Buffon Resmi Tinggalkan Juventus di Akhir Musim, Ini Ucapan Perpisahannya

Buffon Resmi Tinggalkan Juventus di Akhir Musim, Ini Ucapan Perpisahannya
Andhika Anggoro Wening | 17 Mei 2018 19:16 WIB
Gianluigi Buffon - Reuters/Giorgio Perottino

Bisnis.com, JAKARTA - Kiper Gianluigi Buffon mengumumkan akan meninggalkan Juventus di akhir musim setelah memperkuat kubu Bianconeri selama 17 tahun.

Berbicara di konferensi Pers pada hari Kamis (17/5/2018), Buffon menegaskan pertandingan melawan Verona akan menjadi yang terakhir dalam seragam Juve. Penampilannya nanti adalah yang ke 656 bersama Juve.

Dalam jumpa pers tersebut, Buffon mengucapkan ke sejumlah pihak dan berbicara mengenai penampilan panjangnya bersama Juventus.

"Saya ingin berterima kasih kepada Presiden Juventus (Andrea Agnelli). Selama bertahun-tahun, saya pikir kami mengembangkan hubungan kedekatan yang unik, berbagi, dan saya dapat katakan tentang persahabatan."

“Faktor-faktor yang memungkinkan semua ini terjadi adalah kejujuran, kesetiaan, keadilan, dan perjuangan ganas melawan kemunafikan. Saya pikir itu adalah sesuatu yang menyatukan kita."

“Fakta Agnelli ada di sini bersama agen saya dan Giorgio Chiellini - yang akan mengambil alih ban kapten - adalah kehormatan dan kesenangan yang luar biasa."

“Saya juga senang Anda datang ke sini, karena Anda dari media memiliki peran penting untuk mengirim pesan tertentu. Bahkan setelah semua kontroversi dan kesalahpahaman, saya ingin berterima kasih kepada media juga, karena saya merasa perlu melakukan itu."

“Setelah mengatakan semua itu, saya ingin menjumlahkan hari yang tidak biasa ini bagi saya, yang penuh emosi, tetapi saya mendekati dengan tenang, bahagia."

“Ini adalah akhir dari perjalanan yang menakjubkan yang saya sudah cukup beruntung untuk berbagi dengan orang-orang yang benar-benar peduli pada saya. Saya merasakan itu, hari demi hari, dan karena cinta itu saya berjuang dan berusaha melakukan yang terbaik."

“Sabtu akan menjadi pertandingan terakhir saya dengan Juventus. Saya pikir ini adalah cara terbaik untuk mengakhiri petualangan indah ini, untuk mengakhirinya dengan dua kemenangan lainnya, yang benar-benar penting, dan mengakhirinya dengan kedekatan dan iringan Andrea dan seluruh penduduk Juventus."

“Ketakutan saya untuk mencapai akhir petualangan bersama Juve sebagai seseorang yang baru saja dipasung atau pemain yang kehilangannya."

“Saya dapat mengatakan itu bukan kasusnya dan saya benar-benar bangga bahwa hingga usia 30 tahun, hingga Sabtu, saya sudah bisa mengekspresikan mungkin bukan yang terbaik, tetapi untuk nama saya dan Juventus."

“Itu adalah kepuasan terbesar dan mengapa saya mencapai ini sebagai orang yang bahagia, karena itu tidak berarti diterima begitu saja bagi olahragawan untuk mencapai titik dan usia ini untuk mencapai level ini."

“Saya ingin berterima kasih kepada keluarga Juventus. Pada tahun 2001, mereka menandatangani bakat luar biasa - saya mungkin bias mengatakan itu - tetapi saya harus mengatakan bahwa jika bakat ini diubah menjadi juara, itu karena Juve memastikan itu terjadi."

“Mereka memungkinkan saya mengambil langkah maju dalam keyakinan, mentalitas, dan kinerja. Saya percaya bahwa jika saya masih di sini pada usia 40 tahun tampil di level ini, berkat Juventus, pendekatannya untuk bekerja benar-benar berbeda untuk semua orang di dunia."

“Saya juga membuat filosofi ini sendiri dan saya yakin akan menggunakannya di masa depan, dalam kehidupan saya setelah sepak bola, karena itulah satu-satunya cara yang saya ketahui untuk mencapai hasil dan untuk sampai di sana dengan sukacita karena telah bekerja keras, mendorong diri Anda untuk batas dan diberikan semuanya."

"Selain piala, hadiah terbesar yang saya terima adalah Juventus dan saya akan selamanya bersyukur."

Sumber : Football-Italia

Tag : juventus
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top