Agen Rabiot: Putra Saya Tahanan di PSG, Neymar Diistimewakan

Ibu sekaligus agen gelandang Paris Saint-Germain Adrien Rabiot merasa putranya menjadi seorang tahanan di klub juara Prancis tersebut.
Newswire | 20 Maret 2019 17:05 WIB
Gelandang Paris Saint-Germain Adrien Rabiot - Reuters/Benoit Tessier

Bisnis.com, JAKARTA – Ibu sekaligus agen gelandang Paris Saint-Germain Adrien Rabiot merasa putranya menjadi seorang tahanan di klub juara Prancis tersebut.

Veronique Rabiot yakin bahwa perlakuan terhadap putranya terlalu keras, sementara anggota skuat lainnya menerima perlakuan lebih istimewa.

Kontrak pemain Prancis itu akan berakhir pada musim panas dan ia menegaskan bahwa dirinya ingin meninggalkan PSG. Klub Paris tersebut merespons dengan memaksanya berlatih bersama tim kedua dan bukan tim senior.

"Putra saya adalah tahanan di PSG," kata Veronique kepada L'Equipe yang dikutip Marca pada Rabu WIB (20/3/2019).

"Satu-satunya yang ia (Rabiot) inginkan adalah menyelesaikan masa kontraknya dan dihormati," tambah Veronique.

"Mereka mendendanya karena tidak terbang ke Qatar ketika neneknya meninggal dan ayahnya dalam keadaan kritis. Ia adalah seorang sandera."

Veronique mengisyaratkan bahwa Neymar Jr. tidak memiliki standar yang sama dengan klub. "Di PSG mereka mendenda pemain karena datang terlambat enam menit di pertemuan tim (yang terjadi pada Rabiot sebelum pertandingan melawan Marseille) dan lainnya, saat cedera diizinkan untuk melakukan perjalanan di seluruh dunia dan pergi ke karnaval," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
psg

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top