Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Adu Kecepatan PSG vs Munchen, Siapa Unggul hingga Akhir?

Bayern Munchen dan Paris Saint-Germain sama-sama menampilkan strategi menyerang sepanjang kompetisi musim ini. Siapa yang berhasil lebih efektif memanfaatkan strategi tersebut dalam final Liga Champions?
Yustinus Andri DP
Yustinus Andri DP - Bisnis.com 23 Agustus 2020  |  20:17 WIB
Piala Liga Champions.  - Dok. UEFA.com
Piala Liga Champions. - Dok. UEFA.com

Bisnis.com, JAKARTA – Pertandingan final Liga Champions antara Bayern Munchen dan Paris Saint-Germain (PSG) diperkirakan bakal berlangsung atraktif dan menegangkan .

Maklum kedua tim sama-sama acapkali menampilkan strategi menyerang sepanjang kompetisi musim ini. Agresivitas kedua tim setidaknya tercermin dari rekor pertandingan kedua tim

Berdasarkan data yang dihimpun dari UEFA.com, Bayern Munchen tercatat berhasil 42 kali membobol gawang lawan dan 8 kali kebobolan. Sementara itu PSG mencetak 25 gol ke gawang musuh dan kebobolan 5 gol.

Munchen memang dikenal agresif sepanjang musim ini. Selain menempatkan Robert Lewandowski sebagai ujung tombak yang haus gol, tim asal Jerman ini  juga memiliki para pelari dengan skill mumpuni di kedua sayapnya.

Sebut saja Sergei Gnabry, Ivan Perisic, Josua Kimmich dan Alphonso Davies yang rajin menyisir kedua sayap. Kemampuan para pelari itu didukung oleh kecerdasan para pemain lain seperi Thomas Muller dan Thiago Alcantara.

Sementara itu di PSG, nama Kylian Mbappe dan Neymar sudah pasti menjadi daftar teratas pemain dengan kecepatan dan skill mumpuni di klub tersebut. Agresivitas kedua pemain itu ditopang oleh pemain lain yang juga punya kecepatan tinggi macam Angel Di Maria di lini tengah dan Kehrer serta Bernat di sisi bek sayap.  

Secara permainan, PSG memang lebih mengandalkan kemampuan individual tim. Tak heran jika aksi sprint dan dribble pemain tim asal Prancis itu lebih sering muncul di pertandingan.

Hal berbeda ditampilkan oleh Bayern Munchen. Kendati memiliki pemain bertipe sprinter, Munchen tak melulu mengandalkan skill individu pemain. Kombinasi dengan pemain yang mengandalkan penguasaan ruang dan posisi seperti Muller dan Thiago Alcantara, membuat pola serangan Munchen lebih variatif.

“Munchen dan Paris bertemu dalam duel calon peraih treble. Kedua tim memiliki bakat menyerang yang luar biasa, ini adalah pertandingan yang bisa ditentukan oleh tim yang bertahan dengan baik,” ujar salah satu kolumnis di UEFA.com, seperti dikutip pada Minggu (23/8/2020).

Dengan demikian, kemampuan menguasai pertandingan dan menampilkan aksi menyerang yang efektif akan bergantung pada kecerdasan dari masing-masing nakhoda yakni Thomas Tuchel di PSG dan Hans-Dieter Flick di Munchen.

Namun satu hal yang patut diwaspadai, Munchen pada kompetisi kali ini sudah berhasil meredam tim yang agresif dan memiliki skill mumpuni di pemain-pemainnya, yakni FC Barcelona. Dengan demikian, PSG perlu belajar bagaimana menghindari pola permainan layaknya tim asal Spanyol tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Liga Champions PSG Bayern Munchen final liga champions
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top