Bos FA Jerman Akui Kesalahan Dalam Urusan Ozil, Tetapi Tolak Tuduhan Rasisme

Ketua Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB) Reinhard Grindel pada Kamis (26/7/2018) mengatakan dia seharusnya membuat lebih jelas, rasisme tidak dapat diterima setelah gelandang Mesut Ozil keluar dari tim nasional dengan menyebut "rasisme dan ketidakhormatan" atas asal-usulnya di Turki.
Martin Sihombing | 27 Juli 2018 04:59 WIB
Mesut Ozil - Reuters

Bisnis.com, BERLIN - Ketua Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB) Reinhard Grindel pada  Kamis (26/7/2018)  mengatakan dia seharusnya  membuat lebih jelas bahwa rasisme tidak dapat diterima setelah gelandang Mesut Ozil keluar dari tim nasional dengan menyebut "rasisme dan ketidakhormatan" atas asal-usulnya di Turki.

Ozil, yang bermain untuk klub Liga Utama Inggris Arsenal, dikritik karena fotonya diambil bersama Presiden otoriter Turki Tayyip Erdogan pada Mei.

Ozil dan Ilkay Gundogan, rekan satu tim keturunan Turki yang juga berpose dengan Erdogan, dicemooh oleh para penggemar Jerman dalam pertandingan pemanasan sebelum Piala Dunia di Rusia.

Grindel menolak tuduhan Ozil,  DFB telah rasis tetapi mengatakan dia menyesalkan foto itu telah disalahgunakan untuk membenarkan "kata-kata rasis".

"Dalam retrospeksi, sebagai presiden, saya harus dengan jelas mengatakan apa yang jelas bagi saya pribadi dan bagi kami sebagai sebuah asosiasi,  segala bentuk rasisme tidak tertahankan, tidak dapat diterima dan tidak dapat ditolerir," katanya dalam sebuah pernyataan.

Foto:Reuters

Keputusan pemain berusia 29 tahun untuk berhenti memicu debat publik di Jerman tentang hubungannya dengan komunitas imigran terbesarnya. Ozil adalah anggota kunci dari tim yang memenangkan Piala Dunia 2014 dan terpilih sebagai Pemain Terbaik Jerman  lima kali.

Beberapa politisi dan pemimpin komunitas Turki menyerukan Grindel untuk mengundurkan diri, tetapi yang lain mengatakan klaim rasisme Ozil tidak pada tempatnya. Erdogan mengatakan perlakuan Ozil adalah rasis dan tidak bisa diterima.

Wolfgang Schaeuble, pembicara parlemen dan salah satu politisi paling senior Jerman, mengkritik DFB, mengatakan kepada kelompok surat kabar RND bahwa itu adalah "memalukan" karena membiarkan urusan foto Erdogan meledak seperti sebelumnya.

"Orang pintar bisa dan seharusnya menghentikan semua itu terjadi," katanya, seraya menambahkan bahwa pesepakbola, yang masih sangat muda, sering membutuhkan bimbingan.

"Sebagai penggemar sepakbola saya sedih  era Ozil di seragam nasional berakhir seperti ini," katanya. "Sebagai seorang politikus, saya menyesal  setumpuk kesalahan dan kesalahpahaman telah merusak integrasi. Tapi itu akan diatasi oleh waktu."

Ozil mengatakan Grindel telah menyalahkannya atas kegagalan di tahap grup Jerman dari Piala Dunia tahun ini.  Mereka keluar dari turnamen lebih awal  dalam 80 tahun, dan menganggapnya sebagai seorang  Jerman ketika tim nasional menang, tetapi seorang imigran ketika timnya kalah.

Grindel mengatakan kritik pribadi telah mempengaruhinya.

"Saya merasa lebih menyesal untuk rekan-rekan saya, banyak sukarelawan dan staf di DFB menangkap (dalam tuduhan) rasisme," katanya. "Saya dengan tegas menolak ini - baik untuk saya pribadi dan untuk asosiasi."

Dia mengatakan dia dan DFB percaya pada keragaman, solidaritas, dan non-diskriminasi dan berjanji DFB akan menggunakan debat yang dipicu oleh kepergian Ozil sebagai kesempatan untuk melipatgandakan upaya integrasinya.

Dia juga mengatakan DFB akan melakukan post mortem dari kinerja tim yang buruk di Rusia dan menambahkannya berharap untuk memenangkan tawaran untuk menjadi tuan rumah turnamen Euro 2024 - bersaing dengan  Turki. UEFA akan mengadakan pertemuan pada 27 September untuk memilih di antara mereka.

Sumber : Reuters

Tag : mesut ozil
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top