PIALA DUNIA 2018: Argentina vs Kroasia, Hidup Mati La Albiceleste dan Messi

Pelatih Argentina mendesak para penggemar pada hari Rabu untuk berhenti menyalahkan Lionel Messi ketika pertandingan tidak masuk ke skrip dan sebaliknya menghargai upaya kapten mereka telah melakukan untuk tim nasional selama bertahun-tahun.
Martin Sihombing | 20 Juni 2018 23:46 WIB
Lionel Messi dalam kostum latihan Timnas Argentina - Reuters/Marcos Brindicci

Bisnis.com, NIZHNY NOVGOROD - Pelatih Argentina mendesak para penggemar pada hari Rabu (20/6/2018) untuk berhenti menyalahkan Lionel Messi ketika pertandingan tidak masuk ke skrip dan sebaliknya menghargai  upaya kapten mereka telah melakukan untuk tim nasional selama bertahun-tahun. Argentina akan menghadapi Kroasi pada Kamis (21/6/2018) atau Jumat (22/6/2018) dini hari WIB.

Messi sangat marah dengan dirinya sendiri karena gagal mengeksekusi penalti di pembuka Amerika Selatan melawan Islandia, yang berakhir 1-1 di awal yang tidak menguntungkan untuk apa yang mungkin menjadi kesempatan terakhirnya untuk meniru prestasi Diego Maradona memenangkan Piala Dunia untuk Argentina.

"Ketika Argentina tidak menang, kami tidak memberi tanggung jawab kepada Leo. Saya jalan pikir itu terlalu mudah  bagi orang Argentina untuk berpikir," ujar  Jorge Sampaoli dalam konferensi pers pada malam pertandingan Grup D berikutnya, melawan Kroasia.

"Ada banyak faktor iritasi karena tidak menang melawan Islandia. Ada 40 dari kami di Piala Dunia ini. Tim akan bersama-sama ketika semuanya berjalan lancar dan ketika semuanya berjalan buruk."

Di bawah tekanan dirinya sendiri setelah tahun yang mengecewakan dalam memimpin Argentina kendati ada sejumlah bakat individu yang luar biasa, Sampaoli dibombardir dengan pertanyaan tentang penggunaan tiga bek sentralnya yang kontroversial.

Dia bersikeras itu memberinya fleksibilitas untuk beradaptasi dengan lawan yang berbeda, tetapi mengakui Argentina harus lebih "elastis" dalam permainan mereka.

Lawan mereka berikutnya Kroasia dengan nyaman mengalahkan Nigeria 2-0 di pertandingan pertama mereka, menempatkan diri mereka dalam posisi terdepan untuk dilalui. "Ini akan sulit. Kroasia memiliki generasi pemain luar biasa yang baru saja menang," kata Sampaoli.

Sementara banyak hal yang bisa dibuat dari  ketergantungan berlebihan Argentina pada bintang mereka, yang akan berusia 31 akhir pekan ini dan mungkin berada di Piala Dunia terakhirnya, Sampaoli mengatakan untungnya obsesi dengan Messi juga membuat orang lain tidak stabil.

"Ketika dia memiliki dua atau tiga lawan yang mencoba untuk menghalanginya, di suatu tempat di lapangan, seorang rekan tim bebas, seperti yang terjadi melawan Islandia," katanya. "Kita harus memanfaatkan itu."

Sampaoli juga mengimbau kepada Argentina untuk berhenti berdebat tentang apakah Messi lebih baik atau lebih buruk daripada Maradona, yang memenangkan Piala Dunia pada 1986, dan menghargai kontribusi kedua laki-laki untuk sejarah olahraga bangsa mereka.

"Mereka berbeda. Konteks mereka berbeda," katanya, mendesak para penggemar untuk melihat catatan keseluruhan Messi, yang adalah pencetak gol Argentina sepanjang masa. "Dengan Leo, Argentina hanya kehilangan tiga atau empat pertandingan ... Dia adalah pahlawan nasional, seperti Diego."

Kroasia Santai

Setelah melakukan start terbaik ke Piala Dunia dalam 20 tahun berkat kemenangan 2-0 mereka dari Nigeria, Kroasia berada dalam suasana hati yang santai menjelang pertemuan mereka dengan favorit Grup D. Hasil apa pun melawan Argentina akan memungkinkan Vatreni mengambil langkah besar menuju Babak 16.

La Albiceleste berada dalam situasi yang sangat berbeda. Undian yang tak terduga dengan debutan turnamen Islandia telah meninggalkan tim Jorge Sampaoli dengan banyak yang harus dilakukan menjelang apa yang tampaknya menjadi tugas terberat mereka di bagian tersebut.

Kemenangan sangat penting jika mereka ingin menghindari pertandingan final yang menegangkan. Namun, jika ada satu hal yang terbukti Argentina dalam perjalanan mereka yang berliku ke Rusia, itu adalah bahwa mereka dapat merespon ketika berada di bawah tekanan.

Berbicara setelah pertandingan di Nigeria, Mario Mandzukic mengatakan  tujuan Kroasia adalah untuk tampil baik dan, jika mereka bisa, meniru lari bangsa di Prancis 1998, satu-satunya kesempatan di mana mereka maju melampaui fase grup dalam empat penampilan terakhir dunia mereka sebelumnya.

Tahukah kamu?
Para pemain runner-up di Brasil 2014, Argentina kini telah tiga pertandingan tanpa kemenangan di final dunia. Kemenangan terakhir mereka adalah kekalahan perempat final 1-0 dari Belgia empat tahun lalu, yang diikuti dengan kemenangan adu penalti atas Belanda di semi-final. Bisakah La Albiceleste memutuskan urutannya?

Kemungkinan susunan pemain:
Argentina: Caballero; Mercado, Otamendi, Tagliafico; Salvio, Mascherano, Meza, Acuna; Messi, Aguero, Pavon.
Kroasia: Subasic; Vrsaljko, Lovren, Vida, Strinic; Rakitic, Badelj; Brozovic, Modric, Perisic; Mandzukic.

Sumber : Reuters/fifa.com

Tag : piala dunia 2018
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top