Jerman Tersingkir, Inggris Terkejut, Ini Ocehan Gareth Southgate

Tersingkirnya Jerman tidak ada hubungannya dengan persiapan Inggris untuk tahap terakhir Piala Dunia dan mereka akan pergi keluar untuk memenangkan pertandingan terakhir Grup G melawan Belgia, kata pelatih Gareth Southgate pada Rabu (27/6/2018).
Martin Sihombing | 28 Juni 2018 01:33 WIB
Tim Inggris di Piala Dunia 2018 saat melawan Panama, Minggu (24/6/2018) - Reuters

Bisnis.com, KALININGRAD, Rusia - Tersingkirnya Jerman tidak ada hubungannya dengan persiapan Inggris untuk tahap terakhir Piala Dunia dan mereka akan pergi keluar untuk memenangkan pertandingan terakhir Grup G melawan Belgia,  kata pelatih Gareth Southgate  pada  Rabu (27/6/2018).

Inggris pergi ke pertandingan Kamis di Kaliningrad setelah mengamankan tiket ke babak 16 besar dengan satu pertandingan tersisa, empat tahun setelah tersingkir di babak penyisihan grup di Brasil.

Perdebatan menjelang konflensi Belgia telah berpusat di sekitar apakah menang untuk mengamankan posisi teratas dalam grup akan menguntungkan, dengan menghindari calon perempat final melawan juara bertahan Jerman fokus perhatian media.

Tapi setelah Jerman tersingkir pada  Rabu, pertanyaan itu diajukan ke Southgate apakah jalan Inggris ke final kini lebih mudah dengan musuh lama mereka menuju rumah.

Gareth Southgate/Reuters 

"Kami belum memenangkan pertandingan knockout di Piala Dunia sejak 2006, mengapa kami ingin merencanakan yang  tempat semifinal kami yang berada di luar saya,"  ujar Southgate kepada wartawan.

“Kami tidak tahu siapa, kapan atau di mana kami akan bermain di babak berikutnya, tapi kami senang kami ada di dalamnya."

“Tentu saja, saya terkejut (Jerman keluar. Di sini mereka) telah maju melalui sekitar satu setengah menit dari tiga pertandingan mereka."

“Saya tidak berpikir itu (pintu keluar Jerman) ada hubungannya dengan kita. Itu menunjukkan bahwa dengan kejadian bersama Italia dan Belanda sebelum turnamen, Chile, yang berada di final Piala Konfederasi, dan sekarang Jerman, Anda tidak bisa bersantai dan kehilangan kesempatan untuk terus berkembang. ”

Penempatan posisi kedua untuk Inggris berarti Swedia adalah lawan potensial di perempat final, jika Inggris berhasil melewati pertandingan terakhir 16 melawan Jepang, Kolombia atau Senegal.

Southgate, bagaimanapun, bersikeras tidak ada yang lain selain tiga poin melawan Belgia telah dibahas, bersikeras pihaknya siap  menghadapi lawan yang lebih sulit, setelah mengalahkan Panama dan Tunisia sejauh ini di Rusia.

"Kami ingin memenangkan pertandingan, itu berarti kami akan memimpin grup, dan kami siap melawan siapa saja  di babak berikutnya," tambah Southgate.

“Saya mencoba mengembangkan mental pemenang. Saya tidak dapat membayangkan situasi di mana saya berdiri di depan sekelompok pemain yang saya miliki dan mulai berbicara dengan mereka tentang hal lain."

“Kami memiliki pilihan dengan pertandingan persahabatan kami untuk memainkan tim yang akan sedikit lebih mudah, tetapi kami sengaja memilih untuk bermain melawan tim-tim top karena kami tahu itu akan menjadi tantangan yang lebih baik. Kami harus terus membangun keyakinan itu dan membangun pengalaman-pengalaman itu. ”

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top