PIALA DUNAI 2018: Prancis vs Belgia, Rekor Pertemuan, Statistik, Preview: Semifinal yang Menggiurkan

Roberto Martinez, pelatih Belgia yang bersemangat menuju semifinal Selasa (10/7/2018) atau Rabu (11/7/2018) pukul 01.00 WIB dengan musuh termasyhur Prancis sebagai pencetak gol terbanyak Piala Dunia, tetapi saingan lama mereka telah berevolusi ketika turnamen telah berkembang dan juga akan penuh percaya diri.
Martin Sihombing | 08 Juli 2018 22:58 WIB
Dua andalan Timnas Belgia, Eden Hazard (kiri) dan Romelu Lukaku - Reuters/Francois Lenoir

Bisnis.com, ST PETERSBURG - Roberto Martinez, pelatih Belgia yang bersemangat menuju semifinal Selasa (10/7/2018) atau Rabu (11/7/2018) pukul 01.00 WIB dengan  musuh termasyhur Prancis sebagai pencetak gol terbanyak Piala Dunia, tetapi saingan lama mereka telah berevolusi ketika turnamen telah berkembang dan juga akan penuh percaya diri.

Belgia telah mencetak 14 gol dalam lima pertandingan dan sangat mengesankan dalam kemenangan 2-1 perempat final mereka atas Brasil, dengan Romelu Lukaku, Eden Hazard dan Kevin de Bruyne menggabungkan untuk efek yang menghancurkan untuk menggulingkan juara dunia lima kali.

PIALA DUNIA 2018: Jadwal, Hasil, Klasemen, Top Skor: Kane Kokoh, Prancis vs Belgia, Inggris vs Kroasia

PIALA DUNIA 2018: Inggris Ke Semifinal, Pukul Swedia 2-0

PIALA DUNIA 2018: Prancis v Belgia, Head To Head, Prediksi, Preview: Lukaku vs Varane?

Sebaliknya, Prancis melalui tahap grup dengan 'tidur-berjalan', mengumpulkan kemenangan atas Australia dan Peru sebelum hasil imbang 0-0 yang menegangkan dengan Denmark.

Perjuangan awal mereka telah Les Bleus hapuskan di beberapa tempat, tetapi semua itu berubah ketika mereka menghadapi Argentina di babak 16 besar  yang harusnya menjadi pesaing utama untuk pertandingan paling menarik dari turnamen.

Didier Deschamps mengubah formasinya, secara efektif membebaskan Kylian Mbappe dengan hak untuk berlari di pertahanan Argentina, dan apa yang terjadi selanjutnya adalah tampilan luar biasa menyerang sepakbola yang dimenangkan Prancis 4-3.

Kemenangan itu meningkatkan semangat Prancis, dan mereka mengikutinya dengan kemenangan 2-0 melawan Uruguay, yang mengesankan karena betapa bagusnya mereka mengontrol pertandingan melawan musuh yang licik.

Belgia menghadapi saat-saat ketidakpastian jantung di babak sistem gugur pertama melawan Jepang, ketika keputusan Martinez untuk mengistirahatkan para pemain dalam pertandingan terakhir grup mereka melawan Inggris hampir menjadi bumerang secara spektakuler.

Pemain tim utama Belgia kembali membuat awal yang lamban melawan Samurai Biru dan tiba-tiba menemukan diri mereka tertinggal dengan dua gol dengan waktu yang surut.

Setelah beraksi, Martinez mengirim Marouane Fellaini dan Nacer Chadli di menit ke-65, dan keduanya sangat terlibat saat Belgia membatalkan comeback  yang terlambat, dengan Chadli mengamankan kemenangan ketika pertandingan  hampir berakhir.

Melawan Brasil di perempat, Martinez menunjukkan petualangan taktis, saat dia mendorong target man Lukaku ke sayap untuk memungkinkan De Bruyne beroperasi sebagai 'sembilan palsu'. Strategi itu berhasil, dan De Bruyne mencetak gol pertamanya di Rusia.

Bentrokan  Selasa di St Petersburg memiliki semua bakat klasik, dengan penggemar dan pemirsa cenderung diperlakukan dengan pemandangan dua tim yang luar biasa dalam menyerang  dari ujung ke ujung kaki.

"Ini adalah pertandingan super seru dengan para pemain hebat di kedua sisi," kata bek Prancis Benjamin Pavard. "Ini akan menjadi pertandingan pria dan kita harus melangkah."

Prancis, juara dunia pada  1998, adalah favorit kecil untuk dilalui menurut kebanyakan pembuat taruhan, tetapi Belgia cenderung meningkatkan permainan mereka melawan rival-rival Eropa ini, jika sejarah adalah segalanya.

Dari 73 pertemuan antara tim, Belgia telah memenangkan 30 dan Prancis 24, dengan 19 seri di antara mereka, meskipun jika Belgia mencapai final Piala Dunia pertama mereka, mereka harus melakukannya dengan mengalahkan Prancis di turnamen untuk pertama kalinya.

Prancis datang melalui perempat final mereka tanpa cedera, dan Deschamps memiliki seluruh skuadnya untuk dipilih, sementara Belgia hanya sedikit lebih buruk.

Bek penuh Thomas Meunier diskors setelah mengambil kartu kuning kedua dari turnamen melawan Brasil, dengan Martinez cenderung membawa Yannick Carrasco di tempatnya.

FAKTA

Prancis vs Belgia

Stadion Saint Petersburg, St Petersburg - 68.134 Kursi

Selasa (10/7/2018) atau Rabu (11/7/2018) - 01.00 WIB

Statistik kunci:

* Belgia telah mencapai semifinal Piala Dunia untuk kedua kalinya, kalah dari Argentina pada 1986.

* Tim Roberto Martinez tidak terkalahkan dalam 23 pertandingan. Kekalahan terakhir mereka dalam pertandingan kompetitif adalah ke Wales di perempat final Euro 2016.

* Belgia telah mencetak lebih banyak gol daripada tim lain di turnamen (14).

* Belgia memiliki sembilan pencetak gol berbeda di Piala Dunia tahun ini (tidak termasuk gol bunuh diri). Hanya Italia pada  2006 dan Prancis pada  1982 (masing-masing 10) yang pernah memiliki lebih banyak dalam satu turnamen.

* Romelu Lukaku telah mencetak 17 gol dan membuat tiga assist dalam 13 penampilan terakhirnya di Belgia.

* Bek Belgia  Thomas Meunier akan absen pada pertandingan semifinal setelah dua kartu kuning, salah satunya  selama pertandingan perempat final melawan Brasil.

* Prancis telah maju ke semi final Piala Dunia untuk keenam kalinya, mencapai final dua kali - pada  1998 dan 2006.

* Tim Didier Deschamps telah mencetak gol dengan masing-masing dari enam tembakan terakhir mereka pada target di turnamen.

* Antoine Griezmann telah mencetak tujuh gol dalam enam penampilan terakhirnya di babak sistem gugur turnamen besar.

* Prancis hanya kemasukan empat gol dalam lima pertandingan mereka di turnamen.

Pertemuan sebelumnya

 

Saingan dua tim  Eropa ini memiliki sejarah panjang, saling berhadapan sebanyak 73 kali. Prancis telah memenangkan 24, Belgia 30, dengan 19 seri.

Sumber : fifa.com/Reuters/bbc.com

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top