PIALA DUNIA 2018: Portugal vs Uruguay, Optimistis di Kubu Selecção das Quinas

Pelatih Portugal Fernando Santos menepis berbagai keputusan wasit video (VAR) dan kinerja di bawah form dari Cristiano Ronaldo untuk menekankan para pemainnya mencapai tujuan utama mereka dalam imbang 1-1 dengan Iran yakni lolos ke babak 16 Besar Piala Dunia.
Martin Sihombing | 26 Juni 2018 15:08 WIB
Ricardo Quaresma dan Cristiano Ronaldo merayakan gol Portugal ke gawang Iran di pertandingan Grup B Piala Dunia 2018, Senin (25/6/2018) di Rusia - Reuters

Bisnis.com, SARANSK, Rusia - Pelatih Portugal Fernando Santos menepis berbagai keputusan wasit video (VAR) dan kinerja di bawah form  dari Cristiano Ronaldo untuk menekankan para pemainnya mencapai tujuan utama mereka dalam imbang 1-1 dengan Iran yakni lolos ke babak 16 Besar Piala Dunia.

Hasilnya, dikombinasikan dengan hasil imbang 2-2 Spanyol dengan Maroko dan kemenangan sebelumnya bagi Uruguay atas tuan rumah Rusia di Grup A, berarti Portugal akan melawan Uruguay di Sochi pada 30 Juni, sementara juara Grup B Spanyol akan menghadapi Rusia di Moskow pada 1 Juli.

"Terpenting  memikirkan pertandingan [babak 16], berpikir tentang pertandingan, mengenal lawan Anda dan kemudian bersiap dengan baik secara mental dan fisik, terlepas dari apakah itu Uruguay atau tuan rumah," kata Santos tentang kemajuan tim.

"Ini adalah situasi yang berbeda tentu saja, tuan rumah memiliki dukungan besar dan mereka memiliki turnamen yang sangat bagus, sementara Uruguay memiliki pemain berkualitas tinggi dan top-notch dan mereka semua sangat baik - tetapi juga Portugal. Kami memiliki senjata kami dan kami akan mencoba untuk menang."

Ricardo Quaresma menempatkan Portugal unggul sebelum turun minum dengan gol indah dari luar kotak penalti sebelum Ronaldo kehilangan kesempatan untuk menggandakan keunggulan mereka delapan menit memasuki babak kedua ketika dia gagal mengeksekusi penalti dengan bantuan VAR.

Di ujung lain, Karim Ansarifard mendapat gol equalizer untuk Iran pada menit akhir setelah wasit memberikan  penalti VAR-assist kedua untuk handball.

Wasit juga berkonsultasi dengan VAR sebelum memutuskan untuk tidak mengirim Ronaldo setelah dia mengangkat lengan ke Morteza Pouraliganji di tengah lapangan sambil mengejar bola panjang.

Orang-orang seperti Ronaldo "ingin menjadi yang terbaik dan ketika mereka gagal, mereka akan kecewa," kata Santos tentang penyerang Real Madrid, yang tampak gelisah karena pertahanan ketat dan kurangnya peluang.

"Saya tidak khawatir (dengan tiga keputusan VAR)," tambah Santos. "Rasanya seperti hal normal dalam pertandingan. Wasit melakukan apa yang harus dia lakukan. Saya pikir VAR melakukan tugasnya dan itulah yang harus kami terima."

Man of the match Quaresma memuji tekad timnya dan mengatakan dia bersemangat untuk prospek menggembirakan dari 16 pertemuan terakhir dengan dua kali pemenang Piala Dunia Uruguay.

"Saya pikir kami melakukannya dengan sangat baik," katanya. "Kami telah mencapai tujuan kami dan sekarang kami harus pulih selama beberapa hari ke depan untuk memikirkan pertandingan berikutnya.

"Kami tahu kesulitan yang akan kami hadapi melawan Uruguay. Mereka adalah tim besar dengan pemain yang sangat besar, tetapi yang paling penting sekarang adalah bagi kami untuk pulih dan bersiap-siap."

Sumber : Reuters

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top