Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Maradona, Kami Merindukanmu Sepanjang Masa

"Hari ini, sepak bola mati," kata seorang penggemar kepada Sky News.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 26 November 2020  |  06:05 WIB
Diego Maradona - Reuters/Alessandro Bianchi
Diego Maradona - Reuters/Alessandro Bianchi

Bisnis.com, JAKARTA - Argentina, Napoli, dan dunia sepak bola berduka atas kematian Diego Maradona, salah satu pemain terhebat sepanjang masa akibat  serangan jantung dalam usia 60 tahun.

Presiden Argentina Alberto Fernández, yang mengumumkan tiga hari berkabung nasional, mengatakan kemarin abahwa Maradona telah membawa negaranya menjadi "yang tertinggi di dunia" dengan penampilan seninya di Piala Dunia 1986 di Meksiko.

"Anda membuat kami sangat bahagia dan kamu adalah yang terhebat dari semuanya. terima kasih sudah ada, Diego. Kami akan merindukanmu sepanjang hidup kami, " tulis sang presiden seperti dikutip TheGuardian.com, Kamis (26/11/2020).

Saat kematiannya diumumkan, beberapa penyiar berita di Argentina tak bisa menahan air mata.

“Sebagian dari masa kecil kami telah hilang. Saya pikir dia tidak akan pernah bisa mati," kata salah satu presenter di saluran berita TV C5N.

Sementara itu, di Napoli, kota di mana warganya menghormatinya sebagai orang suci dan orang-orang biasa mengatakan kepadanya, "Ti amo piu che i miei figli" atau aku mencintaimu lebih dari anak-anakku sendiri, ratusan penggemar berkumpul di depan mural Maradona.

"Hari ini, sepak bola mati," kata seorang penggemar kepada Sky News.

Sembilan ambulans dilaporkan tiba untuk mencoba memberikan bantuan medis untuk Maradona setelah dia ditemukan tak bernyawa tak lama sebelum tengah hari di sebuah rumah kontrakan. Rumah itu berada di komunitas yang terjaga keamanannya di pinggiran Tigre, utara Buenos Aires.

Maradona telah pulih dari operasi otak pada 3 November. Meski operasinya berhasil, Maradona dilaporkan menderita dalam upaya rehabilitasi atas kecanduan alkoholnya.

Setelah kematiannya diumumkan, pemain Brazil Pele, saingan utamanya untuk gelar pemain terhebat dunia, turut memberikan penghormatan.

“Saya kehilangan seorang teman baik dan dunia kehilangan seorang legenda. Suatu hari, saya berharap kita bisa bermain bola bersama di langit,” katanya.

Lionel Messi, seorang pesaing lain untuk deskripsi "terhebat sepanjang masa", memberikan  penghormatan yang puitis dan tegas.

“Dia meninggalkan kami, kami tetapi tidak pergi, karena Diego abadi,” tulisnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sepak bola diego maradona
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top