AC Milan Dibelit Krisis Keuangan, Pemilik Cari Investor Baru

Pemilik mantan juara sepak bola Eropa AC Milan mencari satu atau lebih investor untuk berbagi beban keuangan, kurang dari enam bulan setelah membeli klub asal Italia, dua sumber mengatakan pada Jumat (29/9/2017).
Martin Sihombing | 30 September 2017 16:24 WIB
Kaopten AC Milan Leonardo Bonucci yang dibeli dari Juventus - CalcioMercato.com

Bisnis.com, MILAN - Pemilik  mantan juara sepak bola Eropa AC Milan  mencari satu atau lebih investor untuk berbagi beban keuangan, kurang dari enam bulan setelah membeli klub asal Italia, dua sumber mengatakan pada hari Jumat (29/9/2017).

Mantan Perdana Menteri Italia Silvio Berlusconi menyelesaikan penjualan AC Milan pada  April ke sebuah konsorsium yang dipimpin investor China yang dipimpin oleh Li Yonghong dalam kesepakatan senilai 740 juta euro (US$872 juta), investasi terbesar China di sebuah klub sepak bola Eropa.

Namun Li sejak saat itu menjadi investor tunggal setelah rekan-rekannya mundur akibat Beijing melakukan tindakan keras terhadap akuisisi asing, terutama di sepak bola, menurut sebuah sumber yang dekat dengan masalah tersebut.

Sumber yang menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah tersebut, mengatakan Li akan lebih nyaman berbagi risiko finansial yang terkait dengan pengelolaan dan investasi di klub tersebut, yang kehilangan 75 juta euro pada 2016 dan diperkirakan akan tetap berada di posisi merah. setidaknya untuk tahun ini.

Juru bicara AC Milan mengatakan tidak ada indikasi adanya perubahan potensial dalam kepemilikan klub.

Reuters tidak dapat menghubungi Li atau wakilnya di China. Upaya mencari kontak untuk Li di Milan terbukti tidak berhasil.

AC Milan menghabiskan 230 juta euro untuk pemain selama musim transfer terakhir, hanya di belakang Paris St Germain dan Manchester City.  AC Milan berlaga di kompetisi tier lapis kedua Eropa dan berada di urutan keenam di liga domestik.

Sumber kedua mengatakan satu opsi dipertimbangkan untuk memancing calon investor baru, termasuk investor Italia, dengan masuk ke pasar China dalam beberapa tahun.

Sumber pertama mengatakan bahwa investor China lainnya dapat muncul jika pihak berwenang melunakkan pendirian mereka mengenai investasi asing setelah kongres partai komunis China memulai pada 18 Oktober.

Penjualan AC Milan ke Li memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan  saat Beijing membatasi akuisisi asing non-strategis, terutama kesepakatan  yang sombong dalam industri olahraga.

Sejalan dengan pencarian investor, penasihat Li juga bekerja untuk kemungkinan refinancing hutang kelompok China dengan dana ekuitas swasta A.S. Elliott - yang menyelamatkan kesepakatan tersebut pada jam 11, kata sumber ketiga.

"Goldman Sachs dan Merrill Lynch sedang dalam proses refinancing," kata sumber ini.

Elliott memberi Li pinjaman 180 juta euro pada  Maret untuk menyelesaikan pembelian ditambah 128 juta euro untuk menyuntikkan dana ke dalam tim, membiayai pembelian pemain dan membiarkan klub tersebut melunasi hutangnya dengan bank.

Pinjaman tersebut, dengan tingkat bunga rata-rata di bawah 10 persen, harus dilunasi pada  Oktober 2018.

Sumber : Reuters

Tag : liga italia
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top