Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jelang Laga vs Flamengo, Ini Kekecewaan Bos Liverpool Jurgen Klopp

Pelatih Liverpool Jurgen Klopp menyinggung perbedaan perlakuan yang didapat timnya dengan Flamengo, yang bakal mereka hadapi dalam laga final Piala Dunia Antarklub.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Desember 2019  |  18:02 WIB
Pelatih Liverpool Jurgen Klopp - LiverpoolFC.com
Pelatih Liverpool Jurgen Klopp - LiverpoolFC.com

Bisnis.com, JAKARTA – Pelatih Liverpool Jurgen Klopp menyinggung perbedaan perlakuan yang didapat timnya dengan Flamengo, yang bakal mereka hadapi dalam laga final Piala Dunia Antarklub di Stadion Internasional Khalifa, Doha, Qatar, Minggu (22/12/2019) dini hari WIB.

Klopp bahkan tidak segan menyindir perlakuan yang diterima Liverpool terutama terkait dengan minimnya dukungan dari otoritas sepak bola Inggris yang tidak memberi keringanan atas jadwal The Reds di perempat final Piala Liga Inggris (Carabao Cup).

Liverpool tetap dipaksa memainkan laga Piala Liga mesti sedang mewakili Eropa ke Piala Dunia Antarklub di Doha, Qatar. Akibatnya, Liverpool harus menurunkan tim U-23 ke Piala Liga dan dihajar Aston Villa 0 - 5.

"Ini bukan untung rugi, tapi ini beda situasi antara kami dan Flamengo. Flamengo tiba di sini mewakili benuanya untuk jadi juara dan pulang sebagai pahlawan," kata Klopp sebagaimana dilansir laman resmi Liverpool.

"Sedangkan kami diberi tahu 'tinggallah di sini dan main di Piala Liga Inggris'. Itu jelas perbedaan besar yang tak bisa kami ubah sedikit pun," ujarnya menambahkan.

Hal itu, menurut Klopp, tidak lepas dari kepongahan publik Eropa pada umumnya dan Inggris khususnya yang menganggap kompetisi semacam Piala Dunia Antarklub sebagai ajang reka-reka Federation Internationale de Football Association (FIFA) untuk menciptakan turnamen bergengsi.

Secara umum Piala Dunia Antarklub bahkan mungkin dianggap tidak lebih bergengsi dari Liga Champions di mata kebanyakan publik Eropa.

"Pandangan saya sendiri juga berubah sejak tiba di sini. Apakah akan mengubah pandangan publik Eropa? Mungkin tidak," kata Klopp.

Dia menyadari suporter Liverpool ingin timnya juara, sedangkan fan tim lain bahkan tidak peduli dengan kompetisi bernama Piala Dunia Antarklub.

Secara resmi Liverpool berhak tampil di Piala Dunia Antarklub lantaran menjuarai Liga Champions 2018 - 2019, tetapi jelang partai final kontra Flamengo Klopp menegaskan bahwa timnya tidak mewakili Benua Biru.

"Kami tidak tiba di sini sebagai juara Eropa dan membuktikan keunggulan sepak bola Eropa di depan wilayah dunia lainnya. Kami di sini sebagai Liverpool FC yang ingin memenangkan pertandingan, itu saja, lain tidak," ujarnya.

Klopp berpeluang jadi pelatih pertama yang membawa Liverpool juara Piala Dunia Antarklub, tapi pria Jerman itu menegaskan hal tersebut tidak akan masuk dalam topik pembicaraan di ruang ganti.

"Hal semacam itu cuma akan membuat pikiran para pemain teralihkan. Jika para pemain dianggap legenda, itu bagus, tapi pemain tidak boleh menganggap dirinya legenda. Tugas pemain hanya memenangi pertandingan, menampilkan yang terbaik," paparnya.

"Lagipula, jika Flamengo yang menang mereka pulang dan menggelar pesta. Sedangkan kami pulang dari sini membawa trofi sudah ditunggu Leicester City untuk laga berikutnya," kata Klopp.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Liverpool piala liga Piala Dunia Antar Klub Flamengo

Sumber : Antara/LiverpoolFC.com

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top