsi Sichuan dalam komentar yang disukai ribuan kali.

"Sudahkah mereka melakukan tes Covid-19?" tulis yang lain, mengejek persyaratan pengujian di China yang di beberapa tempat sekarang dilakukan setiap hari di tengah kebangkitan kasus.

"Mengapa mereka tidak memakai masker?"

Komentar seperti ini telah membanjiri media sosial China sejak Piala Dunia dimulai pada Minggu (20/11/2022) malam. Suatu tanda bahwa beberapa orang di China merasa telah menemukan ruang aman untuk melampiaskan kebijakan Covid-19 negara tersebut.

Sikap "dinamis-nol" China, kebijakan Presiden China Xi Jinping, dan kritik langsung online sering kali diblokir di negara yang memberlakukan sensor dengan ketat dan bahkan dapat menyebabkan penangkapan.

"Sudah tiga tahun, apakah kasus Covid-19 belum dibersihkan?" tulis seorang pengguna di provinsi Guangdong.

1 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china piala dunia 2022 Covid-19
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top